banner 1228x250
CNN  

Empat tewas dalam protes anti-pemerintah Ekuador

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kamis menandai hari kesebelas protes di negara itu. Konfederasi Kebangsaan Adat Ekuador (Conaie), yang telah memimpin protes sejak 13 Juni, menuntut pemerintah menurunkan harga bahan bakar, mengatasi masalah pengangguran, mengatur harga produk pertanian, dan memerangi kejahatan, di antara permohonan lainnya.

Polisi Nasional Ekuador mengatakan kematian terakhir terjadi Selasa di provinsi Pastaza, di wilayah Amazon, “sebagai akibat dari penanganan alat peledak.”

Polisi mengklarifikasi bahwa bahan-bahan itu tidak digunakan oleh pasukan untuk menjaga ketertiban umum dan “bahkan lebih lagi dalam pawai dan demonstrasi damai.” Lembaga itu mengatakan kasus itu akan diselidiki oleh otoritas kehakiman dan akan memberikan dukungan untuk mengklarifikasi semua insiden kekerasan.

Pada hari Selasa, Kementerian Kesehatan Ekuador mengatakan dua orang meninggal Minggu lalu karena penghalang jalan ketika ambulans dihalangi oleh protes.

Pada hari Senin, polisi mengatakan seseorang meninggal setelah jatuh dari jurang di utara Quito; kematian itu terkait dengan protes.

Setidaknya 120 petugas polisi terluka parah sejak dimulainya protes pada 13 Juni, menurut Kepolisian Nasional Ekuador.

Pemerintah Presiden Lasso telah beberapa kali menyerukan dialog terbuka sejak awal protes. Dalam pidato video yang diposting ke Twitter pada hari Senin, Lasso mengatakan dia telah mendengarkan “kebutuhan yang paling rentan” dengan berfokus pada perawatan kesehatan, pendidikan antar budaya, dan pengampunan utang, di antara tuntutan lainnya.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh Conaie kemarin, mereka menuduh komunikasi pemerintah mengandung “ejekan, kebohongan, dan narasi kolonial rasis” terhadap kelompok pribumi.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *