Drummer Rolling Stones Charlie Watts Meninggal di Usia 80 – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


(LONDON) — Charlie Watts, drummer Rolling Stones yang menonjolkan diri dan tak tergoyahkan yang membantu melabuhkan salah satu bagian ritme rock terbesar dan menggunakan “pekerjaan hariannya” untuk mendukung kecintaannya yang abadi pada jazz, telah meninggal, menurut humasnya. Dia berusia 80 tahun.

banner 336x280

Bernard Doherty mengatakan Selasa bahwa Watts “meninggal dengan damai di rumah sakit London hari ini dikelilingi oleh keluarganya.”

“Charlie adalah suami, ayah, dan kakek yang disayangi dan juga sebagai anggota The Rolling Stones, salah satu drummer terhebat di generasinya,” kata Doherty.

Watts telah mengumumkan bahwa dia tidak akan melakukan tur dengan Stones pada tahun 2021 karena masalah kesehatan yang tidak terdefinisi.

Watts yang pendiam dan berpakaian elegan sering disamakan dengan Keith Moon, Ginger Baker dan beberapa lainnya sebagai drummer rock utama, dihormati di seluruh dunia karena gayanya yang berotot dan berayun saat Stones bangkit dari awal yang berantakan menjadi superstar internasional. Dia bergabung dengan band pada awal tahun 1963 dan bertahan selama 60 tahun berikutnya, berada tepat di belakang Mick Jagger dan Keith Richards sebagai anggota grup yang paling lama bertahan dan paling penting.

Watts tetap bertahan, dan sebagian besar memisahkan diri, melalui penyalahgunaan narkoba, bentrokan kreatif dan perang ego yang membantu membunuh anggota pendiri Brian Jones, mendorong bassis Bill Wyman dan pengganti Jones, Mick Taylor untuk berhenti dan sebaliknya membuat berada di Stones menjadi yang paling melelahkan. pekerjaan.

Lagu klasik Stones seperti “Brown Sugar” dan “Start Me Up” sering dimulai dengan riff gitar keras dari Richards, dengan Watts mengikuti di belakang, dan Wyman, seperti yang sering dikatakan oleh sang bassis, “menggemukkan suara.” Kecepatan, kekuatan, dan ketepatan waktu Watts tidak pernah lebih baik dipamerkan daripada selama film dokumenter konser, “Shine a Light,” ketika sutradara Martin Scorsese memfilmkan “Jumpin’ Jack Flash” dari tempat dia bermain drum ke belakang panggung.

The Stones dimulai, kata Watts, “sebagai orang kulit putih dari Inggris memainkan musik Black American” tetapi dengan cepat mengembangkan suara khas mereka sendiri. Watts adalah seorang drummer jazz di tahun-tahun awalnya dan tidak pernah kehilangan ketertarikannya pada musik yang pertama kali dia sukai, memimpin band jazznya sendiri dan mengambil banyak proyek sampingan lainnya.

Dia memiliki keeksentrikannya — Watts suka mengoleksi mobil meskipun dia tidak mengemudi dan hanya akan duduk di dalamnya di garasinya. Tapi dia adalah pengaruh yang memantapkan di atas panggung dan di luar panggung ketika Stones menantang semua harapan dengan mengguncang hingga usia 70-an, beberapa dekade lebih lama dari saingan lama mereka The Beatles.

Watts tidak peduli dengan solo yang mencolok atau perhatian apa pun, tetapi dengan Wyman dan Richards menempa beberapa alur rock terdalam pada “Honky Tonk Women,” “Brown Sugar” dan lagu-lagu lainnya. Drummer beradaptasi dengan baik untuk segala hal mulai dari disko “Miss You” hingga jazzy “Can’t You Hear Me Knocking” dan balada impian “Moonlight Mile.”

Jagger dan Richards kadang-kadang tampaknya tidak setuju pada hal lain selain kekaguman mereka terhadap Watts, baik sebagai seorang pria maupun seorang musisi. Richards menyebut Watts “kuncinya” dan sering bercanda bahwa afinitas mereka begitu kuat sehingga di atas panggung dia kadang-kadang mencoba menggetarkan Watts dengan mengubah irama secara tiba-tiba — hanya agar Watts mengubahnya kembali.

Dia juga berdampak pada Rolling Stones yang melampaui drum. Dia bekerja dengan Jagger pada desain panggung yang lebih spektakuler untuk tur grup. Dia juga memberikan ilustrasi untuk sampul belakang album tahun 1967 yang terkenal “Between the Buttons” dan secara tidak sengaja memberikan judulnya pada album tersebut. Ketika dia bertanya kepada manajer Stones, Andrew Oldham, apa judul album itu, Oldham menjawab “Di antara tombol-tombolnya,” yang berarti ragu-ragu. Watts berpikir bahwa “Antara Tombol” adalah nama sebenarnya dan memasukkannya ke dalam karya seninya.

Bagi dunia, dia adalah bintang rock. Tetapi Watts sering mengatakan bahwa pengalaman yang sebenarnya menguras tenaga dan tidak menyenangkan, dan bahkan menakutkan. “Gadis-gadis mengejarmu di jalan, berteriak… mengerikan!… Aku benci itu,” katanya kepada surat kabar The Guardian dalam sebuah wawancara. Dalam wawancara lain, dia menggambarkan kehidupan bermain drum sebagai “persilangan antara menjadi seorang atlet dan benar-benar gugup.”

Watts menemukan perlindungan dari kehidupan rock, menikahi Shirley Ann Shepherd pada tahun 1964 dan memiliki seorang putri, Seraphina, segera setelah itu. Sementara pernikahan rock terkenal lainnya hancur, pernikahan mereka bertahan. Jagger dan Richards hanya bisa iri pada ketidakpedulian teman satu band mereka terhadap ketenaran dan kepuasan relatif dalam kehidupan pribadinya, termasuk merawat kuda dengan bahagia di sebuah pedesaan di Devon, Inggris.

Penulis Philip Norman, yang telah banyak menulis tentang Rolling Stones, mengatakan Watts hidup “dengan harapan terus-menerus untuk diizinkan pulang ke rumah pesawat berikutnya.” Dalam tur, dia membuat titik menggambar setiap kamar hotel yang dia tinggali, cara menandai waktu sampai dia bisa kembali ke keluarganya. Dia mengatakan sedikit tentang memainkan lagu yang sama selama lebih dari 40 tahun ketika Stones mendaur ulang lagu klasik mereka. Tapi dia melakukan cabang jauh melampaui “Kepuasan” dan “Jumpin’ Jack Flash” dengan merakit dan tampil dengan band-band jazz di paruh kedua karirnya.

Charles Robert Watts, putra seorang sopir truk dan ibu rumah tangga, lahir di Neasden, London, pada 2 Juni 1941. Sejak kecil, ia sangat menyukai musik — khususnya jazz. Dia jatuh cinta dengan drum setelah mendengar Chico Hamilton dan belajar sendiri untuk bermain dengan mendengarkan rekaman Johnny Dodds, Charlie Parker, Duke Ellington dan raksasa jazz lainnya.

Dia bekerja untuk sebuah perusahaan periklanan London setelah dia kuliah di Harrow Art College dan bermain drum di waktu luangnya. London adalah rumah bagi kebangkitan blues dan jazz di awal 1960-an, dengan Jagger, Richards dan Eric Clapton di antara para superstar masa depan yang memulai. Karir Watts dimulai setelah ia bermain dengan Alexis Korner’s Blues Incorporated, yang juga dimainkan oleh Jagger, dan didorong oleh Korner untuk bergabung dengan Stones.

Watts bukan penggemar musik rock pada awalnya dan ingat dipandu oleh Richards dan Brian Jones saat ia menyerap musik blues dan rock, terutama musik bluesman Jimmy Reed. Dia mengatakan band itu bisa melacak akarnya ke periode singkat ketika dia kehilangan pekerjaannya dan berbagi apartemen dengan Jagger dan Richards karena dia bisa tinggal di sana tanpa biaya sewa.

“Keith Richards mengajari saya rock and roll,” kata Watts. “Kami tidak akan melakukan apa-apa sepanjang hari dan kami akan memutar rekaman ini berulang-ulang. Saya belajar untuk mencintai Muddy Waters. Keith menyadarkan saya betapa baiknya Elvis Presley, dan saya selalu membenci Elvis sampai saat itu.”

Watts adalah orang terakhir yang bergabung dengan Stones; band telah mencari selama berbulan-bulan untuk menemukan drummer permanen dan khawatir Watts terlalu berhasil untuk mereka. Richards ingat band sangat menginginkan dia untuk bergabung sehingga para anggota mengurangi pengeluaran sehingga mereka mampu membayar gaji Watt yang layak. Watts mengatakan dia percaya pada awalnya band ini akan beruntung untuk bertahan selama satu tahun.

“Setiap band yang pernah saya ikuti bertahan selama seminggu,” katanya. “Saya selalu berpikir Stones akan bertahan seminggu, lalu dua minggu, dan kemudian tiba-tiba, itu 30 tahun.”

Untuk sebagian besar karirnya, Watts menolak ekses dari teman bandnya, tetapi ia jatuh ke dalam kecanduan heroin pada pertengahan 1980-an. Dia akan menghargai hubungannya yang stabil dengan istrinya untuk membebaskannya dari narkoba.

“Saya sedang berperang dengan diri saya sendiri saat itu,” katanya kepada majalah Rolling Stone.

Dengan masa depan keuangannya yang terjamin karena status Stones sebagai salah satu band live paling populer di dunia, Watts mampu memanjakan hasratnya terhadap jazz dengan mengumpulkan beberapa musisi paling berbakat di Inggris untuk serangkaian rekaman dan pertunjukan. Mereka biasanya bermain selama istirahat panjang antara tur Stones.

Rekaman jazz pertamanya, “Live at Fulham Town Hall” 1986, direkam oleh Charlie Watts Orchestra. Lainnya oleh Charlie Watts Quintet diikuti, dan dia memperluas kelompok itu menjadi Charlie Watts dan Tentet.

Watts adalah pemimpin band jazz yang terkenal ketika dia terkena kanker tenggorokan pada tahun 2004. Dia menerima perawatan ekstensif dan sembuh total. Kembalinya kesehatannya memungkinkan dia untuk melanjutkan tur dengan Stones dan band jazznya.

Pada saat itu, pria muda yang telah memakai rambut cokelatnya sampai ke bahunya pada akhir 1960-an telah berevolusi menjadi seorang negarawan rock senior berambut putih, berpakaian rapi. Membuat Watts berbicara tentang tempatnya dalam sejarah rock hampir tidak mungkin, tetapi dia tampaknya senang berbicara tentang mode. Bukan hal yang aneh melihatnya mengenakan setelan jas dan dasi polkadot yang dibuat khusus sementara teman-teman bandnya mengenakan jeans dan T-shirt.

Di dunia rock and roll yang penuh gejolak dan sangat kompetitif, Watts tampaknya hanya memiliki sedikit musuh.

“Semuanya tampaknya bermuara pada kualitas tertentu yang langka seperti gigi ayam dalam bisnis musik, tetapi Charlie Watts dianggap memiliki kelimpahan. Singkatnya, kesopanan,” tulis kolumnis Barbara Ellen setelah mewawancarai Watts pada tahun 2000. “Anda harus menyerahkannya kepada… pria yang pernah bermain dengan band rock ‘n’ roll paling berpengaruh di dunia… dan tetap menikah dengan bahagia dengan istrinya. , Shirley….Seorang pria yang, terlebih lagi, tetap bertekad untuk tidak mengambil posisinya yang tinggi terlalu serius.”

____

Mantan Penulis Associated Press Greg Katz dan Janelle Stecklein menyusun materi biografi untuk cerita ini.

Hubungi kami pada letter@majalah Time.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan