banner 1228x250

Dari Hiroshima, Sekjen PBB menyerukan perlucutan senjata nuklir global |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Senjata nuklir adalah omong kosong. Tiga perempat abad kemudian, kita harus bertanya apa yang telah kita pelajari dari awan jamur yang membengkak di atas kota ini pada tahun 1945”, desaknya dalam acara khidmat di Hiroshima Peace Memorial Park yang dihadiri oleh puluhan orang, termasuk hibakushaaktivis perdamaian muda, Perdana Menteri Jepang dan otoritas lokal lainnya.

Itu Sekjen PBB memperingatkan bahwa perlombaan senjata baru semakin cepat dan para pemimpin dunia meningkatkan persediaan dengan biaya ratusan miliar dolar dengan hampir 13.000 senjata nuklir saat ini disimpan di gudang senjata di seluruh dunia.

“…Krisis dengan nada nuklir yang serius menyebar dengan cepat — dari Timur Tengah ke semenanjung Korea, hingga invasi Rusia ke Ukraina… Kemanusiaan sedang bermain dengan senjata yang dimuat”, ia memperingatkan.

Foto PBB/Mitsugu Kishida

Hiroshima, tak lama setelah bom nuklir dijatuhkan di kota ini pada Agustus 1945.

Tanda-tanda harapan

Guterres menyebut Konferensi Tinjauan Perjanjian tentang Non-Proliferasi Senjata Nuklir di New York saat ini sebagai ‘tanda harapan’.

“Hari ini, dari ruang suci ini, saya meminta anggota Perjanjian ini untuk bekerja segera untuk menghilangkan persediaan yang mengancam masa depan kitauntuk memperkuat dialog, diplomasi dan negosiasi, dan untuk mendukung agenda perlucutan senjata saya dengan menghilangkan perangkat perusak ini”, tegasnya.

Dia menggarisbawahi bahwa negara-negara dengan senjata nuklir harus berkomitmen untuk “tidak menggunakan pertama” dari mereka, dan meyakinkan negara-negara lain bahwa mereka tidak akan menggunakan – atau mengancam untuk menggunakan – senjata nuklir melawan mereka.

“Kita harus tetap mengingat kengerian Hiroshima setiap saat, mengakui hanya ada satu solusi untuk ancaman nuklir: tidak memiliki senjata nuklir sama sekali”, kata Sekjen PBB.

Saatnya menebarkan perdamaian

Guterres menekankan bahwa para pemimpin tidak dapat bersembunyi dari tanggung jawab mereka.

“Ambil opsi nuklir dari meja – untuk selamanya. Saatnya menyebarkan perdamaian. Perhatikan pesan hibakusha: “Tidak ada lagi Hiroshima! Tidak ada lagi Nagasakis!”, katanya, mengakui bahwa pada tahun 1945, dua bom atom diledakkan di atas langit Jepang – pertama di Hiroshima pada 6 Agustus, dan Nagasaki tiga hari kemudian, pada 9 Agustus.

Pak Guterres juga mengirim pesan kepada kaum muda untuk mendesak mereka menyelesaikan pekerjaan yang telah dimulai hibakusha.

Dunia tidak boleh melupakan apa yang terjadi di sini. Kenangan mereka yang meninggal — dan warisan mereka yang selamat — tidak akan pernah padam”, pungkasnya.

Sekretaris Jenderal PBB akan berada di Jepang selama akhir pekan, di mana ia akan bertemu dengan beberapa pejabat senior Jepang, termasuk Perdana Menteri Fumio Kishida.

Dia juga akan bertemu dengan sekelompok korban bom atom yang masih hidup di Hiroshima dan Nagasaki, dan berpartisipasi dalam dialog dengan aktivis muda yang memimpin inisiatif perlucutan senjata nuklir, non-proliferasi dan isu-isu global lainnya.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *