banner 1228x250

Dos Santos, mantan presiden Angola, meninggal pada usia 79 tahun

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Mantan presiden Angola Jose Eduardo dos Santos, yang memerintah produsen minyak terbesar kedua di Afrika selama hampir empat dekade, meninggal dalam usia 79 tahun, kata kepresidenan Angola, Jumat.

Dos Santos meninggal pada pukul 11.10 waktu Spanyol di klinik Barcelona Teknon menyusul penyakit yang berkepanjangan, kata kepresidenan.

Pengumuman itu mengatakan dos Santos, yang memerintah Angola selama hampir 40 tahun sejak 1979, adalah “seorang negarawan dengan skala sejarah besar yang memerintah … bangsa Angola melalui masa-masa yang sangat sulit.”

Dos Santos sebagian besar tinggal di Barcelona sejak mengundurkan diri pada 2017 dan dikabarkan telah menjalani perawatan di sana karena masalah kesehatan.

Kepala negara Angola saat ini, Joao Lourenco, mengumumkan lima hari berkabung nasional mulai Jumat, ketika bendera negara akan dikibarkan setengah tiang dan acara-acara publik dibatalkan.

Salah satu pemimpin terlama di Afrika, dos Santos berkuasa empat tahun setelah Angola memperoleh kemerdekaan dari Portugal dan terjerat dalam Perang Dingin sebagai medan perang proksi. Pemerintahannya ditandai oleh perang saudara brutal yang berlangsung hampir tiga dekade melawan pemberontak UNITA yang didukung AS dan ledakan berbahan bakar minyak berikutnya.

Pemalu, tapi operator politik yang cerdik

Perjalanan politiknya mencakup pemerintahan Marxis satu partai di tahun-tahun pasca-kolonial dan sistem pemerintahan demokratis yang diadopsi pada 2008. Dia secara sukarela mengundurkan diri ketika kesehatannya mulai memburuk.

Di depan umum, dos Santos terlihat sederhana dan bahkan terkadang terlihat pemalu. Tapi dia adalah operator yang cerdik di belakang layar.

Dia terus mencengkeram istana kepresidenan abad ke-17 di Luanda, ibu kota Atlantik di negara Afrika selatan itu, dengan mendistribusikan kekayaan Angola di antara para jenderal militernya dan saingan politiknya untuk memastikan kesetiaan mereka. Dia menurunkan siapa pun yang dia anggap mendapatkan tingkat popularitas yang dapat mengancam komandonya.

Musuh terbesar Dos Santos selama lebih dari dua dekade adalah Jonas Savimbi, pemimpin pemberontak UNITA yang pemberontakan gerilya pasca-kemerdekaannya di semak-semak bertujuan untuk menggulingkan Gerakan Populer dos Santos untuk Pembebasan Angola, atau MPLA.

Orang kuat Angola sering menggambarkan dirinya sebagai presiden yang tidak disengaja, mengambil kendali setelah pemimpin pertama Angola, Agostinho Neto, meninggal selama operasi kanker pada tahun 1979.

Dengan Neto yang hanya menjabat selama empat tahun dan dos Santos yang berusia 37 tahun dianggap sebagai kandidat luar yang relatif lemah, hanya sedikit yang bisa membayangkan dia akan terus memerintah hanya dalam waktu empat dekade.

Tapi dos Santos terbukti sebagai politisi yang sangat cerdik.

Pada tahun 2003, dos Santos memecat sekretaris jenderal partainya ke posisi junior karena tampak terlalu bersemangat untuk menggantikannya. João Lourenço harus menunggu 14 tahun untuk akhirnya mendapatkan keinginannya untuk menjadi presiden Angola berikutnya.

Akar yang rendah hati, ambisi besar

Lahir pada 28 Agustus 1942 dari orang tua imigran dari kepulauan Sao Tome, dos Santos dibesarkan di lingkungan Luanda yang miskin di Sambizanga. Ayahnya adalah seorang pembangun, ibunya seorang pembantu.

Tetapi sejak usia muda dos Santos memiliki ambisi yang lebih besar dan bergabung dengan MPLA yang baru lahir.

Seperti banyak pejuang pembebasan lainnya, ia menghabiskan awal usia 20-an di pengasingan di Republik Kongo sebelum pindah ke Baku di Azerbaijan, yang saat itu merupakan bagian dari Uni Soviet, untuk belajar teknik perminyakan. Di sana ia bertemu dengan istri pertamanya, Tatiana Kukanova, seorang juara catur Rusia yang dengannya ia memiliki putri pertama dan paling terkenal – Isabel dos Santos.

Pada tahun 1977 dan kematian Neto, dos Santos termasuk di antara setengah lusin anggota senior MPLA dengan tembakan ke arah kepemimpinan. Dia menang sebagian karena dia tampak sebagai kandidat terlemah.

Pidato pembukaannya sebagai pemimpin mengatur nada untuk penampilan publik di masa depan, yang berlangsung hanya satu menit dan 54 detik. Selama 38 tahun berikutnya dia hanya akan melakukan beberapa wawancara.

Boom minyak memberi makan kekayaan keluarga

Meskipun ia akan semakin dianggap oleh para pengkritiknya sebagai seorang diktator, kesediaannya yang nyata untuk berkompromi dan mendukung hasil pemilihan pada tahun 1992 sebagai bagian dari proses perdamaian yang dirundingkan PBB yang akan menyegel popularitas partainya.

Jonas Savimbi, pemimpin UNITA yang berjuang di sisi lain perang saudara, menolak untuk menerima hasil pemilihan itu dan membawa negara yang lelah itu kembali berperang. Ketika tentara Angola akhirnya berhasil membunuh Savimbi, Unita telah kehilangan banyak dukungannya.

Antara 2002 dan 2014, ketika produksi minyak tumbuh seiring dengan melonjaknya harga, ukuran ekonomi Angola berlipat 10, dari $12,4 miliar menjadi $126 miliar.

Sementara sedikit uang mengalir ke orang miskin, mereka yang paling dekat dengan dos Santos menjadi miliarder.

Putri sulungnya, Isabel, menjadi, menurut Forbes, wanita terkaya di Afrika dan miliarder termuda dengan kekayaan sekitar $3 miliar. Forbes sejak itu mencoret Isabel dari daftar miliardernya karena asetnya dibekukan.

Isabel juga menjadi ketua perusahaan minyak negara Sonangol, sementara putranya José Filomeno memimpin dana kekayaan negara senilai $5 miliar.

Dos Santos, yang mengatakan dalam sebuah wawancara langka tahun 2013 bahwa ia ingin dikenang “sebagai patriot yang baik”, tidak pernah secara khusus menanggapi tuduhan bahwa ia telah membiarkan korupsi merajalela.

(PRANCIS 24 dengan AP dan Reuters)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *