Dari Korban Instagram pada Remaja hingga Pengguna ‘Elite’ yang Tidak Dimoderasi, Inilah Rincian Pengungkapan Facebook Wall Street Journal

  • Bagikan
banner 468x60


Serangkaian laporan investigasi yang diluncurkan oleh Wall Street jurnal menyoroti tindakan di balik layar Facebook. Mulai dari pengecualian aturan untuk pengguna terkenal hingga dampak Instagram pada kesehatan mental remaja, jurnal‘S “File Facebook” mengekspos penelitian internal Facebook yang tampaknya menunjukkan betapa pengetahuan perusahaan tentang “efek buruk” platform.

banner 336x280

NS Jurnal’Laporan kami, sejauh ini tiga, didasarkan pada tinjauan dokumen internal Facebook, termasuk laporan penelitian, diskusi karyawan online, dan draf presentasi kepada manajemen senior. Mereka mengungkapkan bahwa perusahaan tersebut diduga gagal memperbaiki banyak masalah yang sudah lama diketahui, dan dalam beberapa kasus memperburuknya.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Berkali-kali, dokumen menunjukkan, peneliti Facebook telah mengidentifikasi efek buruk platform. Berkali-kali, terlepas dari dengar pendapat kongres, janjinya sendiri dan banyak paparan media, perusahaan tidak memperbaikinya,” jurnal laporan. “Dokumen-dokumen tersebut mungkin menawarkan gambaran paling jelas sejauh ini tentang seberapa luas masalah Facebook diketahui di dalam perusahaan, hingga ke kepala eksekutif sendiri.”

Baca selengkapnya: Facebook Melarang Grup Ekstremis Hindu—Kemudian Meninggalkan Sebagian Besar Halamannya Online selama Berbulan-bulan

Inilah yang perlu diketahui tentang jurnal‘s wahyu yang sedang berlangsung tentang Facebook.

Program XCheck

Karena program internal yang dikenal sebagai “cross check” atau “XCheck,” pengguna Facebook profil tinggi dibebaskan dari beberapa atau semua aturan platform, menurut angsuran debut dari “File Facebook.”

Diterbitkan Senin, the jurnalLaporan perdananya meneliti bagaimana program tersebut, yang awalnya dimaksudkan untuk mengontrol kualitas tindakan yang diambil terhadap pengguna “elit” seperti selebriti, politisi dan jurnalis, sebenarnya telah memungkinkan pengguna ini untuk menghindari moderasi. Dilaporkan, mereka yang dilindungi adalah “daftar putih”, yang berarti mereka tidak tunduk pada tindakan penegakan hukum dari Facebook, atau diizinkan untuk memposting konten yang melanggar aturan sambil menunggu peninjauan berikutnya oleh karyawan Facebook. Namun, menurut dokumen internal 2019 yang ditinjau oleh jurnal, kurang dari 10% dari posting yang ditandai ke XCheck benar-benar ditinjau.

Program ini dilaporkan melindungi setidaknya 5,8 juta orang pada tahun 2020, termasuk mantan Presiden Donald Trump, Donald Trump Jr., Senator Elizabeth Warren dan Candace Owens, dan telah mengizinkan informasi yang salah, pelecehan, seruan kekerasan dan pornografi balas dendam untuk tetap ada di platform .

“Kami tidak benar-benar melakukan apa yang kami katakan kami lakukan secara publik,” sebuah tinjauan internal tahun 2019 dilaporkan membaca. “Tidak seperti komunitas kami lainnya, orang-orang ini dapat melanggar standar kami tanpa konsekuensi apa pun.”

Baca selengkapnya: Facebook Mengatakan Mendukung Regulasi Internet. Inilah Proposal Ambisius yang Sebenarnya Bisa Membuat Perbedaan

Juru bicara Facebook Andy Stone mengatakan kepada jurnal bahwa kritik terhadap XCheck dibenarkan dan bahwa Facebook telah bekerja untuk mengatasi masalah dengan program tersebut, yang dimaksudkan untuk “menegakkan kebijakan secara akurat pada konten yang mungkin memerlukan lebih banyak pemahaman.”

Dampak Instagram pada kesehatan mental remaja

Facebook, yang memiliki Instagram, telah mengetahui selama bertahun-tahun bahwa platform berbagi foto berbahaya bagi kesehatan mental persentase yang signifikan dari pengguna muda, dan khususnya gadis remaja, menurut a jurnal laporan diterbitkan Selasa.

Mengutip studi internal yang dilakukan Facebook selama tiga tahun terakhir, laporan tersebut merinci bagaimana perusahaan meremehkan penelitiannya sendiri tentang efek negatif yang dimiliki Instagram terhadap jutaan anak muda yang membentuk hampir setengah dari basis penggunanya, mulai dari gangguan makan hingga depresi. ke pikiran bunuh diri. Satu presentasi Facebook internal ditinjau oleh jurnal menunjukkan bahwa di antara remaja yang melaporkan pikiran untuk bunuh diri, 13% pengguna Inggris dan 6% pengguna Amerika melacak masalah tersebut ke aplikasi berbagi foto.

Laporan tersebut menyatakan bahwa penelitian Facebook sendiri menemukan bahwa gadis remaja sangat rentan terhadap tekanan mental Instagram, di mana foto-foto yang sangat disaring dan diedit mempromosikan standar tubuh yang tidak realistis dan seringkali tidak dapat dicapai merajalela. Dalam presentasi tahun 2019, para peneliti mengatakan bahwa Instagram memperburuk masalah citra tubuh bagi satu dari tiga remaja putri. Presentasi dari bulan Maret berikutnya, ditinjau oleh jurnal, melaporkan bahwa 32% gadis remaja yang merasa buruk tentang tubuh mereka merasa lebih buruk ketika mereka melihat Instagram.

“Perbandingan di Instagram dapat mengubah cara wanita muda melihat dan mendeskripsikan diri mereka sendiri,” tulis salah satu slide.

Namun bukan berarti remaja laki-laki juga tidak menderita akibat kesehatan mental dari penggunaan Instagram. Penelitian Facebook dilaporkan menunjukkan bahwa 40% remaja laki-laki mengalami efek perbandingan sosial negatif saat menggunakan Instagram, sementara 14% anak laki-laki di AS mengatakan Instagram membuat mereka merasa lebih buruk tentang diri mereka sendiri.

Terlepas dari temuan ini, Facebook tidak pernah mempublikasikan penelitiannya atau tersedia bagi akademisi atau anggota parlemen yang memintanya, hariAl dilaporkan. Para peneliti juga menemukan bahwa beberapa fitur yang memainkan peran kunci dalam kesuksesan dan sifat adiktif Instagram, seperti halaman Jelajahi, yang menyajikan posting yang dikuratori pengguna berdasarkan minat mereka, termasuk yang paling berbahaya bagi kaum muda. “Aspek Instagram memperburuk satu sama lain untuk menciptakan badai yang sempurna,” kata penelitian tersebut.

Menanggapi permintaan untuk mengomentari jurnal‘s laporan, juru bicara Instagram menunjuk WAKTU untuk posting blog hari selasa menyatakan bahwa sementara cerita “berfokus pada serangkaian temuan terbatas dan melemparkannya ke dalam cahaya negatif,” perusahaan mendukung penelitian karena “menunjukkan komitmen kami untuk memahami masalah kompleks dan sulit yang mungkin dihadapi kaum muda, dan menginformasikan semua pekerjaan yang kami lakukan untuk membantu mereka yang mengalami masalah ini.”

Baca selengkapnya: Pesaing Zoom Baru Facebook Menambahkan Realitas Virtual ke Panggilan Konferensi. Begini Rasanya

NS jurnal melanjutkan dengan mengatakan bahwa penelitian Instagram mencerminkan penelitian eksternal bahwa “efek media sosial pada kesejahteraan orang beragam” dan bahwa “[s]media sosial tidak secara inheren baik atau buruk bagi orang-orang. Banyak yang merasa itu membantu suatu hari, dan bermasalah di hari berikutnya. Yang tampaknya paling penting adalah bagaimana orang menggunakan media sosial, dan keadaan pikiran mereka saat menggunakannya.”

NS jurnallaporan datang setelah Facebook menegaskan kembali niatnya untuk melanjutkan pengembangan Instagram untuk anak-anak di bawah 13 tahun meskipun ada tekanan dari anggota parlemen untuk membatalkan rencana tersebut.

Ketika ditanya tentang hubungan antara penurunan kesehatan mental anak-anak dan platform media sosial pada sidang kongres Mei, CEO Facebook Mark Zuckerberg mengatakan penelitian ini tidak “konklusif.”

Algoritme yang menghargai konten yang memecah belah

Ketika Facebook merombak algoritme Umpan Berita untuk mempromosikan “interaksi sosial yang bermakna” pada tahun 2018, itu malah menghasilkan sistem yang memperkuat konten yang memecah belah di platform, NS jurnal dilaporkan Rabu.

Sementara Zuckerberg mengatakan tujuan dari perubahan itu adalah untuk “memperkuat ikatan antara pengguna dan untuk meningkatkan kesejahteraan mereka,” staf Facebook dilaporkan memperingatkan bahwa bobot algoritme materi yang dibagikan ulang mendorong polarisasi dan konten palsu yang memicu kemarahan, dan karena itu lebih banyak komentar. dan reaksi, ke garis depan Umpan Berita pengguna.

“Informasi yang salah, toksisitas, dan konten kekerasan sangat lazim di antara pembagian ulang,” kata para peneliti dalam memo internal yang ditinjau oleh jurnal.

Zuckerberg juga dilaporkan menolak beberapa perbaikan yang diusulkan untuk masalah ini, seperti menghilangkan dorongan yang diberikan algoritme ke konten yang kemungkinan besar akan dibagikan ulang oleh rantai panjang pengguna, karena khawatir hal itu akan menyebabkan penurunan keterlibatan pengguna.

Sebagai tanggapan, Lars Backstrom, wakil presiden teknik Facebook, mengatakan kepada jurnal bahwa algoritme apa pun dapat mempromosikan konten berbahaya dan bahwa perusahaan memiliki “tim integritas” yang bekerja untuk mengurangi masalah ini. “Seperti pengoptimalan lainnya, akan ada beberapa cara yang dimanfaatkan atau dimanfaatkan,” katanya.

Sumber Berita





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan