banner 1228x250
CNN  

Fatmata Binta memberi dunia cita rasa budaya makanan nomaden

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

(CNN) — Fatmata Binta telah tinggal di banyak tempat sepanjang hidupnya, tetapi di mana pun dia berada, makanan selalu menjadi rumahnya. Kegemarannya memasak dimulai ketika dia baru berusia lima tahun.

Lahir di Sierra Leone, Afrika Barat, Binta tumbuh besar dengan mempelajari kebiasaan orang Fulani — salah satu kelompok nomaden terbesar di Afrika. Dia ingat menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di dapur membantu ibu dan neneknya menyiapkan makanan tradisional Fulani. “Saya tumbuh melihat mereka menyatukan orang melalui makanan,” katanya.

Sekarang berbasis di ibu kota Ghana Accra, Binta, 37, menjalankan tradisi itu. Pada tahun 2018, ia meluncurkan Makan di Mat — sebuah restoran pop-up yang telah melakukan perjalanan ke kota-kota di Eropa, AS, dan Afrika, memberi orang-orang di seluruh dunia kesempatan untuk mengalami budaya rumahnya. Dia juga memulai Yayasan Dapur Fulani untuk memberdayakan dan mendukung wanita di komunitas pedesaan di Ghana dan Afrika Barat.

Fatmata Binta menyiapkan makanan untuk para tamu pengalaman Dine on a Mat di Accra, Ghana.

CNN

Usaha tersebut membuat Binta menerima salah satu penghargaan tertinggi hingga saat ini. Pada bulan Juni, dia memenangkan Hadiah Dunia Kuliner Basque. Dibuat pada tahun 2016 oleh pusat kuliner senama di Spanyol, penghargaan ini diberikan kepada seorang koki yang menggunakan bakat dan kreativitas mereka untuk mengubah masyarakat melalui makanan. Penyelenggara mengatakan Binta dipilih dari 1.000 nominasi untuk “kemampuannya untuk menampilkan budaya kuliner nomaden yang berkelanjutan dan menjelajahi diaspora masakan Afrika Barat” melalui Dine on a Mat.

“Itu luar biasa dalam cara yang sangat baik,” kata Binta kepada CNN. “Itu berarti semua yang telah kami upayakan selama beberapa tahun terakhir, akhirnya dirayakan dan diakui, dan ini hanyalah awal dari begitu banyak hal lain yang akan berdampak pada kehidupan.”

Dia menambahkan bahwa menjadi orang Afrika pertama yang memenangkan gelar bergengsi ini, “sangat berarti, bukan hanya untuk saya,” tetapi untuk “calon koki lainnya… (dan) orang-orang yang bekerja tanpa lelah di belakang layar.”

Masakan Fulani

Setiap hidangan yang disajikan Binta memberi penghormatan kepada warisan Fulani-nya. Ada sekitar 20-45 juta orang Fulani, banyak di antaranya tersebar di Afrika Barat.

Binta mengatakan masakan nabati mereka, yang sering mencakup sayuran kering dan biji-bijian kuno seperti fonio dan millet, sangat dipengaruhi oleh gaya hidup nomaden mereka. Dia menggambarkan berbagi makanan sebagai seorang anak dengan orang tua Fulani, mengatakan mereka akan duduk di tikar dan “ikatan makanan” membahas moral dan nilai-nilai – rasa kebersamaan dia melihat perubahan selama bertahun-tahun.

“Hatiku hancur melihat itu menghilang perlahan,” katanya. “Akhir-akhir ini kita ‘ambil dan pergi’, semua orang terburu-buru. Saya merasa kita harus kembali dan terhubung ke akar kita … terutama tradisi makanan.”

Binta menggambarkan masakannya sebagai “berani,” “asli,” dan menampilkan “banyak rasa.” Dia memberikan sentuhan modern pada resep tradisional yang dia pelajari saat mengunjungi komunitas Fulani terdekat. Dalam satu perjalanan, penduduk desa setempat mengajarinya cara menggunakan susu sapi untuk membuat Wagashi — keju yang lembut dan lembut.

Binta (kiri) mengunjungi desa Fulani di Ghana untuk mencari bahan-bahan lokal dan menemukan inspirasi untuk pengalaman kuliner Dine on a Mat-nya.

Binta (kiri) mengunjungi desa Fulani di Ghana untuk mencari bahan-bahan lokal dan menemukan inspirasi untuk pengalaman kuliner Dine on a Mat-nya.

CNN

Kembali ke Accra, Binta membubuhi keju dengan asap, menyiramnya dengan glasir madu dan memanggangnya, sebelum dipasangkan dengan pisang raja dan disajikan di pop-up-nya. “Ini salah satu favorit penonton kami,” katanya.

Pelanggan kemudian dibawa pada “perjalanan” sepanjang makan multi-kursus. Binta menjelaskan setiap hidangan saat pengunjung duduk di atas tikar dan makan dengan tangan mereka. Dia percaya makanan memiliki “bahasa universal” dan makan dalam suasana tradisional membuka jalan untuk koneksi. “Duduk di tikar, itu membuat Anda … itu membawa kasih sayang,” katanya. “Saya pikir itu kuat.”

“Saya ingin mengubah narasi cara orang melihat Fulani… Saya ingin siapa pun yang duduk di tikar saya pergi sebagai duta untuk orang Fulani,” tambah Binta.

Setelah memenangkan penghargaan €100.000 ($100.000), Binta berharap dapat memperluas pengalaman Dine on a Mat-nya ke lebih banyak negara dan “berkolaborasi dengan banyak koki Afrika.”

Memberdayakan wanita Fulani

Hasil dari “Dine on a Mat” juga akan disumbangkan ke Yayasan Dapur Fulani Binta. Binta bangga dengan warisannya, tetapi juga mengatakan tradisi Fulani berarti bahwa perempuan sering dilihat terutama sebagai istri dan ibu.

“Saya ingin mereka terlibat dan memiliki sesuatu untuk dinanti dan dijalani,” katanya.

Binta mengatakan dia nyaris tidak menikah ketika dia berusia 16 tahun dan sejak itu menganjurkan pernikahan dini.

Yayasannya bertujuan untuk memberdayakan perempuan di seluruh komunitas Fulani dengan memenuhi kebutuhan sosial, pendidikan, dan komunitas mereka. Sejauh ini, yayasan tersebut telah membantu lebih dari 300 keluarga di 12 desa di Ghana, tambahnya.

Sekarang Binta mengatakan dia berencana untuk pindah ke Daboya di Ghana utara, di mana dia telah membeli empat hektar tanah untuk membangun pusat komunitas untuk mendukung perempuan Fulani. “Saya benar-benar ingin mempengaruhi masalah (ini) dengan cara yang positif, sehingga gadis-gadis ini dapat memiliki ruang di mana mereka tahu bahwa mereka dapat melakukan banyak hal untuk diri mereka sendiri,” katanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *