banner 1228x250
CNN  

IAEA tidak akan menutup penyelidikan terhadap jejak uranium Iran yang tidak dapat dijelaskan tanpa jawaban

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Beri kami jawaban, orang, dan tempat yang diperlukan sehingga kami dapat mengklarifikasi banyak hal yang diperlukan untuk klarifikasi,” kata Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi, Senin.

Inspektur juga menemukan informasi tentang sejumlah besar peralatan di lokasi yang belum dinyatakan sebagai tempat kegiatan nuklir dilakukan.

Perkembangan itu terjadi ketika Uni Eropa menengahi pembicaraan tidak langsung antara AS dan Iran dalam upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir yang dikeluarkan oleh mantan Presiden AS Donald Trump pada 2018 sebelum menjatuhkan sanksi ekonomi yang ketat terhadap Teheran.

Setelah CNN Becky Anderson bertanya kepada Grossi apakah IAEA akan mengakhiri penyelidikannya tanpa menerima jawaban, dia menjawab negatif.

“Sama sekali tidak. Kami ingin bisa mengklarifikasi hal-hal ini. Sejauh ini Iran belum memberi kami penjelasan teknis yang kredibel yang kami butuhkan untuk menjelaskan asal banyak jejak uranium, keberadaan peralatan di tempat-tempat,” katanya.

“Gagasan bahwa secara politik kami akan berhenti melakukan pekerjaan kami tidak dapat diterima bagi kami,” kata Grossi.

Pada bulan Juni, IAEA mengecam Iran untuk jejak uranium yang telah ditemukan di tiga situs yang tidak diumumkan pada tahun 2019. Iran menolak mosi IAEA sebagai “dipolitisasi,” dan menanggapi dengan menghapus kamera pengintai di situs-situs utama sebagai tanggapan – merampas negosiator up- informasi terkini tentang program pengayaan uranium negara tersebut.

Para pejabat Iran telah menuntut agar penyelidikan IAEA dibatalkan sebelum Iran bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir.

Tapi Grossi mengatakan dia harus memiliki penjelasan tentang apa yang terjadi pada jejak partikel uranium dan di mana mereka berada sekarang. “Biar kami jelaskan. Di mana sekarang? Saat itu kami akan dapat laporan yang mengatakan, ya, kami telah mengklarifikasi masalah ini,” katanya.

Sejak Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir dan meluncurkan rezim sanksi agresif pada Mei 2018, Teheran telah memperkaya uranium pada tingkat yang lebih tinggi dan dengan kecepatan yang meningkat.

Iran menginginkan kompensasi jika AS menarik diri dari kesepakatan nuklir lagi, kata sumber diplomatik

Presiden AS saat ini Joe Biden memulai kembali pembicaraan untuk memulihkan kesepakatan dengan Iran hampir satu setengah tahun yang lalu. Kemajuannya lambat, tetapi ada tanda-tanda kemajuan dalam beberapa minggu terakhir.

Badan pengawas nuklir PBB mengatakan pada bulan Juni bahwa Iran tinggal beberapa minggu lagi untuk memiliki “uranium yang diperkaya dalam jumlah yang signifikan,” tetapi menambahkan bahwa itu “tidak berarti memiliki bom.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *