Hampir 9 Juta Orang Amerika Baru saja Kehilangan Semua Tunjangan Pengangguran mereka – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


(WASHINGTON) — Mary Taboniar menjalani 15 bulan tanpa gaji, berkat pandemi COVID. Seorang pembantu rumah tangga di resor Hilton Hawaiian Village di Honolulu, ibu tunggal dari dua anak melihat penghasilannya benar-benar hilang ketika virus menghancurkan industri perhotelan.

banner 336x280

Selama lebih dari setahun, Taboniar bergantung sepenuhnya pada tunjangan pengangguran yang meningkat dan jaringan bank makanan lokal untuk memberi makan keluarganya. Bahkan musim panas ini ketika peluncuran vaksin berlangsung dan turis mulai bepergian lagi, pekerjaannya lambat untuk kembali, memuncak pada 11 hari pada bulan Agustus – sekitar setengah dari beban kerjanya sebelum pandemi.

Taboniar adalah satu dari jutaan orang Amerika yang baginya Hari Buruh 2021 merupakan persimpangan jalan yang berbahaya. Dua jangkar utama dari paket perlindungan COVID pemerintah telah berakhir atau baru saja berakhir. Mulai Senin, diperkirakan 8,9 juta orang akan kehilangan semua tunjangan pengangguran. Moratorium penggusuran federal telah berakhir.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sementara aspek lain dari bantuan pandemi termasuk bantuan sewa dan Kredit Pajak Anak yang diperluas masih tersedia secara luas, jutaan orang Amerika yang tak terhitung akan menghadapi Hari Buruh dengan jaring pengaman sosial yang tiba-tiba menyusut.

“Ini akan menjadi dua kali lipat kesulitan,” kata Jamie Contreras, sekretaris-bendahara SEIU, serikat pekerja yang mewakili penjaga di gedung perkantoran dan pekerja layanan makanan di bandara. “Kami belum selesai. Orang masih membutuhkan bantuan. … Bagi jutaan orang tidak ada yang berubah dari satu setengah tahun yang lalu.”

Bagi Taboniar, 43, itu berarti tunjangan penganggurannya akan hilang sama sekali — bahkan saat jam kerjanya menghilang lagi. Gelombang virus baru mendorong gubernur Hawaii untuk merekomendasikan agar wisatawan menunda rencana mereka.

“Ini benar-benar membuatku takut,” katanya. “Bagaimana saya bisa membayar sewa jika saya tidak memiliki pengangguran dan pekerjaan saya belum kembali?”

Dia berencana untuk mengajukan program bantuan SNAP yang baru diperluas, lebih dikenal sebagai kupon makanan, tetapi keraguan itu akan cukup untuk membuat perbedaan. “Aku hanya menggenggam untuk apa pun,” katanya.

Pemerintahan Presiden Joe Biden yakin ekonomi AS cukup kuat untuk tidak terguncang oleh penggusuran atau penurunan tunjangan pengangguran. Para pejabat menyatakan bahwa elemen lain dari jaring pengaman, seperti Kredit Pajak Anak dan program SNAP (yang didorong secara permanen oleh Biden awal musim panas ini) sudah cukup untuk memuluskan segalanya. Pada hari Jumat, juru bicara Gedung Putih mengatakan tidak ada rencana untuk mengevaluasi kembali akhir dari tunjangan pengangguran.

“Ekonomi dua puluh dua triliun dolar bekerja tidak sedikit pada momentum dan kami memiliki momentum kuat menuju ke arah yang benar atas nama tenaga kerja Amerika,” kata Jared Bernstein, anggota Dewan Penasihat Ekonomi Gedung Putih.

Sekretaris Tenaga Kerja Marty Walsh mengatakan dia yakin angkatan kerja negara itu siap untuk pergeseran.

“Secara keseluruhan ekonomi bergerak maju dan pulih,” kata Walsh dalam sebuah wawancara. “Saya pikir ekonomi Amerika dan pekerja Amerika berada dalam posisi yang lebih baik memasuki Hari Buruh 2021 daripada pada Hari Buruh 2020.”

Walsh dan lainnya menunjukkan angka pekerjaan yang menggembirakan; pada hari Jumat tingkat pengangguran turun ke 5,2% yang cukup sehat. Tetapi Andrew Stettler, seorang rekan senior di Century Foundation, sebuah think tank berhaluan kiri, mengatakan akhir dari tunjangan pengangguran yang diperluas masih terlalu dini.

Alih-alih menetapkan tenggat waktu yang sewenang-wenang, Stettler mengatakan pemerintah seharusnya mengikat akhir perlindungan dengan metrik pemulihan ekonomi tertentu. Dia menyarankan tiga bulan berturut-turut dengan pengangguran nasional di bawah 5% sebagai patokan yang masuk akal untuk memicu berakhirnya tunjangan pengangguran.

“Ini tampaknya menjadi keputusan kebijakan yang salah berdasarkan di mana kita berada,” kata Stettler.

Berakhirnya perlindungan ini sementara krisis ekonomi berlanjut dapat berdampak buruk pada keluarga kelas menengah ke bawah yang hampir tidak bertahan selama pandemi. Berpotensi jutaan orang “akan memiliki waktu yang lebih sulit untuk mendapatkan kembali pijakan di kelas menengah yang mereka hilangkan,” kata Stettler.

Biden dan Demokrat yang mengendalikan Kongres berada di persimpangan jalan, membiarkan bantuan itu berakhir karena mereka lebih fokus pada paket infrastruktur dan pengeluaran lainnya yang lebih menyeluruh untuk “membangun kembali dengan lebih baik”. Proposal $3,5 triliun akan membangun kembali banyak program jaring pengaman, tetapi menghadapi rintangan di Kongres yang terpecah.

Sementara itu, keluarga harus melakukannya.

“Ini adalah dua hal yang sangat penting yang akan kedaluwarsa. Tidak ada keraguan bahwa akan ada keluarga yang terkena dampak oleh kedaluwarsa mereka dan bahwa mereka akan mengalami kesulitan tambahan, ”Sharon Parrott, presiden Pusat Prioritas Anggaran dan Kebijakan, mengatakan dalam sebuah wawancara.

Tanggapan COVID-19 telah meluas dalam ukuran dan cakupannya, sekitar $5 triliun dalam pengeluaran federal sejak wabah virus pada tahun 2020, suatu usaha yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Partai Republik Kongres telah mendukung beberapa pengeluaran awal COVID-19, tetapi memilih langkah yang berlawanan dengan paket pemulihan Biden senilai $1,9 triliun awal tahun ini sebagai tidak perlu. Banyak yang menentang perpanjangan putaran bantuan pengangguran, dan Partai Republik bersumpah untuk menentang paket $ 3,5 triliun Biden yang diperkirakan akan dipertimbangkan oleh anggota parlemen akhir bulan ini.

Masih ada banyak jalan dukungan yang tersedia, meskipun dalam beberapa kasus pengiriman dukungan yang sebenarnya bermasalah.

Negara-negara bagian dengan tingkat pengangguran yang lebih tinggi dapat menggunakan bantuan senilai $350 miliar yang mereka terima dari paket bantuan untuk memperluas pembayaran pengangguran mereka sendiri, sebagaimana dicatat oleh surat 19 Agustus oleh Walsh dan Menteri Keuangan Janet Yellen.

Dana bantuan sewa federal tetap tersedia, meskipun uang itu lambat keluar, membuat Gedung Putih dan anggota parlemen mendorong pejabat negara bagian dan lokal untuk menyebarkan dana lebih cepat kepada tuan tanah dan penyewa.

Bank investasi Morgan Stanley memperkirakan Kamis bahwa ekonomi akan tumbuh pada laju tahunan sebesar 2,9% pada kuartal ketiga, turun tajam dari perkiraan sebelumnya sebesar 6,5%. Penurunan itu sebagian besar mencerminkan kemunduran dalam pengeluaran bantuan federal dan kemacetan rantai pasokan.

Dan ekonomi masih menghadapi rintangan. Pejabat serikat pekerja mengatakan sektor-sektor seperti pembantu rumah tangga hotel dan staf kebersihan kantor adalah yang paling lambat pulih.

“Industri kami adalah ujung tombak dalam hal COVID,” kata D. Taylor, presiden UNITE HERE, sebuah serikat pekerja yang mewakili pengurus rumah tangga hotel – bidang yang “terutama dikelola oleh wanita dan orang kulit berwarna.”

Banyak dari pembantu rumah tangga itu tidak pernah kembali ke pekerjaan penuh bahkan ketika orang Amerika kembali bepergian dan tingkat hunian hotel membengkak selama musim panas.

Taylor mengatakan beberapa jaringan hotel besar telah pindah untuk secara permanen mengurangi biaya tenaga kerja dengan mengurangi tingkat layanan dengan kedok COVID. Hotel Taboniar di Hawaii misalnya telah beralih ke kamar pembersihan setiap lima hari kecuali jika tamu secara khusus meminta sebelumnya. Bahkan ketika hotel tersebut memiliki hunian lebih dari 90% pada bulan Agustus, dia hanya dipekerjakan selama setengah dari jumlah hari pra-pandemi yang biasa.

Varian delta dari coronavirus juga menimbulkan tantangan, mengancam penutupan sekolah di masa depan dan penundaan rencana untuk mengembalikan pekerja ke kantor mereka.

Walsh menyebut varian delta sebagai “tanda bintang dalam segala hal.”

Hilangnya tiba-tiba elemen penting dari jaring pengaman pandemi telah memicu seruan untuk evaluasi ulang seluruh sistem tunjangan pengangguran. Senator Ron Wyden, D-Ore., Ketua Komite Keuangan, mengatakan dalam sebuah wawancara sangat penting bahwa Kongres memodernisasi sistem asuransi pengangguran sebagai bagian dari paket.

“Sungguh memilukan mengetahui tidak harus seperti ini,” kata Wyden.

Salah satu perubahan yang dia usulkan adalah agar tunjangan pengangguran lebih dikaitkan dengan kondisi ekonomi, sehingga tidak akan kadaluarsa pada saat dibutuhkan. “Kita harus membawa sistem pengangguran ke abad ke-21,” katanya.

___

Penulis Associated Press Josh Boak berkontribusi pada laporan ini.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan