Florida Bergulat Dengan Fase Paling Mematikan COVID-19 – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


https://cataractsallydeserves.com/z6wkzcbi?key=3e3d1d07ad25c604d0116d60dd0b0bae

banner 336x280

MIAMI — Direktur pemakaman Wayne Bright telah melihat kesedihan menumpuk di atas kesedihan selama gelombang COVID-19 terbaru.

Seorang wanita meninggal karena virus, dan ketika keluarganya merencanakan pemakaman, ibunya juga terkena. Seorang bibi mengambil alih pengaturan untuk pemakaman ganda, hanya untuk meninggal karena COVID-19 sendiri dua minggu sesudahnya.

“Itu adalah salah satu hal yang paling menghancurkan yang pernah ada,” kata Bright, yang juga mengatur pemakaman salah satu teman terdekatnya minggu lalu.

Florida berada dalam cengkeraman gelombang COVID-19 paling mematikan sejak pandemi dimulai, bencana yang didorong oleh varian delta yang sangat menular.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sementara tingkat vaksinasi Florida sedikit lebih tinggi dari rata-rata nasional, Negara Bagian Sunshine memiliki populasi lansia yang sangat besar, yang sangat rentan terhadap virus; adegan pesta yang semarak; dan seorang gubernur Partai Republik yang telah mengambil garis keras terhadap persyaratan masker, paspor vaksin, dan penutupan bisnis.

Pada pertengahan Agustus, negara bagian itu rata-rata 244 kematian per hari, naik dari hanya 23 per hari pada akhir Juni dan melampaui puncak sebelumnya 227 selama musim panas 2020. (Karena kedua cara kematian dicatat di Florida dan tertinggal dalam pelaporan, angka yang lebih baru tentang kematian per hari tidak lengkap.)

Rumah sakit harus menyewa truk berpendingin untuk menyimpan lebih banyak mayat. Rumah duka telah kewalahan.

Cristina Miles, ibu dari lima anak dari Orange Park, termasuk di antara mereka yang menghadapi lebih dari satu kerugian sekaligus. Suaminya meninggal setelah tertular COVID-19, dan kurang dari dua minggu kemudian, ibu mertuanya meninggal karena virus tersebut.

“Saya merasa kita semua berada dalam keadaan mimpi yang aneh,” katanya, menambahkan bahwa anak-anaknya berduka secara berbeda, dengan satu menutup diri, perasaan lain terinspirasi untuk lulus tes renang yang sulit, dan yang tertua menjalani hidupnya seperti biasa. .

Rumah sakit telah dibanjiri pasien yang, seperti suami dan ibu mertua Miles, belum divaksinasi.

Dalam tanda positif, jumlah orang di rumah sakit dengan COVID-19 di Florida telah turun selama dua minggu terakhir dari lebih dari 17.000 menjadi 14.200 pada hari Jumat, menunjukkan lonjakan itu mereda.

Florida melakukan upaya agresif sejak dini untuk memvaksinasi warga seniornya. Tetapi Dr. Kartik Cherabuddi, seorang profesor penyakit menular di University of Florida, mengatakan jumlah mentah dari mereka yang belum mendapatkan suntikan masih besar, mengingat populasi lansia Florida sebesar 4,6 juta.

“Bahkan 10% masih merupakan jumlah yang sangat besar, dan kemudian orang-orang yang tinggal dengan mereka yang melakukan kontak dengan mereka tidak divaksinasi,” kata Cherabuddi. “Dengan delta, segala sesuatunya menyebar dengan sangat cepat.”

Cherabuddi mengatakan ada juga “perbedaan besar” dalam sikap terhadap masker di Florida musim panas ini dibandingkan dengan tahun lalu. Musim panas ini, “jika Anda bepergian keliling negara bagian, sepertinya kita tidak benar-benar mengalami lonjakan,” katanya.

Gubernur Ron DeSantis sangat menentang tindakan wajib tertentu untuk mengendalikan virus, dengan mengatakan orang harus dipercaya untuk membuat keputusan untuk diri mereka sendiri. Dia juga menegaskan bahwa lonjakan kasus bersifat musiman karena warga Florida menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan untuk menghindari panas.

Di rumah dukanya di Tampa, Bright bekerja pada hari kerja dan akhir pekan, kadang-kadang sampai lewat tengah malam.

“Biasanya kami melayani antara lima dan enam keluarga seminggu. Saat ini, kami mungkin melihat 12 hingga 13 keluarga baru setiap minggu, ”katanya. “Ini tanpa henti. Kami hanya berusaha mengikuti volumenya.”

Dia harus mengatur pemakaman salah satu teman terdekatnya, seorang pria yang dia percayakan dengan kode akses ke rumahnya. Mereka biasa mengantar anak-anak satu sama lain ke sekolah, dan keluarga mereka akan berkumpul untuk ulang tahun dan pesta Super Bowl.

“Sangat, sangat sulit untuk menjalani proses ini untuk seseorang yang sangat Anda cintai,” katanya.

Pat Seemann, seorang praktisi perawat yang perusahaannya memiliki hampir 500 pasien lansia yang tinggal di rumah di Florida tengah, tidak kehilangan satu pasien pun selama gelombang pertama. Dan kemudian varian yang dia sebut “bola perusak” dipukul.

Dalam sebulan terakhir, dia kehilangan tujuh pasien dalam dua minggu, termasuk suami dan istri yang meninggal dalam beberapa hari satu sama lain.

“Saya menangis sepanjang akhir pekan. Saya hancur, marah, ”katanya.

Secara keseluruhan, lebih dari 46.300 orang telah meninggal karena COVID-19 di Florida, yang menempati urutan ke-17 dalam kematian per kapita di antara negara bagian.

Mayoritas kematian musim panas ini – seperti musim panas lalu – adalah di antara orang tua. Dari 2.345 orang yang kematiannya baru-baru ini dilaporkan selama seminggu terakhir, 1.479 di antaranya berusia 65 tahun ke atas – atau 63%.

“Fokusnya harus pada siapa yang sekarat dan siapa yang berakhir di rumah sakit,” kata Seeman. “Itu masih mengejar orang tua.”

Tetapi proporsi orang di bawah 65 tahun yang meninggal karena COVID-19 telah meningkat secara substansial, yang oleh pejabat kesehatan dikaitkan dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah pada kelompok usia tersebut.

Aaron Jaggi, 35, berusaha menjadi sehat sebelum dia meninggal karena COVID-19, 12 jam setelah kakak laki-lakinya Free Jaggi, 41, kehilangan nyawanya karena virus. Mereka kelebihan berat badan, yang meningkatkan risiko penyakit COVID-19 yang parah, dan ragu-ragu untuk mendapatkan vaksinasi, berpikir risikonya minimal karena mereka berdua bekerja dari rumah, kata Brittany Pequignot, yang telah tinggal bersama keluarga di berbagai waktu dan seperti anak angkat.

Setelah kematian mereka, keluarga menemukan papan tulis milik Harun. Itu mencantumkan tujuan hariannya untuk sit-up dan push-up.

“Dia benar-benar berusaha,” kata Pequignot.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan