Dengan Simone Biles dan Naomi Osaka Di Luar Layar TV, Siapa yang Akan Menjadi Bintang Olimpiade Baru? – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Jika sesuatu seperti ini—ketiadaan prematur yang menakjubkan dari dua ikon global dari Olimpiade—akan terjadi, sungguh, itu akan terjadi di sini, di Tokyo, di sini. bermasalah Pertandingan Olimpiade 2020.

banner 336x280

Dengan asumsi pandemi COVID-19 tidak akan sepenuhnya menguasai seluruh urusan setelah dimulai — dan hati-hati, kami belum yakin — Olimpiade ini seharusnya milik Simone Biles dan Naomi Osaka, titik. Atau Naomi dan Simone—dengan status satu nama, dalam urutan apa pun yang Anda inginkan.

Senam adalah obsesi televisi empat tahunan, dan Biles disampaikan seperti yang belum pernah ada sebelumnya atau sejak itu. Dia tidak punya hal lain untuk dibuktikan, tetapi kembali untuk menjalankan Olimpiade lainnya untuk menggetarkan penonton yang memujanya sekali lagi. Dia adalah taruhan yang paling pasti.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

empedu ditarik keluar dari kompetisi tim pada hari Selasa dan akan melewatkan semua kompetisi individu hari Kamis. Dalam sebuah pernyataan, Senam AS dikatakan Biles telah menarik diri “untuk fokus pada kesehatan mentalnya.” Dia masih bisa mengambil bagian final acara individu akhir pekan ini; Senam AS mengatakan dia akan “terus dievaluasi setiap hari.”

Jadi Biles mungkin tidak akan hilang dari Olimpiade Tokyo untuk selamanya. Namun tim senam dan acara individu adalah acara utama yang menarik bagi pemirsa AS selama minggu pertama Olimpiade. Dengan keluarnya Biles dari acara tenda, Olimpiade mengambil giliran yang menakjubkan.

Dan mereka sudah terhuyung-huyung dari kekalahan mengejutkan putaran ketiga Osaka pada hari Selasa menjadi no. Marketa Vondrousova, peringkat 42 dari Republik Ceko, dua set langsung. Biasanya, turnamen tenis Olimpiade terasa seperti tambahan; terbaik dunia sudah berkumpul empat kali setahun untuk bersaing di Grand Slam. Apakah kita benar-benar perlu melakukannya lagi?

Tapi Osaka, juara Slam empat kali, adalah wajah Olimpiade Tokyo untuk negara asalnya, dan dia memiliki banyak pengikut di AS. Dia menyalakan kuali Olimpiade selama Upacara Pembukaan. Dan kehadirannya menjadi lebih penting setelah dia mengundurkan diri dari Prancis Terbuka dan melewatkan Wimbledon untuk tend kesehatan mentalnya dan bersiap untuk Pertandingan. Dia membuat pernyataan, terdengar keras di seluruh dunia, tentang kebutuhan mendesak untuk perawatan diri. Dengan latar belakang itu, jutaan orang tertarik padanya.

“Saya benar-benar merasa ada banyak tekanan untuk ini,” Osaka dikatakan setelah dia keluar. “Saya pikir itu mungkin karena saya belum pernah bermain di Olimpiade sebelumnya dan untuk tahun pertama (itu) agak berlebihan.”

Jangan salah; digabungkan, Osaka dan Biles memiliki kesehatan mental yang didorong ke garis depan olahraga, dan masyarakat, tidak seperti orang lain sebelum mereka. Dalam jangka panjang, ini akan terbukti lebih berharga daripada medali emas mana pun.

Namun bukan berarti penggemar tidak boleh merasa kecewa. Jika Olimpiade tidak akan menandai kemenangan global atas COVID-19, seperti yang digambarkan oleh penyelenggara ketika mereka menundanya Maret lalu, mereka setidaknya bisa berfungsi sebagai pengalih perhatian dari pandemi yang terus-menerus. Simone dan Naomi adalah gangguan utama.

Di luar AS, ada banyak hal yang bisa menghibur. Jepang, misalnya, telah memantapkan dirinya sebagai pembangkit tenaga skateboard dan berdiri di dekat puncak perolehan medali. China berhasil dalam pencarian emasnya dan terus mendominasi olahraga seperti loncat indah.

Tapi siapa yang mengisi kekosongan superstar untuk penonton Amerika? Katie Ledecky terbukti manusia, finis kelima di gaya bebas 200 m dan kedua di gaya bebas 400 m, sebelum kemenangan Emas gaya bebas 1.500 meter pada hari Rabu. Dia masih hebat sepanjang masa; mungkin tidak di Tokyo.

Tim bola basket putra AS kalah dari Prancis dalam pertandingan pembukaannya; meskipun rebound untuk kemenangan yang diharapkan atas Iran, Kevin Durant and Co rentan. Tim sepak bola wanita AS, yang masih berusaha memenangkan Piala Dunia dan emas Olimpiade berturut-turut, sejauh ini tidak menarik, 1-1-1 dalam permainan biliar.

Novak Djokovic ada di sini, tetapi pada titik ini dia praktis menjadi mesin pemenang; sementara bakatnya layak dihormati, Olimpiade tidak mengandalkannya.

Lintasan dan lapangan dimulai Jumat; itu akan menyenangkan untuk memiliki Sha’carri Richardson di kota. Noah Lyles memiliki kesombongan, Sydney McLaughlin mencetak rekor dunia di Ujian Olimpiade, menawarkan harapan bahwa dia dapat mengulangi prestasi itu. Travyon Bromell bisa dinobatkan sebagai manusia tercepat di dunia. Allyson Felix sedang menulis bab terakhirnya, dan mengejar medali sepanjang masa untuk atlet Olimpiade atletik wanita.

Mereka semua mungkin bersinar. Tapi ini bukan Olimpiade mereka. Kami hanya bisa mendoakan Osaka dan Biles dengan baik. Dan mau tak mau bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi, selama Olimpiade kita tidak akan pernah bisa kembali.

Baca lebih lanjut tentang Olimpiade Tokyo:

Sumber Berita





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan