banner 1228x250

Israel: Pakar PBB menuntut pertanggungjawaban atas kematian penyerang kelaparan Palestina

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pria Palestina berusia 45 tahun itu meninggal di sel penjaranya pada Selasa pagi setelah mogok makan hampir tiga bulan. Dia telah memprotes kebijakan luas Israel yang secara sewenang-wenang menahan warga Palestina dalam “kondisi yang menjijikkan” dan melanggar jaminan pengadilan yang adil.

Seruan untuk akuntabilitas yang lebih besar datang dari ahli independen, atau Pelapor Khusus, tentang situasi hak asasi manusia di wilayah Palestina, Frances Albaniadan Pelapor Khusus tentang hak atas kesehatan, Talale Mofongek.

Sejarah panjang mogok makan

Pak Adnan memulai protes mogok makan tak lama setelah ditangkap – untuk terakhir kalinya – pada tanggal 5 Februari, menghadapi tuduhan terkait terorisme.

Meskipun kesehatannya memburuk secara seriusotoritas Israel menolak untuk membebaskannya, atau memindahkannya ke rumah sakitdan terus menahannya di fasilitas rumah sakit penjara, dilaporkan tanpa memberikan perawatan kesehatan yang memadai, kata para ahli.

Itu Dewan Hak Asasi Manusia-para ahli yang ditunjuk mencatat bahwa Pak Adnan telah ditangkap setidaknya 12 kali di masa lalumenghabiskan total sekitar delapan tahun penjara, sebagian besar dalam penahanan administratif, dan telah melakukan mogok makan lima kali sebelumnya.

‘Perjanjian tragis’

“Kematian Khader Adnan adalah a bukti tragis atas kebijakan dan praktik penahanan Israel yang kejam dan tidak manusiawiserta kegagalan masyarakat internasional untuk meminta pertanggungjawaban Israel dalam menghadapi ilegalitas tidak berperasaan yang dilakukan terhadap narapidana Palestina,” kata para ahli.

Ratusan ditahan tanpa pengadilan

Para ahli mencatat bahwa Israel saat ini menahan sekitar 4.900 warga Palestina di penjara, termasuk lebih dari 1.000 tahanan administratif. yang ditahan untuk waktu yang tidak terbatas tanpa pengadilan atau dakwaan, berdasarkan informasi rahasia.

Jumlah tahanan administratif di fasilitas penahanan Israel sudah mencapai puncaknya tertinggi sejak 2008meskipun kecaman berulang kali dari badan hak asasi manusia internasional dan seruan agar Israel segera menghentikan praktik tersebut.

Kantor Hak Asasi PBB OHCHR mengatakan dalam siaran persnya, bahwa banyak tahanan Palestina telah melakukan mogok makan untuk “memprotes kebrutalan praktik penahanan Israel”.

Pendudukan ‘kolonial’

Para ahli mengatakan mereka tidak dapat memisahkan kebijakan penjara Israel, “dari sifat kolonial pendudukannya, yang dimaksudkan untuk mengontrol dan menaklukkan semua warga Palestina di wilayah yang ingin dikontrol Israel”.

“Praktek sistematis penahanan administratif, adalah sama saja dengan kejahatan perang yang dengan sengaja merampas hak orang-orang yang dilindungi atas pengadilan yang adil dan teratur”, kata kedua ahli itu.

Mereka menambahkan bahwa masyarakat internasional semakin mendesak untuk meminta pertanggungjawaban Israel atas tindakan ilegalnya di wilayah pendudukan dan menghentikan normalisasi kejahatan perang.

Berapa banyak lagi nyawa yang harus hilang, sebelum satu inci pun keadilan dapat diberikan di wilayah Palestina yang diduduki?” mereka menyimpulkan.

Tentang Pelapor

Pakar hak asasi manusia independen semuanya ditunjuk oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB, di Jenewa, di bawahnya Prosedur Khusus.

Mereka diberi mandat untuk memantau dan melaporkan isu-isu tematik tertentu atau situasi negara. Mereka bukan staf PBB dan tidak menerima gaji untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *