banner 1228x250
CNN  

Eropa membatalkan rencananya untuk menjatah gas musim dingin ini

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pada hari Selasa, para menteri energi UE menyetujui target sukarela untuk mengurangi penggunaan gas sebesar 15% antara Agustus dan Maret 2023. Pengurangan itu diukur terhadap konsumsi gas rata-rata masing-masing negara selama bulan yang sama selama lima tahun sebelumnya.

Komisi Uni Eropa pertama kali mengungkapkan target 15% dalam “Hemat Gas untuk Musim Dingin yang Aman” rencana minggu lalu, yang termasuk proposal untuk undang-undang baru yang, jika disahkan, akan memberinya kekuatan untuk memaksa negara bagian untuk memenuhi target pengurangan wajib dalam keadaan luar biasa.

Tetapi keberatan dari beberapa negara selama beberapa hari terakhir telah mendorong blok tersebut untuk membuat konsesi utama, dengan mempertimbangkan berbagai tingkat ketergantungan mereka pada gas dan tingkat penyimpanan.

UE sekarang akan mengecualikan negara-negara yang tidak terhubung ke jaringan gas anggota lain dari target pengurangan permintaan wajib 15%, karena “mereka tidak akan dapat membebaskan volume gas pipa yang signifikan untuk kepentingan negara-negara anggota lainnya,” Dewan Uni Eropa, serikat politik blok itu, mengatakan dalam siaran pers.

Dewan juga merinci sejumlah skenario yang akan memungkinkan pelonggaran target pengurangan, termasuk di mana negara-negara bagian melampaui target penyimpanan gas mereka atau sangat bergantung pada gas untuk menggerakkan industri-industri kritis.

“Saya tahu keputusan itu tidak mudah. ​​Tapi saya pikir, pada akhirnya, semua orang mengerti bahwa pengorbanan ini diperlukan,” kata Jozef Síkela, menteri industri dan perdagangan Ceko, yang menjabat sebagai presiden bergilir Dewan Uni Eropa, pada pers. konferensi. “Kita harus melakukannya dan kita akan berbagi rasa sakit.”

Síkela menambahkan bahwa negara-negara telah mencapai “kompromi yang memuaskan.”

Rencana tersebut belum tertulis dalam undang-undang — setidaknya 15 dari 27 negara anggota blok itu, yang mewakili 65% dari total populasinya, masih perlu menyetujui proposal tersebut.

Secara terpisah, blok perlu mengambil suara yang berbeda pada proposal Komisi untuk menegakkan target pengurangan wajib.

turbin hilang

Sementara itu, darurat gas sedang berkembang di Eropa.

Gazprom, perusahaan energi negara Rusia, mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menutup turbin gas di pipa Nord Stream 1 untuk perbaikan, memotong aliran menjadi 33 juta meter kubik per hari mulai Rabu – atau hanya 20% dari kapasitas hariannya. Gas telah mengalir pada kapasitas 40% setelah Rusia memangkas ekspor sebagai tanggapan atas sanksi Barat.

Kadri Simson, komisaris Eropa untuk energi, menyebut pengurangan terbaru sebagai “langkah bermotivasi politik” pada hari Selasa.

Dia menambahkan bahwa pengumuman Gazprom “sekali lagi menggarisbawahi bahwa kita harus siap untuk kemungkinan pemotongan pasokan dari Rusia setiap saat.”

Berita itu menyebabkan harga gas patokan Eropa naik 10% pada hari Senin selama Jumat, menurut data dari Intercontinental Exchange.

Aliran melalui pipa – yang tahun lalu mengangkut 40% dari total impor pipa blok dari Rusia tahun lalu – sudah dipotong dua pertiga pada bulan Juni setelah Gazprom menyalahkan Barat karena mencegah kembalinya turbin lain dari Kanada, di mana sedang diperbaiki.
Minggu lalu, Gazprom membuka kembali Nord Stream 1 pipa setelah 10 hari pekerjaan pemeliharaan rutin. Banyak pejabat Uni Eropa khawatir bahwa Moskow akan mengambil kesempatan untuk matikan keran sebagai pembalasan atas sanksi yang dijatuhkan setelah invasi Rusia ke Ukraina.
Sementara ketakutan Eropa cukup beralasan — Rusia telah memutuskan pasokan gasnya ke beberapa negara Eropa dan perusahaan energi dalam beberapa bulan terakhir — Gazprom memulai kembali aliran tanpa hambatan, meskipun masih hanya 40% dari kapasitas pipa.

Awal bulan ini, pemerintah Kanada mengatakan turbin buatan Siemens dapat kembali ke Jerman di bawah pengabaian sanksi. Tapi, pada hari Senin, Gazprom mengatakan dokumen yang diterima oleh Siemens untuk memulangkan turbin belum menyelesaikan masalah tertentu, sekali lagi meningkatkan momok pemotongan lain untuk pengiriman gas Eropa.

Waktu yang tidak tepat

Risiko yang sangat nyata bahwa Moskow dapat mematikan keran telah memberi energi pada blok tersebut untuk menemukan sumber energi alternatif dan dengan cepat mengisi fasilitas penyimpanan gasnya menjelang musim dingin.

Pengurangan impor gas Rusia bukanlah prestasi kecil bagi banyak negara Uni Eropa yang telah secara historis diandalkan pada pasokan Moskow untuk memberi daya pada rumah dan industri mereka.

Menurut Badan Energi Internasional, negara tersebut menyumbang sekitar 45% dari total impor gas blok tersebut pada tahun 2021.

Ini sudah membuat langkah besar. Uni Eropa bergerak cepat untuk mengurangi ketergantungannya pada Moskow, meningkatkan impor gas alam cair dan berjanji untuk memangkas konsumsi gas Rusia sebesar 66% sebelum akhir tahun.
Bantuan di Eropa saat Rusia memulai kembali Nord Stream 1. Tapi itu belum keluar dari masalah
Tapi gelombang panas bersejarah yang mendorong suhu melewati 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit) di beberapa bagian benua minggu lalu telah menyebabkan permintaan AC untuk melonjak.

Awal bulan ini, Enagas, operator sistem transmisi gas Spanyol, mengatakan bahwa permintaan gas alam untuk menghasilkan listrik telah mencapai rekor baru 800 gigawatt jam.

“Peningkatan besar permintaan gas alam untuk produksi listrik ini terutama disebabkan oleh suhu tinggi yang tercatat sebagai akibat dari gelombang panas,” kata Enagas dalam sebuah pernyataan pers pekan lalu.

Permintaan gas yang tinggi dikombinasikan dengan aliran Rusia yang sangat berkurang dapat sangat membatasi kemampuan Eropa untuk mengisi tokonya sebelum suhu mulai turun dalam beberapa bulan.

Blok tersebut telah menetapkan target untuk toko gas negara-negara anggota menjadi setidaknya 80% penuh pada November.

Mereka saat ini sekitar 67% penuh, menurut Infrastruktur Gas Eropa. Itu jauh lebih banyak dari waktu yang sama tahun lalu.

Tapi Fatih Birol, direktur eksekutif Badan Energi Internasional, pekan lalu menggambarkan situasi di Eropa sebagai “berbahaya” dan mengatakan harus bersiap untuk “musim dingin yang panjang dan sulit.”

Menurut IEA, bahkan jika negara-negara Eropa berhasil mengisi cadangan gas mereka hingga 90% dari kapasitas mereka, kemungkinan masih akan menghadapi gangguan pasokan awal tahun depan jika Rusia memutuskan untuk menghentikan pengiriman gas mulai Oktober.

Alex Hardie berkontribusi pelaporan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *