banner 1228x250

Dari Sahel ke Dubai: Di ​​jalur emas kotor

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Di Sahel, jumlah tambang informal meningkat karena area pertambangan emas lepas dari kendali negara. Mali muncul sebagai pusat pembelian emas untuk negara-negara Sahel, sementara Dubai telah menjadi tujuan utama produksi emas artisanal dari benua Afrika. Dari pabrik peleburan tersembunyi di Bamako hingga tambang artisanal di Pantai Gading dan pasar emas utama di Dubai, Caroline Dumay menyelidiki industri emas global yang sedang berubah.

Uni Emirat Arab sedang dipilih karena menutup mata terhadap asal usul emas batangan yang memasuki wilayahnya. Sebagai tanggapan, lembaga internasional seperti OECD menyerukan peraturan industri yang lebih ketat. Ledakan emas di wilayah Sahel menarik minat yang meningkat dari kelompok-kelompok bersenjata, termasuk jihadis.

Investigasi yang dilakukan selama lebih dari setahun di beberapa negara Afrika ini dipicu oleh penangkapan ‘keledai’ Prancis-Malagasi di bandara Johannesburg pada Desember 2020 dengan membawa 73 kilogram emas di bagasi mereka. Jurnalis di balik film dokumenter ini berusaha mengungkap siapa pemilik emas, bekerja sama dengan Stefan Carstens, Graham Walsh dan Damien Koffi, serta Walid Ag Menani dan Anne-Fleur Lespiaut, yang mengambil gambar eksklusif pabrik peleburan di pasar emas besar Bamako dan tambang Intahaka di Mali utara.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *