Dalam Pidato Afghanistan, Biden yang Menantang Melakukan Pengendalian Kerusakan – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Less dari 24 jam setelah Taliban memecat ibu kota Afghanistan kota Kabul dan sedikit lebih dari seminggu setelah kelompok militan memulai serangan kilat terhadap ibu kota regional, Presiden Joe Biden belum memberikan penjelasan mengapa pemerintahannya gagal mengantisipasi hasil yang telah diprediksi oleh pejabat militer dan intelijen selama bertahun-tahun.

banner 336x280

Sebaliknya, dalam nya komentar publik pertama sejak Taliban merebut kendali penuh negara itu, Biden menyampaikan pidato 19 menit yang menantang di mana ia menyalahkan militer Afghanistan, kepemimpinan Afghanistan, dan Administrasi Trump atas serangan tersebut. bencana kemanusiaan sekarang bermain keluar. “Saya berdiri tegak di belakang keputusan saya,” katanya.

Tapi itu bukan pilihan untuk menarik diri dari Afghanistan yang dikritik oleh para kritikus. Setelah hampir 20 tahun berjuang di empat pemerintahan kepresidenan tanpa hasil akhir yang dapat dimenangkan, tekad Biden untuk mengurangi peran AS di Afghanistan bukanlah alasan dia menghadapi krisis kebijakan luar negeri terbesar dalam masa kepresidenannya. Jajak pendapat menunjukkan bahwa kebanyakan orang Amerika setuju dengan keputusan untuk menarik pasukan keluar. Biden menjalankan kebijakan tersebut, yang mulai dijalankan oleh pendahulunya. Itu adalah cara Administrasi Biden melakukan penarikan selama lima bulan yang tampaknya tidak dapat dijelaskan di belakang.

Memutuskan untuk terlebih dahulu memindahkan pasukan AS, pesawat terbang dan senjata berat, kemudian menutup konstelasi lapangan terbang dan pangkalan, sebelum akhirnya mengevakuasi warga sipil yang berisiko telah membuktikan strategi bencana. Langkah ini telah membuat kebanyakan orang di Washington menggaruk-garuk kepala: Bagaimana pemerintahan yang dipimpin oleh seorang presiden dengan pengalaman kebijakan luar negeri yang mendalam salah menilai situasi dengan sangat buruk?

“Ini adalah hal paling merusak yang telah terjadi dalam masa kepresidenannya,” kata Martha Joynt Kumar, direktur Proyek Transisi Gedung Putih non-partisan, yang mencatat cara metodis yang dilakukan Biden sendiri dalam tujuh bulan pertamanya bekerja. “Lalu, tiba-tiba, Anda mengalami penarikan bencana dari Afghanistan dan Anda bertanya-tanya bagaimana, dalam konteks kepresidenan yang telah dipikirkan dengan baik sejak awal, akhir bencana dari kehadiran kami di Afghanistan ini bisa terjadi. ”

Beberapa jam sebelum Biden kembali dari Camp David untuk berbicara di Gedung Putih, gambar muncul di media sosial yang menggambarkan kerumunan orang putus asa yang memadati landasan bandara Kabul, yang telah menjadi satu-satunya cara untuk melarikan diri sejak Taliban mengepung ibu kota dan memutus jalur masuk dan keluar kota. Puluhan warga Afghanistan terlihat berpegangan pada bagian bawah pesawat kargo jet militer AS C-17 yang besar saat sedang berjalan tertatih-tatih di landasan. Video lain menunjukkan rekaman mengerikan dari apa yang tampak seperti seseorang yang jatuh dari pesawat saat lepas landas.

Di tengah kekacauan, pasukan AS menembak dan membunuh dua pria bersenjata dalam insiden terpisah di bandara, menurut Pentagon. Semua penerbangan harus dihentikan sampai pasukan AS dan Turki membersihkan kerumunan agar lepas landas dapat dilanjutkan. Sementara itu, diplomat AS bergegas untuk mendapatkan kesepakatan dengan negara ketiga untuk mengambil penerjemah dan sekutu Afghanistan yang melarikan diri sehingga Departemen Luar Negeri dapat memproses visa mereka.

Namun Biden tidak mengakui adegan yang menyayat hati ini. Dia memilih untuk menjelaskan mengapa dia membuat keputusannya untuk mengakhiri perang terpanjang di Amerika, sebuah kebijakan yang telah dijalankan dan dimenangkan oleh tiga presiden AS terakhir. Sementara Biden mengakui keruntuhan pemerintah Afghanistan terjadi lebih cepat daripada yang diantisipasi pemerintahnya, dia gagal menjelaskan bagaimana baru lima minggu lalu dia berdiri di ruangan yang sama di Gedung Putih dan diprediksi dengan percaya diri kemungkinan pengambilalihan Taliban yang lengkap.

Taliban kemenangan yang cepat dan menentukan atas pasukan Afghanistan adalah kesalahan orang Afghanistan sendiri, kata Biden. “Kami tidak bisa memberi mereka keinginan untuk memperjuangkan masa depan mereka,” katanya. “Amerika tidak bisa dan tidak seharusnya berperang dalam perang dan mati dalam perang yang pasukan Afghanistan tidak mau berjuang untuk diri mereka sendiri,” katanya. Dia tidak menyebutkan bahwa pasukan itu dilaporkan tidak dibayar dan dilumpuhkan oleh tidak adanya pasukan Amerika, pesawat terbang, dan senjata berat dari lokasi strategis yang telah mereka tempati selama hampir dua dekade.

Presiden juga mengatakan bahwa dia terikat oleh Administrasi Trumpkesepakatan damai yang dinegosiasikan dengan buruk dengan Taliban, yang menetapkan jadwal untuk penarikan. “Setelah 1 Mei, hanya ada kenyataan dingin untuk menindaklanjuti kesepakatan untuk menarik pasukan kami,” kata Biden, “atau meningkatkan konflik dan mengirim ribuan tentara Amerika kembali ke pertempuran di Afghanistan yang memasuki dekade ketiga perang. konflik.” Namun Biden sudah mengubah ketentuan kesepakatan itu, memutuskan bahwa semua pasukan Amerika dan sekutu harus mundur dari Afghanistan pada 11 September, tanggal yang menentukan yang menyebabkan invasi AS hampir 20 tahun yang lalu.

Semua presiden bersaing dengan teka-teki yang diajukan kepada mereka; semua melakukan kesalahan dalam prosesnya. Tetapi Biden adalah salah satu orang paling berpengalaman yang pernah menjabat, dan pengalaman kebijakan luar negerinya yang kuat adalah nilai jual dari kampanyenya. Selama lebih dari satu dekade, ia memimpin Komite Hubungan Luar Negeri Senat, dan terpilih menjadi Wakil Presiden Barack Obama sebagian karena keahliannya. Dia mengisi Dewan Keamanan Nasionalnya dengan para birokrat yang membual resume yang mengesankan. Namun sedikit dari kebijakan Afghanistan Administrasi Biden yang berjalan sesuai rencana.

Gedung Putih telah membayangkan ribuan penerjemah, jurnalis, dan kontraktor Afghanistan menaiki penerbangan komersial dan dengan selamat menuju tujuan mereka. Sebaliknya, mereka meringkuk di balik dinding ledakan di bawah perlindungan pasukan bersenjata AS di bandara Kabul.

Gedung Putih telah membayangkan penarikan 2.500 pasukan AS dan meninggalkan kontingen 650 anggota layanan untuk mengamankan kedutaan. Sebaliknya, sekitar 6.000 tentara sedang dilarikan ke bandara untuk perlindungan; kedutaan telah sepenuhnya dievakuasi pada Minggu malam.

Gedung Putih telah membayangkan mengirimkan miliaran dolar kepada pemerintah dan militer Afghanistan setiap tahun, penanda aliansi yang langgeng. Sebaliknya, Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu, pemerintah hancur dan tentara menjatuhkan senjata mereka.

Di dalam negeri, tanggapan terhadap penanganan Administrasi terhadap keruntuhan sebagian besar jatuh di sepanjang garis partai. Dalam indikasi upaya pengendalian kerusakan yang terkoordinasi, isi pidato Biden hampir identik dengan poin pembicaraan Gedung Putih yang telah diedarkan oleh Ketua DPR Nancy Pelosi ke kaukusnya pada hari Senin. Tapi itu tidak banyak membendung kritik.

Perwakilan Mike Rogers dari Alabama, Republikan teratas di Komite Angkatan Bersenjata DPR, mengatakan pidato Presiden tidak sesuai dengan realitas situasi di lapangan. “Biden melakukan banyak tudingan, tetapi keputusannya yang tidak dapat dipertahankan dan kegagalannya untuk mempersiapkan telah menciptakan krisis keamanan dan kemanusiaan yang saat ini sedang berlangsung,” kata Rogers dalam sebuah pernyataan.

PBB mengatakan Penduduk Kabul melaporkan bahwa Taliban telah memulai pencarian dari rumah ke rumah di beberapa lingkungan, mendaftarkan nama dan “mencari orang dalam daftar target mereka.” AS kini berusaha untuk mengevakuasi puluhan ribu warga Afghanistan dan keluarga mereka yang mungkin menghadapi pembalasan jika mereka tertinggal.

Mayor Jenderal Hank Taylor, direktur operasi saat ini di Kepala Staf Gabungan militer AS, mengatakan kepada wartawan di Pentagon bahwa lebih dari 700 pemohon visa imigran khusus telah meninggalkan Afghanistan dalam 48 jam terakhir, sehingga totalnya menjadi hampir 2.000. “Fokus kami saat ini adalah menjaga keamanan di (bandara), untuk terus mempercepat operasi penerbangan sambil menjaga warga sipil Amerika dan Afghanistan,” katanya. Menjelang malam, setelah lapangan terbang dibersihkan, operasi penerbangan dimulai lagi di Kabul. Militer percaya mereka dapat memindahkan 5.000 orang per hari jika semuanya berjalan sesuai rencana.

Saat para kritikus memperdebatkan dampak episode tersebut pada warisan Biden, warga Afghanistan diliputi kemarahan. Saad Mohseni, CEO perusahaan media terbesar Afghanistan, Moby Group, yang menjalankan TOLONews, mengecam pidato Biden, dengan mengambil masalah khusus dengan menyalahkan tentara Afghanistan karena tidak memiliki keinginan untuk berperang.

“Bagaimana bisa tentara bertempur tanpa logistik, layanan dan pemeliharaan, perencanaan dan kekuatan udara? Semua ini diambil dari mereka,” kata Mohseni. “Rekaman pesawat dengan lusinan anak-anak menggantung di sayap sekarang akan menggantikan tembakan helikopter Saigon yang ikonik,” tambahnya, lambang keluarnya AS yang memalukan dari medan perang.

Dengan pelaporan oleh Kimberly Dozier/Washington

Tulis ke Alana Abramson di Alana.Abramson@majalah Time dan WJ Hennigan di william.hennigan@majalah Time.





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan