Industri Vaping Seperti yang Kita Ketahui Mungkin Segera Menghilang – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Selama 15 tahun terakhir, ada peringatan yang ditempelkan pada setiap diskusi tentang dampak kesehatan masyarakat e-rokok. Meskipun jutaanorang di AS menggunakannya secara teratur, perangkat tidak pernah disahkan oleh Food and Drug Administration (FDA) AS.

banner 336x280

Itu bisa berubah minggu depan, karena industri vaping bernilai miliaran dolar mendekati hari penghakimannya. FDA seharusnya memutuskan pada 9 September apakah dan bagaimana perusahaan rokok elektrik—termasuk pemimpin pasar Juul Labs—mungkin terus menjual produk mereka di AS Keputusan yang telah lama ditunggu-tunggu menjanjikan untuk memicu kontroversi ke mana pun mereka pergi.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sudah, pendukung anti-vaping dan kelompok kesehatan masyarakat telah mendesak FDA untuk menolak tawaran Juul untuk otorisasi agensi, dengan alasan popularitasnya di kalangan remaja. “Juul memicu epidemi rokok elektrik kaum muda dan masih menjadi merek #1 di kalangan anak muda,” kelompok anti-merokok Kampanye untuk Anak-Anak Bebas Tembakau tweeted pada 31 Agustus. “@FDATobacco harus mengeluarkannya dari pasar—dan hal yang sama berlaku untuk rokok elektrik bercita rasa tinggi dan nikotin lainnya.”

Di sisi lain, perwakilan industri vaping dan peneliti pro-vaping memperingatkan bahwa perokok dewasa dapat kembali ke rokok tembakau tradisional yang mematikan jika FDA membersihkan pasar rokok elektronik populer. “Sampai saat ini, fokus tunggal kebijakan AS dalam mengurangi vaping remaja mungkin telah mengurangi potensi kontribusi vaping untuk mengurangi perokok dewasa,” tulis 15 mantan presiden Society for Research on Nicotine and Tobacco dalam baru-baru ini. Jurnal Kesehatan Masyarakat Amerika artikel.

FDA duduk di tengah-tengah tarik ulur itu—dan nasib industri rokok elektrik AS tergantung pada keseimbangan.


Bagi yang belum terlalu memperhatikan industri vaping, momen ini mungkin terasa datang begitu saja. Rokok elektrik telah dijual di AS sejak 2007. Mengapa FDA bertindak sekarang?

Badan tersebut memperoleh kekuasaan untuk mengatur produk tembakau pada tahun 2009, ketika Presiden Obama saat itu menandatangani undang-undang tersebut Undang-Undang Pencegahan Merokok dan Pengendalian Tembakau Keluarga. Tetapi pada saat itu, rokok elektrik tidak terlalu populer, dan mereka tidak termasuk dalam peraturan FDA. Agensi tersebut belum menyelesaikan aturan untuk mengatur perangkat vaping—yang memanaskan dan membuat aerosol nikotin e-liquid, semoga memberikan versi rokok tradisional yang tidak terlalu berbahaya—hingga 2016. Pada saat itu, agensi memberi tahu perusahaan dengan produk yang sudah ada di pasar bahwa mereka harus secara surut mengumpulkan aplikasi produk tembakau pra-pemasaran (PMTA) untuk meminta izin untuk tetap menjualnya di AS

Setelah banyak perubahan, tenggat waktu terakhir untuk aplikasi tersebut ditetapkan pada 9 September 2020. FDA seharusnya menyelesaikan peninjauannya pada 9 September tahun ini. Agen telah berkata mungkin tidak memenuhi tenggat waktu tersebut untuk 2 juta aplikasi yang dianalisis, tetapi ini memprioritaskan keputusan untuk merek besar seperti Juul dan Vuse, rokok elektrik yang dibuat oleh perusahaan tembakau RJ Reynolds.

Keputusan FDA secara teknis akan mengarah pada apakah setiap produk rokok elektrik yang dipertimbangkan adalah “tepat untuk perlindungan kesehatan masyarakat”—yang standar agensi untuk menilai apakah itu memiliki efek positif atau negatif bersih pada kesehatan masyarakat bangsa. Yang terpenting, badan tersebut akan menilai efek potensial setiap produk pada seluruh penduduk AS, bukan hanya perokok dewasa.

Awal tahun ini, saya menerbitkan buku tentang kebangkitan Juul untuk mendominasi industri e-cig. Di dalamnya, saya melaporkan bagaimana Juul itu banyak disalahkan untuk memikat pengguna di bawah umur terhadap nikotin yang membuat ketagihan dengan desain perangkatnya yang ramping, rasa buah yang telah dihentikan, dan pemasaran viral awal. Sekarang tampaknya bagi Juul dan perusahaan lain seperti itu, FDA akan mengadu manfaat potensial bagi perokok dewasa (lebih sedikit karsinogen, cara untuk menghentikan rokok) dengan daya tarik bagi remaja dan pengguna rekreasi.

Juul telah berulang kali membantah bahwa itu sengaja menargetkan remaja dan mengatakan produknya hanya ditujukan untuk perokok dewasa. Pada tahun 2019—tampaknya mengantisipasi tindakan dari FDA—Juul menghentikan penjualan semua rasa kecuali mentol dan tembakau. Tahun itu, itu juga memperkenalkan yang baru sistem verifikasi usia di toko ritel, dan menangguhkan hampir semua iklannya di AS. “Sementara jutaan perokok dewasa telah beralih ke produk kami dari rokok, kami hanya akan dipercaya untuk memberikan alternatif bagi perokok dewasa jika kami terus memerangi penggunaan di bawah umur, menghormati peran sentral regulator kami dan membangun komitmen bersama kami terhadap sains dan bukti. ,” kata juru bicara Juul dalam sebuah pernyataan.

Ada data yang mendukung kedua sisi perdebatan. Sebuah studi yang didanai dan dilaksanakan oleh Juul, yang ditinjau sejawat dan diterbitkan dalam jurnal Penelitian Nikotin & Tembakau pada Mei 2021, ditemukan bahwa, di antara 8.800 perokok dewasa Amerika Utara yang menggunakan Juul, hampir 40% telah benar-benar berhenti merokok enam bulan kemudian. Dan meskipun penelitian yang disponsori perusahaan dapat menjadi bias, beberapa peneliti independen juga mendukung penggunaan rokok elektrik. Tinjauan penelitian peer-review April 2021 dari 56 penelitian sebelumnya menemukan bahwa rokok elektrik mungkin lebih baik dalam membantu perokok membuang rokok daripada terapi yang ada di pasaran, seperti patch nikotin atau permen karet.

Namun, perlu dicatat bahwa diperlukan lebih banyak penelitian tentang efek jangka panjang dari vaping. Beberapa penelitian telah menghubungkan penggunaan rokok elektrik kerusakan paru-paru, meskipun data menunjukkan risikonya lebih rendah daripada yang berasal dari merokok rokok tradisional. Banyak aerosol rokok elektrik juga mengandung racun yang dapat membahayakan jantung, meskipun sekali lagi pada tingkat yang lebih rendah daripada asap tembakau tradisional.

Lalu ada nomor vaping remaja yang tidak mungkin diabaikan. Mulai 2020, sekitar 20% siswa sekolah menengah AS mengatakan bahwa mereka telah melakukan vaping dalam sebulan terakhir, paling sering memilih produk—seperti Juul’s—yang menggunakan kartrid e-liquid yang telah diisi sebelumnya. Itu sebenarnya turun dari 27,5% yang mengatakan demikian pada 2019—mungkin cerminan dari isolasi pandemi dan peraturan yang lebih ketat tentang rokok elektrik, di antara faktor-faktor lainnya. Pada 2019, Pemerintahan Trump dibesarkan usia minimum penjualan tembakau hingga 21 tahun, dan pada tahun 2020, dilarang penjualan kartrid e-liquid dalam semua rasa kecuali mentol dan tembakau, kecuali dan sampai mereka menerima otorisasi FDA.

FDA telah bungkam tentang pemikirannya tentang aplikasi Juul, yang mencakup perangkat Juul dan e-liquid rasa mentol dan tembakau. Namun, FDA telah menolak aplikasi yang mencakup lebih dari 55.000 produk vaping rasa, mengatakan bahwa produsen mereka tidak memberikan cukup bukti untuk membuktikan bahwa mereka menawarkan manfaat bersih bagi kesehatan masyarakat. Di permukaan, itu sepertinya pertanda buruk bagi Juul—bukti bahwa FDA siap dan bersedia menolak pesanan pemasaran ke perusahaan rokok elektrik.

Itu mungkin benar, tetapi juga sudah lama diperkirakan bahwa banyak merek vaping yang lebih kecil akan gagal dalam proses PMTA, yang membutuhkan banyak penelitian dan dapat dengan mudah menelan biaya lebih dari $ 1 juta untuk merek dengan banyak produk dan rasa. Perusahaan besar dengan staf yang baik dengan anggaran penelitian yang besar, seperti Juul dan perusahaan tembakau yang membuat produk rokok elektrik mereka sendiri, memiliki posisi yang lebih baik untuk memenuhi standar tinggi tersebut. Itu dengan asumsi, tentu saja, FDA bersedia mengabaikan peran mereka dalam tren vaping kaum muda yang sering disebut “epidemi.”

Perusahaan yang telah ditolak oleh FDA dengan cepat mencari solusi, karena Saring dilaporkan sebelumnya. Vapor Salon, salah satu merek yang ditolak oleh FDA, menulis di Facebook bahwa mereka berencana untuk mulai menggunakan nikotin sintetis, daripada nikotin yang berasal dari tembakau, untuk menghindari peraturan agensi. (Jika nikotin dibuat di laboratorium dan tidak berasal dari tembakau yang sebenarnya, secara teknis itu bukan produk tembakau, Vapor Salon dan yang lainnya berpendapat.) “Mereka menjadikannya permainan catur dengan semua bidak kami sudah ditangkap dan mengharapkan kami untuk bermain bersama. dan berbahagialah karenanya,” tulis Vapor Salon di pos.

Puff Bar, merek alat penguap sekali pakai beraroma yang FDA dipesan dari pasar tahun lalu, dilaporkan telah menggunakan nikotin sintetis sejak musim semi yang lalu untuk alasan yang sama.

Bahkan jika perusahaan rokok elektrik lainnya lulus proses PMTA, hubungan mereka dengan FDA tidak akan berakhir. Otorisasi agensi dapat datang dengan pembatasan penjualan atau distribusi, dan dapat dibatalkan jika perusahaan gagal mematuhi standar manufaktur dan pemasaran FDA—atau jika agensi memutuskan produk tersebut tidak lagi melindungi kesehatan masyarakat.

Sementara detailnya masih harus dilihat, kesimpulannya adalah ini: periode bulan madu industri vaping telah berakhir. Sekarang, hubungannya yang sulit dengan FDA akan diuji.

Sumber Berita





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan