banner 1228x250

Iran gantung warga negara ganda Swedia-Iran karena ‘terorisme’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Iran mengeksekusi pembangkang Swedia-Iran Habib Chaab karena “terorisme” pada hari Sabtu, menurut pengadilan.

“Hukuman mati untuk Habib Chaab…dijuluki Habib Asyud, kepala kelompok teroris Harakat al-Nidal…dilaksanakan hari ini, Sabtu pagi,” lapor situs web pengadilan Mizan Online.

Chaab telah ditahan di Iran sejak Oktober 2020 setelah dia menghilang saat berkunjung ke Turki dan diadili di Teheran.

Dihukum karena “korupsi di bumi” karena memimpin kelompok pemberontak, dia dijatuhi hukuman mati pada 6 Desember.

Stockholm mengecam keputusan itu sebagai “tidak manusiawi”.

Menurut Mizan Online, Chaab memimpin Harakat al-Nidal, atau Gerakan Perjuangan Arab untuk Pembebasan Ahvaz, yang dianggap Iran sebagai “kelompok teroris” dan disalahkan karena mendalangi serangan di barat daya Khuzestan.

Provinsi kaya minyak itu adalah rumah bagi minoritas Arab yang besar, dan rakyatnya telah lama mengeluhkan marjinalisasi.

Otoritas Iran menuduh Chaab melakukan serangan sejak 2005 “di bawah perlindungan dua layanan mata-mata, termasuk Mossad dan Sapo”. Agen Israel dan Swedia, masing-masing.

Menurut penuntutan, para pemimpin Harakat al-Nidal lainnya berbasis di Denmark, Belanda, dan Swedia, dengan kelompok tersebut menerima dukungan keuangan dan logistik dari Arab Saudi.

Iran mengeksekusi lebih banyak orang setiap tahun daripada negara lain kecuali China, menurut kelompok hak asasi manusia termasuk Amnesti Internasional.

Tiga berkewarganegaraan ganda termasuk Chaab telah dijatuhi hukuman mati atau dieksekusi atas tuduhan terkait keamanan sejak awal tahun ini, menurut pengadilan.

Pada bulan Januari, Alireza Akbari, mantan pejabat Iran berkewarganegaraan Inggris yang dihukum karena spionase, dieksekusi.

Pada bulan April, Mahkamah Agung Iran menguatkan hukuman mati untuk Jamshid Sharmahd, 67, warga Jerman-Iran, atas hubungannya dengan pemboman masjid yang mematikan pada tahun 2008.

Sedikitnya 16 pemegang paspor Barat, kebanyakan berkewarganegaraan ganda, saat ini ditahan di Iran.

Teheran menegaskan semua telah melalui proses peradilan yang tepat.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *