banner 1228x250

Guinea membubarkan kelompok oposisi terkemuka di tengah kerusuhan politik

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Pemerintah yang ditunjuk junta Guinea telah membubarkan gerakan oposisi terkemuka negara itu, Front Nasional untuk Pertahanan Konstitusi (FNDC), di bawah dekrit yang disahkan oleh AFP pada hari Selasa.

Sebuah aliansi partai politik, serikat pekerja dan kelompok sipil, FNDC mempelopori protes terhadap mantan presiden Alpha Conde sebelum penggulingannya dalam kudeta tahun lalu.

Gesekan telah meningkat selama berbulan-bulan antara FNDC dan junta, yang berpuncak pada pengumuman koalisi pada hari Senin bahwa mereka akan menggelar demonstrasi pada 17 Agustus.

Sebuah dekrit, tertanggal Sabtu, menyatakan pembubaran FNDC, yang ditandatangani oleh Menteri Administrasi Wilayah Mory Conde. Itu dikonfirmasi oleh AFP pada hari Selasa.

“Kelompok de-facto yang disebut Front Nasional untuk Pembelaan Konstitusi, dibubarkan… berlaku sejak tanggal penandatanganan,” kata putusan itu.

Desas-desus tentang keputusan itu telah menyebar di media sosial Senin malam.

Dikatakan “mode operasional FNDC didasarkan pada serangan kekerasan (dilakukan) selama demonstrasi yang dilarang, serangan terhadap individu yang tidak memiliki ideologi yang sama, dan serangan yang ditargetkan terhadap pasukan keamanan”.

Organisasi itu memiliki “perilaku kelompok tempur dan milisi swasta … mengancam persatuan nasional, perdamaian publik dan kohabitasi”, katanya.

tidak stabil

Kaya akan mineral tetapi sangat miskin, negara Afrika Barat memiliki sedikit stabilitas sejak memperoleh kemerdekaan dari Prancis pada tahun 1958.

Pada 2010, Conde, yang kini berusia 84 tahun, menjadi presiden pertama yang dipilih secara demokratis di negara itu.

Namun popularitasnya merosot pada masa jabatan keduanya karena para kritikus menuduhnya otoriter, dan protes oposisi ditekan dengan keras.

Puluhan orang tewas, sebagian besar dari mereka warga sipil, dalam protes yang diluncurkan oleh FNDC.

Pada tanggal 5 September, ketika kemarahan memuncak atas upaya sukses Conde untuk masa jabatan ketiga—sebuah langkah yang dia pertahankan dengan alasan perubahan konstitusi—pasukan pemberontak memberontak.

Orang kuat Junta Mamady Doumbouya telah berjanji untuk mengembalikan kekuasaan kepada warga sipil terpilih dalam waktu tiga tahun.

Garis waktu telah menempatkan junta ke dalam konflik dengan blok kawasan itu, Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS).

Ketua ECOWAS, Presiden Guinea-Bissau Umaro Sissoco Embalo, mengatakan akhir bulan lalu bahwa dia telah meyakinkan junta untuk mempersingkat masa transisi menjadi dua tahun. Namun angka itu belum dikonfirmasi oleh Guinea.

Cellou Dalein Diallo, seorang tokoh oposisi terkemuka di bawah Conde, mengutuk keputusan untuk membubarkan FNDC, menyebutnya “pukulan terhadap kebebasan, keadilan, demokrasi dan perdamaian” dalam sebuah posting media sosial.

protes

Demonstrasi pecah di Guinea pada 28 dan 29 Juli atas kekhawatiran junta menyeret kakinya untuk memulihkan pemerintahan sipil, menyebabkan lima orang tewas.

FNDC pada hari Senin menyerukan protes nasional pada 17 Agustus untuk mengutuk kurangnya “dialog yang kredibel” dan penggunaan senjata mematikan terhadap demonstran. Organisasi itu juga menyerukan pembebasan para pendukungnya yang dipenjara.

Petugas komunikasi koalisi, Abdoulaye Oumou Sow, Selasa menolak berkomentar tentang perintah pembubaran tersebut.

Tetapi Organisasi Guinea untuk Pertahanan Hak Asasi Manusia (OGDH) secara terpisah memperingatkan bahwa “merampas kebebasan sipil atau membungkam semua suara yang berbeda hanya akan membuat situasi menjadi lebih rumit.”

Dikatakan “sangat prihatin … dengan pergantian peristiwa”.

Dua pemimpin FNDC, Oumar Sylla dan Ibrahima Diallo, dipenjara setelah demonstrasi Juli.

Mereka didakwa mengambil bagian dalam pertemuan ilegal, perusakan properti, dan melukai tubuh.

Organisasi tersebut menangguhkan kegiatannya selama seminggu, termasuk demonstrasi yang direncanakan pada 4 Agustus, sebagai tanggapan atas seruan untuk tenang yang dikeluarkan oleh ECOWAS pada 1 Agustus.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *