COVID-19: Dosis vaksin tunggal mengarah pada ‘risiko lebih besar’ dari varian virus korona baru, para ahli Afrika Selatan memperingatkan | Berita Dunia


Inggris menempatkan orang-orang yang rentan pada risiko dari varian mutan virus corona dengan menunda dosis kedua vaksin, menurut penasihat imunisasi Afrika Selatan.

Afrika Selatan mengalami lonjakan kasus yang tajam, didorong oleh varian baru yang dapat mengurangi efektivitas vaksin.

Ancaman itu telah digarisbawahi oleh tes laboratorium baru yang menunjukkan bahwa antibodi mungkin setidaknya 10 kali lebih efektif melawan varian baru, yang terpisah dari mutasi yang awalnya diidentifikasi di Inggris.

Gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Varian COVID baru kedua ‘sangat memprihatinkan’

Sekretaris kesehatan Inggris Matt Hancock menggambarkan varian tersebut sebagai “sangat mengkhawatirkan” dan hubungan transportasi dengan Afrika Selatan terputus setelah dua kasus diidentifikasi di London dan Barat Laut Inggris.

Profesor Barry Schoub, ketua komite penasehat vaksin pemerintah Afrika Selatan, mengatakan kepada Sky News bahwa pengawasan perbatasan tidak akan menghentikan virus dan bahwa memberikan hanya satu dosis akan mengurangi perlindungan pada yang paling rentan.

“Ada risiko yang lebih besar,” katanya.

“Lebih mudah menular, dan kekebalan Anda hanya setengah dari yang seharusnya, sehingga akan meningkatkan risiko penularan.

“Saya pikir variannya akan menjadi motivasi untuk menggunakan dosis ganda sebanyak yang Anda bisa.”

Peringatan Prof Schoub datang ketika penelitian baru menunjukkan bahwa mutasi kunci pada virus memungkinkannya menghindari antibodi yang diambil dari beberapa orang yang telah pulih dari virus. COVID-19.

Ini menunjukkan vaksin COVID bisa kurang efektif melawan varian – dan beberapa orang yang telah pulih dari penyakit mungkin berisiko terinfeksi ulang.

Peneliti dari University of Washington dan Fred Hutchinson Cancer Research Center di Seattle menggambarkan temuan itu sebagai “mengkhawatirkan”.

Penelitian ini telah diterbitkan sebagai pra-cetak di bioRxiv dan belum ditinjau sejawat.

Para peneliti menguji kemampuan antibodi yang diambil dari orang yang telah sembuh dari penyakit untuk membunuh berbagai varian baru virus.

Semua memiliki mutasi pada apa yang disebut domain pengikat reseptor protein lonjakan, yang digunakan virus untuk menempel pada sel manusia.

Mutasi yang disebut E484K, yang ditemukan pada varian dari Afrika Selatan dan satu lagi di Brasil, sangat terkait dengan penurunan efektivitas antibodi pada beberapa, tetapi tidak semua, dari 11 sampel yang diuji.

Tes pada varian Inggris, yang tidak memiliki mutasi yang sama, menunjukkan tidak ada penurunan kemampuan antibodi untuk membunuh virus.

Associate Professor Jesse Bloom, yang memimpin penelitian, menulis tweet: “E484K (garis keturunan Afrika Selatan) mengkhawatirkan pelarian kekebalan. Mutasi pada garis keturunan Inggris kurang begitu.”

Profesor Schoub setuju.

“Tampaknya ada penurunan yang signifikan dari kemampuan penetralan (antibodi),” katanya.

“Ini adalah pekerjaan lab, jadi bagaimana menerjemahkannya ke pasien?

“Ini tidak berarti temuan laboratorium akan berarti infeksi pada mereka yang telah divaksinasi.

“Kami membutuhkan studi yang sedang berlangsung di negara-negara di mana kami telah meluncurkan program vaksinasi untuk melihat apakah ada terobosan infeksi.”

Kasus di Afrika Selatan telah melonjak melebihi 1,1 juta, dengan 90% sekarang karena varian baru.

Penelitian menunjukkan bahwa virus ini 70% lebih mudah ditularkan dibandingkan versi virus sebelumnya, tetapi tampaknya tidak menyebabkan penyakit yang lebih serius.

Penelitian lebih lanjut sekarang sedang dilakukan untuk mengukur dampaknya terhadap efektivitas vaksin.

Departemen Kesehatan telah didekati untuk memberikan komentar.





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pemerintah Akan Kembali Berlakukan PSBB Ketat di Jawa dan Bali

Kam Jan 7 , 2021
JAKARTA (VOA) —  Presiden Joko Widodo menyinggung berbagai negara yang melakukan lockdown atau karantina wilayah seiring dengan meningkatnya kasus positif Covid-19. Ia menjelaskan berbagai kota di negara lain, seperti Bangkok, Tokyo, dan London, dalam keadaan darurat sehingga kebijakan lockdown diberlakukan kembali. Peningkatan kasus positif virus corona pun masih terjadi di tanah air. Maka dari itu, ia mengimbau semua pihak untuk terus menerapkan protokol kesehatan, apalagi ia melihat tingkat kepatuhan masyarakat […]