banner 1228x250

Iran gantung dua pria karena penistaan ​​​​agama saat eksekusi meningkat di tengah kerusuhan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Paris (AFP) – Iran pada hari Senin menggantung dua pria atas tuduhan menyebarkan penistaan ​​​​agama di media sosial, yang memicu kecaman AS dan tuduhan dari Amnesti Internasional bahwa republik Islam itu telah mencapai “titik terendah baru” dalam serangkaian eksekusi.

Sadrollah Fazeli Zare dan Youssef Mehrdad, dihukum karena menodai Alquran dan menghina Nabi Muhammad, digantung pada pagi hari di sebuah penjara di pusat kota Arak, kata situs pengadilan Mizan Online.

Eksekusi mereka terjadi ketika kekhawatiran meningkat tentang lonjakan eksekusi di Iran tahun ini, setelah 2022 melihat lebih banyak orang digantung daripada tahun mana pun sejak 2015, menurut kelompok hak asasi manusia.

Aktivis menuduh pihak berwenang menggunakan hukuman mati sebagai alat untuk mengintimidasi penduduk setelah protes anti-rezim yang meletus pada September tahun lalu mengguncang kepemimpinan ulama.

Amnesti Internasional mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa eksekusi hari Senin mewakili “kerendahan baru yang mengejutkan bagi otoritas Iran dan hanya akan meningkatkan status paria Iran”.

“Mereka digantung semata-mata untuk posting media sosial dalam serangan aneh terhadap hak untuk hidup dan kebebasan beragama.”

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel mengatakan eksekusi itu adalah “pengingat serius dari kecenderungan rezim Iran untuk menyalahgunakan dan melanggar hak asasi manusia rakyat Iran.”

“Undang-undang penistaan ​​agama tetap merupakan penghinaan terhadap hak asasi manusia di seluruh dunia, termasuk di Iran,” katanya kepada wartawan.

Direktur Hak Asasi Manusia Iran (IHR) yang berbasis di Norwegia, Mahmood Amiry-Moghaddam, mengatakan eksekusi “dua orang karena mengungkapkan pendapat mereka” harus menjadi “titik balik bagi negara-negara dengan nilai-nilai kebebasan berekspresi” dalam hubungan mereka dengan Teheran.

‘Pembunuhan yang direstui pemerintah’

Pasangan itu dituduh mengoperasikan saluran media sosial dan kelompok yang mempromosikan ateisme dan menghina “kesucian” Islam, kata Mizan.

Ia menambahkan salah satu dari mereka pada Maret 2021 konon mengaku selama sesi pengadilan untuk menerbitkan konten yang dipermasalahkan di akun media sosialnya.

Laporan mengatakan keduanya ditangkap pada Juni 2020 melalui saluran di aplikasi pesan Telegram.

Mereka dijatuhi hukuman mati pada April 2023 dan kemudian ditahan di sel isolasi, menurut laporan.

Mehrdad adalah ayah dari tiga anak, menurut media Persia yang berbasis di luar Iran.

“Eksekusi warga ini adalah contoh terang-terangan dari pembunuhan warga yang disetujui pemerintah yang memiliki keyakinan berbeda dari para pemimpin republik Islam,” kata Hadi Ghaemi, direktur Pusat Hak Asasi Manusia di Iran yang berbasis di New York.

Sementara undang-undang republik Islam mengizinkan eksekusi untuk penodaan agama, hukuman gantung terhadap orang yang dihukum karena tuduhan semacam itu relatif jarang terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

IHR mengatakan seorang pria Iran dieksekusi pada tahun 2013 karena mempertanyakan narasi Alquran tentang kehidupan nabi Yunus di dalam perut ikan paus.

Sebagian besar orang yang dieksekusi di Iran telah dihukum karena tuduhan terkait narkoba atau pembunuhan.

‘Hancurkan protes’

Iran mengeksekusi lebih banyak orang setiap tahun daripada negara lain kecuali China, menurut kelompok hak asasi manusia termasuk Amnesti.

IHR dan Together Against the Death Penalty yang berbasis di Paris mengatakan bulan lalu tahun 2022 telah terjadi jumlah eksekusi tertinggi di republik Islam itu sejak 2015 dengan 582 orang digantung.

Dan sejauh ini pada tahun 2023, setidaknya 208 orang telah dieksekusi, menurut IHR.

Pada hari Jumat, Amiry-Moghaddam mengatakan bahwa selama 10 hari sebelumnya Iran telah mengeksekusi “satu orang setiap enam jam…sementara masyarakat internasional tetap diam”.

Lonjakan eksekusi sejak tahun lalu bertepatan dengan demonstrasi nasional yang dipicu oleh kematian 16 September dalam tahanan Mahsa Amini, yang ditangkap karena diduga melanggar aturan berpakaian ketat bagi perempuan.

>> Baca selengkapnya : Perang jilbab Iran berlanjut dengan penutupan bisnis dan kamera pengintai

Empat pria dieksekusi sehubungan dengan protes pada tahun 2022, yang menuai kecaman internasional, tetapi para aktivis menginginkan tekanan yang lebih besar pada Iran untuk menghentikan semua eksekusi.

Pada hari Sabtu, Iran mengeksekusi pembangkang Swedia-Iran Habib Chaab karena “terorisme”, yang memicu kritik tajam dari Swedia dan Uni Eropa.

Amnesty mengatakan eksekusi dilakukan setelah persidangan yang sangat tidak adil yang dirusak oleh penyiksaan dan pengakuan paksa.

Sementara itu, Jamshid Sharmahd, 68, keturunan Jerman-Iran, dihukum mati oleh Iran, yang tidak mengakui kewarganegaraan ganda, sehubungan dengan pemboman masjid yang mematikan pada tahun 2008.

Keluarganya dengan tegas menolak tuduhan itu dan mengatakan Sharmahd diculik oleh pasukan keamanan Iran untuk diadili di Teheran saat bepergian di Teluk pada tahun 2020.

“Tanpa tindakan internasional yang mendesak, otoritas Iran akan terus menerapkan hukuman mati untuk menyiksa dan meneror seluruh penduduk, menghancurkan protes dan bentuk perbedaan pendapat lainnya,” kata Amnesty.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *