banner 1228x250

‘Hari paling berdarah di Kanada’ dalam Perang Dunia II, 80 tahun kemudian

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Kanada adalah salah satu dari banyak negara Sekutu yang diabaikan yang membantu mengubah gelombang Perang Dunia II sejak musim gugur 1942 dan seterusnya. Meskipun Dieppe Raid yang dipimpin Kanada pada tahun itu akhirnya gagal, Sekutu menuai pelajaran penting yang kemudian membantu memastikan keberhasilan pendaratan Normandia D-Day. FRANCE 24 melihat kembali Serangan Dieppe, 80 tahun kemudian.

Pada tanggal 19 Agustus 1942, Serangan Dieppe atau Operasi Jubilee, seperti nama sandinya, diluncurkan karena Stalin percaya bahwa sekutu Barat tidak memikul beban perang yang adil dan menuntut agar front kedua dibuka untuk menarik pasukan Jerman menjauh dari Rusia. AS, yang baru saja bergabung dalam perang setelah pengeboman Jepang terhadap Pearl Harbor pada 7 Desember 1941, juga berpikir bahwa yang terbaik adalah meluncurkan dan mempercepat serangan langsung ke daratan Eropa. Komando tinggi Inggris, khususnya Perdana Menteri Winston Churchill, sangat menyadari tekanan politik ini. Serangan Dieppe terjadi di bawah naungan Markas Operasi Gabungan (COHQ), yang bertanggung jawab untuk melakukan operasi penyerbuan Inggris. Tujuan COHQ adalah untuk mencoba merebut pelabuhan selama serangan ini, menahannya untuk waktu yang singkat dan kemudian mundur dengan cepat.

Kontingen utama dalam serangan itu terdiri dari tentara dari Divisi Infanteri ke-2 Kanada. Awalnya, perencana COHQ menginginkan Divisi Kelautan Inggris untuk melakukan serangan itu, tetapi tekanan politik dari Kanada di dalam negeri dan beberapa perwira senior Kanada di Inggris (terutama Letnan Jenderal Harry Crerar) mengakibatkan pekerjaan itu ditawarkan ke Kanada. Tekanan ini muncul dari keyakinan bahwa tentara Kanada yang ditempatkan di Inggris tidak memainkan peran aktif dalam memenangkan perang, meskipun fakta bahwa tentara ini sengaja dilestarikan sehingga dapat memainkan peran utama dalam invasi Sekutu ke Prancis. Kanada pada akhirnya akan memainkan peran penting pada D-Day karena ditetapkan sebagai salah satu dari lima pantai pendaratan.

Peran Kanada dalam Perang Dunia II umumnya tidak dikenal di Eropa Barat atau bahkan oleh Sekutunya, Inggris dan Amerika. Ini terlepas dari kenyataan bahwa Kanada menyatakan perang terhadap Jerman pada 10 September 1939, hanya seminggu setelah Inggris dan jauh lebih awal dari AS, sebagai negara merdeka, bukan sebagai anggota Persemakmuran. Selain itu, tidak hanya memiliki tentara Sekutu Barat terbesar ketiga, dengan lebih dari 150.000 tentara sebagai bagian dari Angkatan Darat Kanada Pertama, itu adalah satu-satunya tentara selama Perang Dunia II yang bertugas di luar negeri yang seluruhnya terdiri dari sukarelawan. Hanya pada hari-hari terakhir perang segelintir tentara wajib militer dan melihat pertempuran. Kanada juga memiliki angkatan udara dan angkatan laut terbesar ketiga pada akhir perang.

Untuk melihat lebih dekat Serangan Dieppe, FRANCE 24 berbicara dengan sejarawan militer Kanada Mark Zuehlke, yang menggambarkannya sebagai “hari perang paling berdarah di Kanada.” Dia menjelaskan bahwa dia menulis buku “Tragedi di Dieppe” untuk “mengingat dan menghormati orang-orang Kanada yang bertempur dan mati di sana, yang terluka parah, atau menghabiskan sisa perang di penangkaran, dan bahkan lebih sedikit tentara yang selamat dari perang. menyerang dan terus melayani negara mereka dalam pertempuran lain dari Perang Dunia II.”

FRANCE 24: Mengapa Dieppe, sebuah pelabuhan nelayan di pantai Normandia di utara Prancis, dipilih sebagai lokasi penyerbuan ini?

Dieppe dipilih karena kedekatannya [to the UK and in relation to mainland Europe]. Itu adalah satu-satunya pelabuhan Prancis yang cukup dekat dengan Inggris sehingga angkatan udara Sekutu dapat memberikan perlindungan terus-menerus selama serangan dengan kekuatan yang cukup untuk mengganggu upaya Luftwaffe yang tak terhindarkan untuk menyerang kapal-kapal penyerang. Di luar itu, Dieppe tidak memiliki nilai strategis. Itu adalah pelabuhan kecil yang digunakan secara terbatas untuk angkatan laut Jerman.

Perencanaan serangan itu luas, tetapi juga cacat fatal. Pantai tidak cocok untuk pendaratan tank dan pasukan utama karena sifatnya yang berbatu. Pertahanan Jerman dianggap kurang dari sebelumnya dan kualitas tentara Jerman diremehkan. Akhirnya para perampok nyaris tidak bisa keluar dari pantai dan korban yang diderita menjadikannya hari paling tragis dan paling berdarah bagi Kanada dalam Perang Dunia II – 913 orang Kanada tewas, 1.946 ditawan. Serangan itu tidak menghasilkan apa pun yang benar-benar berharga.

Bisakah Anda menjelaskan peran yang dimainkan pasukan Prancis Merdeka dalam serangan itu?

Peran Prancis Bebas dalam serangan itu agak terbatas dan terbatas pada keterlibatan Komando Prancis Bebas. Catatan sedikit kacau tentang keterlibatan mereka dengan beberapa laporan mengatakan ada 15 pasukan komando Prancis yang terlibat dan yang lain mengatakan 20. Mereka tidak mendarat di pantai di depan Dieppe, melainkan di sisi-sisi di mana Inggris No. 3 dan No. 4 Komando mendarat dengan misi menghilangkan baterai senjata Jerman yang bisa menembak di pantai menghadap Dieppe. Peran utama mereka adalah sebagai pemandu dan penerjemah selama penyerbuan. Seandainya serangan itu terbukti lebih berhasil, mereka juga akan ditugaskan untuk menangkap sekitar 14 tokoh perlawanan Prancis dengan gagasan untuk mendapatkan intelijen dari mereka di Inggris. Pasukan komando ini adalah orang Prancis Bebas pertama yang berperang di tanah asli sejak negara itu menyerah pada tahun 1940.

Anehnya, para perencana Markas Besar Operasi Gabungan tidak berusaha keras untuk memanfaatkan pengetahuan lokal Prancis tentang kekuatan Jerman, pertahanan, atau bahkan sifat pantai tempat para perampok akan mendarat.

Apa arti penting Serangan Dieppe dalam konteks Perang Dunia II yang lebih luas? Bisakah Anda menjelaskan mengapa dan bagaimana hal itu membantu Sekutu memastikan bahwa D-Day akan sukses?

Serangan Dieppe tidak mencapai banyak kepentingan nyata untuk upaya perang secara keseluruhan. Apa yang bisa kita katakan bukanlah apa yang dipelajari yang membantu membuat Normandia sukses, melainkan apa yang dipelajari tentang apa yang tidak boleh diulang. Dieppe membuktikan bahwa upaya untuk merebut fasilitas pelabuhan dengan serangan frontal pasti akan gagal. Oleh karena itu keputusan untuk mendarat di pantai Normandia cukup jauh dari fasilitas pelabuhan manapun. Caen tidak jauh, tetapi nilainya relatif terbatas. Sebaliknya, Sekutu membawa pelabuhan terapung mereka sendiri yang disebut Mulberry. Sisa-sisa beberapa di antaranya dapat ditemukan di Arromanches tempat mereka dikerahkan.

Kegagalan untuk meneliti pantai-pantai di Dieppe untuk kesesuaiannya untuk operasi pendaratan amfibi tidak hilang pada perencana Normandia. Studi ekstensif pantai dilakukan, seperti studi pertahanan Jerman. Tidak ada kejutan nyata bagi Sekutu ketika mereka menyerang pantai pada tanggal 6 Juni 1944. Dieppe kurang didukung oleh elemen angkatan laut dan angkatan udara. Dukungan angkatan laut terbatas pada beberapa kapal perusak kecil dan angkatan udara Sekutu terlibat dalam pertempuran udara terbesar yang terjadi di Front Barat. Bagi Normandia, angkatan laut sangat kuat, terdiri dari kapal perang, kapal penjelajah berat, beberapa kapal perusak, dan kapal lainnya. Jauh sebelum invasi, angkatan udara Sekutu hampir sepenuhnya menguasai langit di atas dan di pedalaman untuk menghambat tentara Jerman memperkuat pantai atau bahkan mempertahankannya.

Bagaimana Kanada membantu mengubah gelombang perang sejak musim gugur 1942 dan seterusnya?

Tentara Kanada, angkatan laut dan angkatan udara memainkan peran penting dalam membawa kemenangan akhir pada tahun 1945. Seluruh negara juga secara ekonomi dan sosial didedikasikan untuk memenangkan perang. Salah satu dari lima pantai invasi Normandia (Juno) diberikan ke Kanada. Dari Pantai Juno, Kanada berbaris di sayap kiri kemajuan Sekutu—membebaskan kota-kota Prancis seperti Le Havre, Dieppe (Divisi ke-2 diberi kehormatan ini), Dunkirk, Calais, dan Boulogne. Mereka juga membebaskan Rouen dan banyak desa dan kota kecil lainnya. Sejumlah besar komunitas ini memiliki tugu peringatan dan plakat untuk menghormati pasukan Kanada yang membawa kebebasan bagi warganya. Dari Prancis mereka melanjutkan pergerakan sayap kiri melalui Belgia, naik melalui Belanda (di mana Kanada dikenang karena membebaskan Belanda dari kelaparan yang diderita selama Musim Dingin Kelaparan 1944-1945), dan mendorong ke Jerman barat ketika perang berakhir. Sebuah kontingen besar Kanada juga bertempur dari Juli 1943 hingga Februari 1945 di Italia—maju dari Sisilia hingga ke utara Ravenna sebelum dipindahkan ke Eropa Barat Laut untuk bergabung dengan Angkatan Darat Kanada Pertama dalam membebaskan Belanda.

Secara keseluruhan, 1,086 juta orang Kanada bertugas dalam Perang Dunia II dan 42.042 di antaranya meninggal. Sebagian besar dimakamkan di Pemakaman Makam Perang Persemakmuran yang tersebar di seluruh medan pertempuran tempat mereka bertempur di Eropa. Ada kuburan seperti itu di luar Dieppe. Saya pikir Prancis di daerah Dieppe, dan sampai batas tertentu melalui sebagian besar Normandia di mana orang-orang Kanada berjuang sampai dan termasuk kemajuan mereka ke Belgia di pantai, memiliki pemahaman tentang peran yang dimainkan pasukan Kanada dalam memenangkan kebebasan mereka dari tirani Jerman. . Tetapi ingatan kolektif adalah hal yang rapuh dan mengharuskan setiap generasi memastikan bahwa generasi setelah mereka dididik tentang peristiwa Perang Dunia II, dan peran yang dimainkan Kanada dalam konflik besar yang mengubah dunia kita (khususnya Eropa) selamanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *