banner 1228x250

China mengusir diplomat top Kanada di Shanghai sebagai langkah tit-for-tat

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

China pada hari Selasa mengusir seorang diplomat Kanada di Shanghai setelah Ottawa mengatakan kepada seorang diplomat China yang berbasis di Toronto untuk meninggalkan negara itu, meningkatkan hubungan bilateral yang sudah tegang di tengah kekhawatiran tentang pengaruh China di Kanada.

Kanada pada hari Senin mengusir diplomat China Zhao Wei setelah sebuah laporan intelijen menuduhnya mencoba menargetkan seorang anggota parlemen Kanada yang mengkritik perlakuan China terhadap minoritas Muslim Uyghur.

“Kami tidak akan mentolerir segala bentuk campur tangan asing,” kata Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly, Senin.

Menanggapi “tindakan tidak masuk akal” Kanada, China mengatakan kepada Jennifer Lynn Lalonde, konsul konsulat Kanada di Shanghai, untuk meninggalkan China pada 13 Mei, menurut kementerian luar negeri China dalam sebuah pernyataan.

China berhak untuk menanggapi lebih lanjut, tambah kementerian luar negeri.

Ketegangan diplomatik telah meningkat sejak penahanan eksekutif Huawei Technologies Meng Wanzhou pada 2018 dan penangkapan dua warga Kanada oleh Beijing atas tuduhan mata-mata. Ketiganya dibebaskan pada 2021.

Tahun lalu, Beijing mencabut larangan impor kanola selama tiga tahun, tanaman terbesar Kanada, dari perusahaan perdagangan Richardson International dan Viterra. Pembatasan tersebut mengikuti penangkapan Meng, tetapi China mengutip kekhawatiran tentang hama. China juga merupakan importir utama kalium dan gandum Kanada.

Agen mata-mata Canadian Security Intelligence Service (CSIS) menulis laporan pada tahun 2021 tentang pengaruh Tiongkok di Kanada yang mencakup informasi tentang potensi ancaman terhadap Anggota Parlemen Konservatif Michael Chong dan keluarganya.

Rincian laporan CSIS terungkap pada 1 Mei, ketika surat kabar Kanada Globe and Mail melaporkan China mencari informasi tentang Chong dan keluarganya di China dalam upaya untuk “membuat contoh” tentang dia dan mencegah orang lain mengambil pemerintahan anti-China. posisi.

“Seharusnya tidak perlu waktu dua tahun bagi pemerintah untuk membuat keputusan ini,” kata Chong kepada wartawan setelah pengumuman tersebut.

China mengatakan tidak pernah mencampuri urusan dalam negeri Kanada dan tidak tertarik untuk melakukannya. Konsulat Jenderal China di Toronto mengatakan laporan tentang Chong “tidak memiliki dasar faktual dan murni tidak berdasar.”

The Globe, mengutip sumber keamanan nasional yang tidak disebutkan namanya, mengatakan Zhao terlibat dalam pengumpulan informasi tentang Chong, yang pada tahun 2021 mensponsori gerakan sukses yang menyatakan perlakuan China terhadap genosida minoritas Muslim Uyghur.

Chong mengatakan dia “sangat kecewa” mengetahui tentang potensi ancaman terhadap keluarganya di Hong Kong dari sebuah surat kabar, dan mengkritik pemerintah Perdana Menteri Justin Trudeau karena tidak bertindak. Dia berulang kali menyerukan pengusiran Zhao sejak laporan Globe.

Trudeau mengatakan dia mengetahui tentang laporan intelijen dari surat kabar, dan pada hari Rabu menyalahkan agen mata-mata karena tidak menyerahkannya kepadanya pada saat itu.

Badan tersebut kini telah diarahkan untuk segera menyampaikan informasi tentang ancaman kepada anggota parlemen dan keluarganya.

Outlet media Kanada telah menerbitkan beberapa laporan, mengutip sumber intelijen anonim, menuduh skema yang dijalankan oleh pemerintah China untuk ikut campur dalam dua pemilihan terakhir Kanada. Beijing membantah tuduhan itu.

Trudeau sebelumnya mengatakan China berusaha ikut campur dalam pemungutan suara 2019 dan 2021, tetapi upaya itu tidak mengubah hasilnya. Dia telah menunjuk penyelidik khusus independen untuk menyelidiki tuduhan tersebut.

(Reuters)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *