Duta Besar Myanmar untuk PBB memohon tindakan global segera untuk membantu membatalkan kudeta


Kyaw Moe Tun, yang tetap setia kepada pemerintah sipil yang digulingkan pada 1 Februari, menyampaikan pidato dramatis saat berpidato di hadapan majelis pada hari Jumat.

“Kami membutuhkan tindakan sekuat mungkin dari komunitas internasional untuk segera mengakhiri kudeta militer, menghentikan penindasan terhadap orang-orang yang tidak bersalah, mengembalikan kekuasaan negara kepada rakyat dan memulihkan demokrasi,” katanya.

Diplomat itu menerima tepuk tangan yang langka dari rekan-rekannya di PBB di akhir pidatonya.

Duta Besar AS yang baru untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, memuji pernyataan “berani” utusan itu.

“Amerika Serikat terus mengutuk keras kudeta militer di Myanmar,” katanya Jumat, berpidato di depan majelis.

“Dan kami mengutuk pembunuhan brutal pasukan keamanan terhadap orang-orang tak bersenjata.”

Thomas-Greenfield menambahkan bahwa AS “akan terus memberikan bantuan kemanusiaan yang menyelamatkan jiwa, termasuk kepada Rohingya dan populasi rentan lainnya di negara bagian Chin, Kachin, Rakhine, dan Shan.”

“Dunia harus memuji keberanian Perwakilan Kyaw Moe Tun karena menyampaikan pernyataan yang begitu kuat atas nama rakyat Myanmar, bukan junta militer tidak sah,” kata Akila Radhakrishnan, presiden Pusat Keadilan Global, dalam sebuah pernyataan, Jumat.

“Komunitas internasional harus menghargai keberanian seperti itu dengan menerima seruannya untuk tindakan segera dan tegas untuk meminta pertanggungjawaban militer.”

Kerusuhan Myanmar turun ketika kudeta menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi.

Suu Kyi telah ditahan di rumahnya di ibukota sejak kudeta.

Sejak itu, negara itu telah menyaksikan protes anti-militer selama 21 hari berturut-turut, dengan demonstrasi diadakan di Mandalay dan Yangon pada hari Jumat.

Sebelumnya pada hari itu, beberapa pengunjuk rasa berkumpul dengan damai di luar rumah Suu Kyi untuk berdoa.

Para pemimpin militer telah memberlakukan jam malam internet karena kerusuhan terus berlanjut.

Pada hari Kamis petugas polisi menembakkan “sedikitnya 10 peluru di udara” untuk membubarkan kerumunan pengunjuk rasa di Yangon, menurut sumber di lapangan.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Ton-up North's cap landmark 'menakutkan' bagi Jenkins hebat Wales

Sab Feb 27 , 2021
Wales bagus Neil Jenkins telah mengatakan itu “menakutkan” George North akan menjadi pemain termuda dalam sejarah yang memenangkan 100 pertandingan persatuan rugby internasional untuk negara mereka. Sayap yang berpaling ke tengah akan mencapai tengara pada usia 28 tahun dan 320 hari ketika dia keluar untuk Wales dalam pertandingan Enam Bangsa mereka melawan juara bertahan Inggris di Cardiff pada hari Sabtu. North melakukan debut Tesnya sebagai remaja pada tahun 2010 dan […]