banner 1228x250

Haiti: Dukungan internasional diperlukan sekarang untuk menghentikan kekerasan geng

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Di bulan April saja, lebih dari 600 orang tewas dalam kekerasan di ibukota negara, menurut informasi yang dikumpulkan oleh Kantor Terpadu PBB di Haiti (KELAHIRAN). Ini mengikuti pembunuhan setidaknya 846 orang dalam tiga bulan pertama tahun 2023.

BINUH mengatakan secara keseluruhan, jumlah korban pembunuhan, luka-luka dan penculikan meningkat 28 persen pada kuartal pertama tahun ini, dengan total 1.634 kasus yang dilaporkan.

Bangkit dalam kewaspadaan

Pembunuhan massal dan hukuman gantung terhadap tersangka anggota geng juga meningkat, seperti “warga mengambil hukum ke tangan mereka sendiri”, kantor hak asasi manusia PBB (OHCHR) dikatakan. Setidaknya 164 pembunuhan semacam itu didokumentasikan pada bulan April.

Itu laporan terbaru dari OHCHR dan BINUH menunjuk pada munculnya kelompok main hakim sendiri, “menyusul seruan beberapa tokoh politik dan jurnalis agar warga negara membentuk organisasi pertahanan diri untuk melawan kekerasan geng”.

Mengomentari temuan tersebut, kepala hak asasi PBB menekankan hal itu main hakim sendiri hanya akan “memicu spiral kekerasan”.

Kekerasan ekstrem

Laporan tersebut mencatat bahwa geng menggunakan penembak jitu di atap rumah untuk “menembak orang yang melakukan aktivitas sehari-hari tanpa pandang bulu”. Dalam beberapa kasus, anggota geng menyerbu ke lingkungan untuk melakukan pembunuhan besar-besaran, “membakar orang hidup-hidup di kendaraan angkutan umum” dan mengeksekusi “semua orang yang dianggap menentang geng”.

Laporan tersebut juga mendokumentasikan penggunaan kekerasan seksual, termasuk pemerkosaan kolektif, “untuk meneror dan menimbulkan rasa sakit” pada populasi yang berada di bawah kendali geng saingan.

Menurut organisasi hak asasi manusia lokal yang dikutip dalam laporan tersebut, setidaknya 652 perempuan dan anak perempuan “mengalami pemerkosaan individu dan kolektif di daerah yang dikuasai geng selama setahun terakhir”.

Akar penyebab ‘darurat hak asasi manusia’

Kepala Hak Asasi PBB menggarisbawahi bahwa kemiskinan dan kurangnya layanan dasar adalah salah satu akar penyebab cengkeraman gerombolan di negara itu.

Awal tahun ini, Program Pangan Dunia PBB (WFP) telah memperingatkan bahwa separuh penduduk Haiti, atau sebagian 4,9 juta orang, berjuang untuk mengakses makanan.

“Pemerintah, dengan dukungan dari komunitas internasional, harus melakukan yang terbaik untuk memenuhi kewajibannya untuk memberi orang akses teratur dan tanpa hambatan ke air bersih, makanan, kesehatan, dan tempat tinggal,” kata Türk.

Dia mengatakan “tanggapan yang kuat” diperlukan untuk apa yang disebutnya sebagai “darurat hak asasi manusia”.

‘Tindakan internasional yang terkoordinasi’ diperlukan

Tuan Türk mengulangi seruannya kepada komunitas internasional untuk “mengerahkan pasukan pendukung yang terikat waktu, terspesialisasi, dan mematuhi hak asasi manusiadengan rencana aksi komprehensif untuk membantu institusi Haiti”.

Bulan lalu, negara itu dalam agenda Dewan Hak Asasi Manusia, yang mengadopsi resolusi menyerukan penunjukan ahli hak independen adalah Haiti.

Disponsori oleh Haiti sendiri, resolusi tersebut menyerukan “tindakan internasional yang terkoordinasi dan terarah”.

Sejalan dengan resolusitugas ahli independen hak asasi manusia baru di Haiti, William O’Neill, termasuk berfokus pada situasi anak-anak dan perdagangan manusia dan memberikan saran dan bantuan teknis kepada Pemerintah Haiti, lembaga hak asasi manusia nasional dan organisasi masyarakat sipil untuk membantu mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia.

Pakar hak independen yang ditunjuk oleh kepala hak asasi PBB sesuai dengan Dewan Hak Asasi Manusia resolusi bukanlah staf PBB dan juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *