banner 1228x250

Israel membunuh pemimpin Jihad Islam kedua, korban tewas Gaza meningkat

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Sebuah serangan udara Israel menewaskan seorang komandan senior kedua dalam kelompok militan Palestina Jihad Islam, kata para pejuang hari Minggu ketika jumlah korban tewas akibat kekerasan di Gaza meningkat menjadi 32, termasuk enam anak-anak, menurut pejabat kesehatan Palestina. Saat Israel melanjutkan serangannya, militan Palestina membalas dengan rentetan roket yang ditembakkan ke Israel.

Pembunuhan Khaled Mansour Sabtu malam, yang memimpin operasi Jihad Islam yang didukung Iran di Jalur Gaza selatan, terjadi sehari setelah serangan Israel lainnya menewaskan komandan militan di utara.

Korban tewas akibat kekerasan di Gaza sejak Israel melancarkan serangan terakhirnya pada Jumat meningkat menjadi 32, termasuk enam anak-anak, kata kementerian kesehatan di daerah kantong Palestina itu pada Minggu. Lebih dari 215 lainnya terluka dalam serangan itu.

Sementara itu di Tepi Barat, Israel melanjutkan operasinya melawan kelompok Jihad Islam, menangkap 20 tersangka dalam serangan semalam, militer mengumumkan pada hari Minggu.

Militan Palestina membalas dengan roket yang ditembakkan ke Israel, memicu sirene serangan udara di Yerusalem, kata tentara Israel, Minggu. Jihad Islam kemudian mengkonfirmasi bahwa kelompok itu telah menembakkan roket ke Yerusalem.

Ratusan roket yang ditembakkan oleh Jihad Islam sebagai tanggapan mengapa operasi berlanjut, kata Menteri Kehakiman Israel Gideon Saar, seorang anggota kabinet keamanan pembuat keputusan.

Titik nyala potensial lainnya tampak pada hari Minggu ketika orang-orang Yahudi yang memperingati dua kuil kuno mengunjungi kompleks masjid utama Yerusalem yang mereka hormati sebagai sisa-sisa kuil tersebut. Orang-orang Palestina menganggap kunjungan semacam itu sebagai penghinaan agama dan politik.

Serangan Israel Tewaskan Komandan Militan, Ratakan Rumah

Brigade Jihad Islam Al-Quds mengkonfirmasi hari Minggu bahwa serangan udara Israel di kota Rafah di Gaza selatan menewaskan Mansour dan dua rekan militan. Militan mengatakan serangan itu juga menewaskan lima warga sipil, termasuk seorang anak dan tiga wanita, karena meratakan beberapa rumah.

Pertempuran dimulai dengan pembunuhan Israel terhadap seorang komandan senior Jihad Islam dalam gelombang serangan hari Jumat yang menurut Israel dimaksudkan untuk mencegah serangan yang akan segera terjadi.

Hamas, kelompok militan yang lebih besar yang menguasai Gaza, tampaknya tetap berada di sela-sela konflik untuk saat ini, menjaga tanggapannya tetap terbatas. Israel dan Hamas berperang hampir setahun yang lalu, salah satu dari empat konflik besar dan beberapa pertempuran kecil selama 15 tahun terakhir yang menelan korban mengejutkan di wilayah miskin yang berpenduduk 2 juta warga Palestina itu.

Kehidupan sehari-hari di jalur itu terhenti, sementara distributor listrik mengatakan satu-satunya pembangkit listrik mati karena kekurangan bahan bakar setelah Israel menutup penyeberangan perbatasannya.

Kementerian kesehatan Gaza mengatakan beberapa jam ke depan akan “penting dan sulit”, memperingatkan bahwa layanan vital berisiko ditangguhkan dalam waktu 72 jam sebagai akibat dari kekurangan listrik.

‘Kita sendirian’

Di Kota Gaza, penduduk Dounia Ismail mengatakan warga Palestina telah terbiasa menyiapkan “tas untuk bertahan hidup” berisi barang-barang seperti uang dan obat-obatan.

“Eskalasi terbaru ini membawa kembali gambaran ketakutan, kecemasan, dan perasaan bahwa kita sendirian,” katanya kepada AFP.

Warga sipil di Israel selatan dan tengah, sementara itu, telah dipaksa masuk ke tempat perlindungan serangan udara sejak Jumat.

Layanan darurat Magen David Adom mengatakan dua orang dirawat di rumah sakit dengan luka pecahan peluru dan 13 lainnya terluka ringan saat berlari demi keselamatan.

Di Kibbutz Nahal Oz, sebuah komunitas Israel di samping perbatasan Gaza, warga Nadav Peretz mengatakan dia telah “di tempat perlindungan bom atau di sekitarnya” sejak Jumat.

“Kami menyadari bahwa di sisi lain juga ada penduduk sipil yang tidak terlibat, dan di kedua sisi anak-anak berhak menikmati liburan musim panas mereka,” kata pria berusia 40 tahun itu.

Semua mata tertuju pada Hamas

Jihad Islam bersekutu dengan Hamas, tetapi sering bertindak secara independen. Keduanya masuk daftar hitam sebagai organisasi teroris oleh sebagian besar Barat.

Hamas telah berperang empat kali dengan Israel sejak merebut kendali Gaza pada 2007, termasuk konflik Mei lalu.

Gejolak Jihad Islam terjadi pada 2019, menyusul pembunuhan Israel terhadap Baha Abu al-Ata, pendahulu Jabari. Hamas tidak ikut terlibat dalam konflik itu.

Langkah Hamas sekarang terbukti sangat penting, dengan kelompok itu menghadapi tekanan dari beberapa pihak untuk memulihkan ketenangan guna memperbaiki kondisi ekonomi di Gaza.

Fokus sebagian akan beralih ke Yerusalem pada hari Minggu, di mana beberapa orang Yahudi akan menandai hari peringatan Tisha Be’av dengan mengunjungi situs keagamaan paling sensitif di kota suci itu, kompleks masjid Al Aqsa, yang dikenal dalam Yudaisme sebagai Temple Mount.

Ketegangan di kompleks di Yerusalem timur yang dicaplok Israel sebelumnya telah memicu kekerasan yang lebih luas, dan kepala Hamas yang berbasis di Doha Ismail Haniyeh telah memperingatkan agar tidak mengizinkan orang Yahudi untuk “menyerbu” kompleks itu pada hari Minggu, dengan mengatakan hal itu dapat menyebabkan krisis keamanan yang “tidak terkendali” mengingat peristiwa di Gaza.

(FRANCE 24 dengan AFP, AP dan Reuters)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *