banner 1228x250

Jasper Philipsen dari Belgia memenangkan etape 15, Vingegaard tetap memimpin meski terjatuh

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Petenis Belgia Jasper Philipsen mengklaim kemenangan perdananya di Tour de France ketika ia memenangkan sprint banyak di etape ke-15 ketika pemimpin keseluruhan Jonas Vingegaard dan timnya mengalami hari yang buruk pada hari Minggu.

Pembalap Alpecin-Deceuninck Philipsen mengatur waktunya dengan sempurna untuk mengalahkan rekan senegaranya Wout van Aert dan Dane Mads Pedersen, yang masing-masing berada di urutan kedua dan ketiga.

“Ini adalah kemenangan terbesar yang bisa Anda harapkan. Saya nyaris beberapa kali tahun lalu dan ambisi kami adalah untuk menang tahun ini. Ada sangat sedikit peluang bagi sprinter sehingga kami harus bersabar,” kata Philipsen.

Vingegaard mempertahankan kaus kuning tetapi menabrak geladak dan kehilangan dua rekan setimnya di Jumbo-Visma ketika Steven Kruijswijk tersingkir dan Primoz Roglic tidak memulai perjalanan 202,5 ​​km dari Rodez setelah gagal pulih dari cedera.

Dengan suhu di atas 40 derajat Celcius, panitia menyemprot sebagian jalan dengan air untuk mendinginkan aspal yang mencair sebelum pengendara melintas.

Pembalap Ineos-Grenadiers Tom Pidcock bahkan menceburkan diri ke air mancur untuk mendinginkan diri setelah finis.

Nils Politt dan Mikkel Honore membangun keunggulan sekitar 2:30 di atas peloton sementara Michael Morkov dijatuhkan lebih awal dan menderita cobaan sendirian di belakang.

Pelanggaran itu tertahan pada 50km tersisa, tak lama setelah Vingegaard jatuh bersama rekan setimnya Tiesj Benoot.

Vingegaard, yang tampak tidak mengalami cedera, berhasil kembali ke peloton dan masih memimpin juara bertahan Tadej Pogacar dengan selisih dua menit 22 detik.

“Itu bukan hari yang tak terlupakan. Hari ini bukan hari terbaik dengan ditinggalkannya Steven dan Primoz,” kata pemain berusia 25 tahun itu.

“Saya tidak tahu persis apa yang terjadi. Tiesj jatuh di depan saya dan saya tidak bisa menghindarinya. Itu bersepeda, saya hanya memiliki beberapa memar di sisi kiri saya. Saya baik-baik saja tapi itu hari yang buruk.”

Vingegaard akan tanpa dua pemanjat kunci dalam timnya untuk dua tahap yang melelahkan di Pyrenees yang dapat menentukan hasil Tur minggu depan.

“Jika kami tidak kehilangan Vegard Stake Laengen dan George Bennett (dengan COVID-19), kami akan berada dalam situasi yang berbeda,” kata Pogacar.

“Sekarang kita berada pada pijakan yang sama. Ini akan menarik minggu depan.”

‘Saya melihat bintang’

Dua orang Prancis, Alexis Gougeard dan Benjamin Thomas, menyerang dengan sisa 48 kilometer.

Thomas, seorang spesialis pengejaran trek, melakukan solo di final tetapi tertangkap 500 meter dari garis, membuat pebalap Prancis masih menunggu kemenangan etape pertama mereka di edisi ini.

Tim Cofidis-nya belum pernah memenangkan satu etape pun di Tur sejak 2008.

“Saya yakin saya bisa melakukannya. Jika kami bisa tetap bersama Alexis mungkin akan berbeda,” kata Thomas.

“Aku benar-benar mati, aku melihat bintang. Aku tidak berpikir lagi.”

Senin adalah hari istirahat di Tour de France.

(REUTERS)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *