banner 1228x250

Iran mengatakan sedang memeriksa teks ‘final’ UE yang bertujuan memulihkan kesepakatan nuklir 2015

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Iran mengatakan Senin bahwa pihaknya sedang memeriksa “teks akhir” yang disajikan oleh Uni Eropa pada negosiasi di Wina yang bertujuan untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015 antara Teheran dan kekuatan dunia.

“Segera setelah kami menerima ide-ide ini, kami menyampaikan tanggapan dan pertimbangan awal kami … tetapi tentu saja, item-item ini memerlukan tinjauan komprehensif, dan kami akan menyampaikan pandangan dan pertimbangan tambahan kami”, kantor berita negara IRNA mengutip seorang pejabat kementerian luar negeri yang tidak disebutkan namanya. seperti yang dikatakan.

Komentar itu muncul setelah seorang pejabat Eropa, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan UE telah mengajukan versi “final” dari teks tersebut, negosiasi selesai, “dan itu tidak akan dinegosiasikan ulang.”

Pembicaraan yang bertujuan untuk menghidupkan kembali kesepakatan mengenai program nuklir Iran dilanjutkan pada hari Kamis di Wina, beberapa bulan setelah mereka terhenti.

Sumber-sumber Iran telah menyarankan penyelidikan Badan Energi Atom Internasional adalah titik kunci dalam menghidupkan kembali kesepakatan nuklir yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA).

Tetapi pejabat Eropa itu mengatakan: “Itu tidak ada hubungannya dengan” JCPOA.

Iran pada hari Minggu mengatakan IAEA harus “sepenuhnya” menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pertanyaan tentang bahan nuklir di situs yang tidak diumumkan.

Dewan gubernur IAEA mengadopsi sebuah resolusi pada bulan Juni, mengecam Iran karena gagal menjelaskan secara memadai penemuan jejak uranium yang diperkaya di tiga lokasi yang sebelumnya tidak diumumkan.

Pejabat kementerian luar negeri Iran menambahkan pada hari Senin bahwa, selama pembicaraan beberapa hari terakhir, “kami berbagi posisi kami dengan pihak lain, dan kemajuan relatif dibuat dalam beberapa masalah.”

Dia menambahkan bahwa tim perunding terlihat untuk “melindungi hak dan kepentingan bangsa Iran” serta “memastikan manfaat dan menjamin implementasi berkelanjutan dari kewajiban pihak lain dan mencegah pengulangan perilaku ilegal AS”.

Negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan dimulai pada April 2021 sebelum terhenti pada Maret.

Perjanjian 2015 memberikan keringanan sanksi Iran dengan imbalan pembatasan program nuklirnya untuk menjamin bahwa Teheran tidak dapat mengembangkan senjata nuklir – sesuatu yang selalu disangkal ingin dilakukan.

Tetapi penarikan sepihak AS dari perjanjian itu pada 2018 dan penerapan kembali sanksi ekonomi yang menggigit mendorong Iran untuk mulai membatalkan komitmennya sendiri.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *