COVID-19: Peringatan atas teks yang menawarkan hibah HMRC ‘penguncian ketiga’ palsu | Berita Sains & Teknologi


Gelombang pesan teks penipuan sedang diterima di seluruh Inggris, berpotensi menipu orang untuk memberikan rincian kartu mereka untuk mengklaim hibah pemerintah yang tidak ada.

Penipuan dengan cepat dirancang untuk memanfaatkan kebingungan setelah pengumuman kemarin kuncian nasional lainnya karena virus corona pandemi.

Namun ada sejumlah sinyal dalam pesan teks tersebut, termasuk kesalahan tata bahasa dan ejaan meski mengaku dikirim dari HM Revenue and Customs, yang dapat mengingatkan orang akan penipuan tersebut.

Situs web palsu tersebut mengklaim mengizinkan orang untuk mengklaim hibah COVID-19 mereka, tetapi kemungkinan akan mencuri uang mereka
Gambar:
Situs web palsu tersebut mengklaim mengizinkan orang untuk mengklaim hibah COVID-19 mereka, tetapi kemungkinan akan mencuri uang mereka

Satu pesan yang dilihat oleh Sky News menyatakan: “Dari HMRC: Penguncian ketiga telah diumumkan, kami telah diberikan hibah sebesar £ 240 untuk membantu selama periode ini, kunjungan untuk mengklaim:” dan kemudian menautkan ke situs web yang dikontrol oleh penjahat.

Meskipun situs web ini dirancang agar terlihat seperti situs resmi pemerintah, situs ini tidak dihosting di domain gov.uk, sinyal kuat lainnya yang harus digunakan orang untuk mengetahui bahwa situs tersebut tidak sah.

Situs ini juga memberi tahu pengguna bahwa mereka memerlukan detail kartu mereka siap untuk mengklaim mereka COVID-19 hibah pemerintah, sesuatu yang tidak ada.

HMRC memperingatkan orang-orang untuk menghapus pesan, tidak mengikuti tautan, dan tidak memasukkan informasi apa pun di situs web penipuan.

Untungnya, browser web Chrome dan Safari menandai situs web tersebut sebagai penipuan, dan menyatakan itu mungkin mencoba menipu pengguna agar mengungkapkan detail kartu kredit mereka.

Google Chrome menandai situs web tersebut sebagai menipu, dan memperingatkan pengguna untuk tidak melangkah lebih jauh
Gambar:
Google Chrome menandai situs web tersebut sebagai menipu, dan memperingatkan pengguna untuk tidak melangkah lebih jauh

Peringatan mengenai penipuan yang berbeda tetapi serupa yang menawarkan potongan pajak COVID-19 juga telah diposting di media sosial.

Teks penipuan ini, yang beroperasi dengan cara yang persis sama – menggunakan teks untuk mengarahkan orang ke situs web palsu – mengklaim bahwa calon korban memiliki potongan pajak tertunda yang harus mereka klaim.

National Cyber ​​Security Center menyarankan: “Pesan teks yang mencurigakan harus diteruskan ke 7726. Kode singkat gratis ini memungkinkan penyedia Anda untuk menyelidiki asal teks dan mengambil tindakan, jika terbukti berbahaya.”

Korban penipuan kehilangan lebih dari £ 4,6 juta karena penipuan terkait virus corona selama lockdown pertama Maret lalu, menurut ActionFraud.

Pada akhir Mei, lebih dari 2.000 korban kehilangan uang tunai melalui penjualan barang online palsu, panggilan dingin palsu, program pensiun yang tidak ada, dan penipuan lainnya.

Sebanyak 11.206 orang lainnya mengaku telah menjadi korban upaya email (phishing) dan SMS (smishing) untuk mengelabui mereka agar memberikan informasi pribadi.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Jangan Lengah, Tetap Disiplin Jalankan Protokol Kesehatan

Sel Jan 5 , 2021
Pemerintah mulai mendistribusikan vaksin Covid-19 yang telah dimiliki Indonesia ke sejumlah daerah. Presiden Joko Widodo menyampaikan, untuk tahap pertama sebanyak kurang lebih 700 ribu vaksin dari 3 juta dosis vaksin yang ada telah sampai di sejumlah daerah. “Dua hari yang lalu dan kemarin telah kita kirim vaksin ke 34 provinsi untuk menangani Covid-19. Tahapan pertama memang baru dikirim 700 ribu ke daerah-daerah, nanti akan dikirim lagi di tahap berikutnya,” ujarnya […]