banner 1228x250

Di Burundi, Guterres menguraikan tantangan yang dihadapi kawasan tersebut

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Semua orang harus hentikan ujaran kebencian, bekerja untuk memulihkan kepercayaan, dan menahan diri dari tindakan apa pun yang dapat merusak kemajuan yang dibuat untuk perdamaian” di DRC, PBB Sekretaris Jenderal António Guterres mengatakan, pada malam pertemuan tingkat tinggi dari Mekanisme Pengawasan Regional Kerangka Kerja Perdamaian, Keamanan dan Kerjasama DR Kongo dan kawasanyang dibuka pada 6 Mei di ibu kota, Bujumbura.

Saya memperbarui panggilan saya untuk de-eskalasi… dan menahan diri,” dia menambahkan.

Dengan fokus untuk mengakhiri siklus berulang kekerasan di DRC dan menyelesaikan konflik, mengatasi ketidakstabilan, dan membangun perdamaian yang berkelanjutan di wilayah tersebut, pertemuan tingkat tinggi tersebut akan meninjau kemajuan dan tantangan dalam mengimplementasikan perjanjian Kerangka Kerja, yang ditandatangani di Ethiopia pada tahun 2013, termasuk oleh lembaga penjamin: PBB, Uni Afrika, Konferensi Internasional di Wilayah Great Lakes (ICGLR), dan Komunitas Pembangunan Afrika Selatan (SADC).

Memperhatikan kemajuan nasional Burundi dalam mempercepat pembangunan negara dan pertumbuhan ekonomi, dia mengatakan masih banyak yang harus dilakukan untuk memastikan bahwa upaya mempertimbangkan kebutuhan populasi yang paling rentan dan mendesak para donor dan masyarakat internasional untuk mendukung pemerintah Burundi dalam upaya ini.

‘Kemajuan yang signifikan’

Beralih ke “peran positif” Burundi di kawasan dan pertemuan regional yang akan datang, dia memuji negara-negara yang mengimplementasikan perjanjian Kerangka Kerja, mengingat “kemajuan signifikan” dalam kerja sama dan integrasi ekonomi.

Namun, krisis saat ini di kawasan menggarisbawahi kebutuhan untuk itu menggandakan usaha untuk sepenuhnya melaksanakan komitmen dari perjanjian Kerangka Kerja, katanya.

Ini akan membutuhkan kemauan politik kolektif untuk sepenuhnya mengimplementasikan semua elemen perjanjian mengatasi akar penyebab ketidakstabilanmemutus lingkaran setan konflik di wilayah tersebut, dan mengakhiri penderitaan penduduk, yang terlalu banyak menderita, terutama di DRC, kata Sekjen PBB itu, seraya menambahkan bahwa Utusan Khusus untuk Great Lakes Region dan misi PBB di negara tersebut (MONUSCO) akan terus mendukung upaya berkelanjutan.

“Semua mitra internasional harus melakukan hal yang sama dan berkontribusi untuk memperkuat dukungan teknis dan keuangan dan bekerja untuk perdamaian dan stabilitas di DRC dan kawasan,” katanya.

Krisis di Sudan

Berkenaan dengan situasi pergolakan di Sudan, di mana kelompok-kelompok militer yang bersaing telah berperang sejak 15 April, dia mengatakan bahwa kekerasan tersebut tidak hanya mengancam rakyat Sudan, tetapi juga lanskap keamanan di Sahel dan Afrika Timur.

“Negara ini menghadapi bencana kemanusiaan”katanya, mencatat bahwa lebih dari 100.000 orang telah melarikan diri dan sebanyak 800.000 orang dapat meninggalkan Sudan dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

Selain itu, katanya, jutaan orang Sudan terjebak dalam pertempuran dan wajah kerawanan pangan yang semakin meningkat.

Sekolah Al-Imam Al-Kadhim di Kota Al-Geneina, negara bagian Darfur Barat, yang telah berfungsi sebagai tempat penampungan pengungsi internal (IDP), dibakar habis di tengah krisis yang sedang berlangsung di Sudan.

‘Pertempuran harus dihentikan’

“Pertempuran harus segera dihentikan, sebelum konflik ini berubah menjadi perang saudara yang dapat menghancurkan negara dan menjungkirbalikkan kawasan selama bertahun-tahun yang akan datang,” katanya seraya menyatakan bahwa semua pihak harus meredakan ketegangandatang ke meja perundingan, dan sepakati gencatan senjata yang stabil dan langgeng, dengan kepentingan rakyat Sudan di garis depan.

“Kembali ke perdamaian dan pemerintahan sipil sangat penting, dan tujuan ini menjadi inti dari pertukaran kami dengan pihak-pihak yang berkonflik,” katanya, menekankan bahwa PBB bekerja sama dengan Uni Afrika dan Otoritas Pembangunan Antarpemerintah ( IGAD).

“Aman dan tanpa hambatan akses kemanusiaan harus dijamin, sehingga bantuan dapat segera disalurkan kepada yang membutuhkan,” tegasnya.

Penduduk sipil dan infrastruktur harus dilindungi, dan personel kemanusiaan harus dihormati, katanya, sambil menyerukan kepada masyarakat internasional untuk mendukung rakyat Sudan dalam pencarian perdamaian dan kembali ke transisi ke pemerintahan sipil.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *