banner 1228x250

Ibu Srebrenica: ‘Sayangnya, pembunuhan terus berlanjut di dunia’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Di antara pengunjung pameran adalah anggota Mothers of Srebrenica, sebuah asosiasi yang menyatukan ribuan orang – ibu, saudara perempuan, dan istri – yang telah kehilangan orang yang dicintai dalam pembantaian di kota mereka.

Munira Subašić tidak membutuhkan foto untuk mengenang tragedi yang merenggut nyawa suami, putranya, dan 20 kerabat dekatnya lainnya.

“Saya mewakili semua ibu yang kehilangan anak mereka dalam genosida, semua yang impiannya hancur oleh tragedi ini,” katanya kepada Berita PBB menjelang Hari Peringatan Srebrenica, diperingati pada 11 Juli.

Pajangan di pameran Stories of Survival and Remembrance di Markas Besar PBB yang menggambarkan sepatu runcing milik Mela, yang hidup selama Perang Bosnia.

Halaman tergelap perang

Perang yang mengikuti pecahnya bekas Yugoslavia merenggut lebih dari 100.000 nyawa di Bosnia dan Herzegovina antara tahun 1992 dan 1995, sebagian besar Muslim Bosnia, dan menelantarkan lebih dari dua juta orang lainnya.

Orang-orang ditahan dan ditempatkan di kamp konsentrasi, dan ribuan wanita Bosnia diperkosa secara sistematis. Daftar kekejaman tidak ada habisnya, tetapi Srebrenica menjadi halaman tergelap perang.

Pada Juli 1995, tentara Serbia Bosnia merebut Srebrenica, yang sebelumnya dinyatakan oleh PBB sebagai “zona keamanan”, dan secara brutal membunuh sekitar 8.000 pria dan remaja di sana serta mengusir 20.000 orang dari kota tersebut.

Itu Mahkamah Internasional dan Pengadilan Kriminal Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY) mengakui pembantaian Muslim Bosnia di Srebrenica oleh tentara Republika Srpska sebagai tindakan genosida.

PBB tidak dapat mencegah genosida ini karena kontingen penjaga perdamaian Belanda yang kecil dan bersenjata ringan tidak mampu melawan unit-unit Serbia Bosnia.

Mencari keadilan

Didirikan pada tahun 2002, Mothers of Srebrenica Association telah mencari orang hilang dan kuburan massal, mendukung para penyintas, dan mencari keadilan.

“Kami ingin seluruh dunia tahu bahwa kami selamat,” kata Ms. Subašić. “Kami tidak melupakan apa pun. Kami akan berusaha untuk memastikan bahwa semua penjahat mendapatkan apa yang pantas mereka terima.”

Ratko Mladić, mantan komandan Tentara Serbia Bosnia, pada keputusan pengadilannya di Pengadilan Kriminal Internasional PBB untuk bekas Yugoslavia.

Ratko Mladić, mantan komandan Tentara Serbia Bosnia, pada keputusan pengadilannya di Pengadilan Kriminal Internasional PBB untuk bekas Yugoslavia.

Pada tahun 2017, ICTY menghukum Ratko Mladić, mantan komandan tentara Serbia Bosnia, dengan hukuman penjara seumur hidup atas kejahatan genosida, pelanggaran hukum dan kebiasaan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk pembantaian di Srebrenica, yang dilakukan dari tahun 1992 hingga 1995 di Bosnia dan Herzegovina.

“Kejahatan yang dilakukan adalah salah satu tindakan paling kejam yang diketahui umat manusia,” kata Hakim Alphons Orie dari Pengadilan saat membacakan putusan. “Itu termasuk genosida dan pemusnahan, yang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.”

The Mothers of Srebrenica memenangkan gugatan yang diajukan terhadap pemerintah Belanda dan Kementerian Pertahanan karena gagal melindungi penduduk, kata Ms. Subašić.

“Pemerintah Belanda mengakui keputusan Pengadilan, bertanggung jawab, dan berperan aktif dalam mendukung keuangan para penyintas genosida,” katanya. “Kehidupan anak-anak kami tak ternilai harganya. Tidak ada yang bisa mengembalikannya kepada kami, tetapi kami bekerja untuk memastikan bahwa keadilan ditegakkan.”

Barang-barang yang ditemukan di sebuah gudang di bekas Yugoslavia, tempat pria dan anak laki-laki ditahan, digunakan sebagai barang bukti dalam persidangan di ICTY.

ICTY/Isabella Tan Hui Huang

Barang-barang yang ditemukan di sebuah gudang di bekas Yugoslavia, tempat pria dan anak laki-laki ditahan, digunakan sebagai barang bukti dalam persidangan di ICTY.

Mengidentifikasi sisa-sisa

Kada Hotić, seorang anggota Mothers of Srebrenica, telah mendedikasikan hidupnya untuk menemukan mereka yang masih hilang dan mengidentifikasi jasad mereka.

“Butuh waktu bertahun-tahun untuk menemukan hanya dua tulang dari jenazah putra saya,” kata Ms. Hotić, seraya menambahkan bahwa sebagian besar dari mereka yang dilaporkan hilang kemudian ditemukan tewas di kuburan massal yang besar.

Terakhir kali dia melihat suaminya pada Juli 1995, katanya. Mereka mencoba naik bus bersama selama deportasi ketika seorang pria berseragam membawanya keluar dari barisan dengan pistol di lehernya.

“Dia memiliki barang-barang kami di tangannya, semua yang berhasil kami bawa, dan saya belum melihatnya sejak itu,” katanya.

“Mereka membawa kami, perempuan dan anak-anak, dengan bus ke Tuzla, tetapi dalam perjalanan bus dihentikan, dan tentara menyerbu masuk,” jelasnya. “Mereka memperlihatkan alat kelamin mereka dan meneriaki kami bahwa ‘ini adalah senjata mereka untuk melawan kami’. Kami berusaha melindungi anak-anak itu entah bagaimana agar mereka tidak melihat kengerian ini.”

Trauma psikologis

Genosida juga tentang trauma psikologis yang mendalam bagi para penyintas. Menurut Ibu Subašić, genosida Srebrenica meninggalkan sekitar 5.500 anak di bawah umur tanpa salah satu atau kedua orang tuanya.

Di depan banyak dari anak-anak ini, keluarga dan orang yang mereka cintai diperkosa dan dibunuh, katanya.

“Anggota asosiasi kami secara aktif terlibat dalam membesarkan anak-anak ini, dan banyak dari mereka telah menjadi orang sukses terlepas dari pengalaman mereka,” kata ketua asosiasi tersebut. “Kami ingin mereka tumbuh dalam cinta, merasakan cinta itu, dan saya harap kami berhasil.”

pelajaran Srebrenica

“Ibu-ibu Srebrenica ada di sini, dan kehadiran mereka mengingatkan apa yang tidak boleh terjadi lagi,” kata Penasihat Khusus PBB untuk Pencegahan Genosida. Alice Nderitu pada Kisah Kelangsungan Hidup dan Kenangan pameran di Markas Besar PBB.

“Tidak ada genosida yang pernah terjadi tanpa ujaran kebencian yang menyertainya sebelum dan bahkan sesudahnya,” katanya, seraya menambahkan bahwa upaya penyangkalan genosida berlanjut hingga hari ini.

Saat berkeliling pameran dengan Penasihat Khusus, Ms. Subašić mengungkapkan harapan asosiasi “bahwa dengan misi kami, kami akan memastikan bahwa tidak ada orang lain yang harus melalui kengerian Srebrenica, melalui genosida”.

“Tapi, sayangnya, saat saya membicarakan hal ini dengan Anda, situasi serupa berkembang di Ukraina, Somalia, dan tempat lain,” katanya. “Orang-orang dibunuh di sana lagi.”

Munira Subašić, kepala Mothers of Srebrenica Association, (duduk) dan Penasihat Khusus PBB untuk Pencegahan Genosida Alice Nderitu pada pameran Stories of Survival and Remembrance di Markas Besar PBB di New York.

Munira Subašić, kepala Mothers of Srebrenica Association, (duduk) dan Penasihat Khusus PBB untuk Pencegahan Genosida Alice Nderitu pada pameran Stories of Survival and Remembrance di Markas Besar PBB di New York.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *