banner 1228x250

China mengancam ‘tindakan tegas dan tegas’ jika Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

China telah mengancam “tindakan tegas dan tegas” jika Ketua DPR AS Nancy Pelosi melakukan perjalanan yang dikabarkan ke Taiwan.

Nyonya Pelosi telah merencanakan untuk mengunjungi pulau itu pada bulan April, tetapi perjalanan itu dibatalkan setelah dia dinyatakan positif virus corona.

Kantornya belum mengkonfirmasi rincian perjalanan yang dijadwalkan ulang, tetapi komentarnya minggu lalu bahwa “penting bagi kami untuk menunjukkan dukungan untuk Taiwan” telah memicu desas-desus bahwa hal itu mungkin akan terjadi.

Dia akan menjadi politisi AS dengan peringkat tertinggi yang mengunjungi pulau itu, yang Cina mengklaim sebagai bagian dari Republik Rakyatnya, sejak 1997.

Itu datang sebelum panggilan telepon antara Presiden Joe Biden dan Xi Jinping pada hari Kamis.

Zhu Feng, dekan Institut Studi Internasional di Universitas Nanjing di China, mengatakan Nyonya Pelosi “bermain dengan api”.

“Ini adalah masalah yang paling mengganggu China,” katanya. “Dengan panggilan tersebut, kedua belah pihak perlu saling memberikan sinyal positif yang mengatakan bahwa kita dapat memiliki kepercayaan dasar satu sama lain, yang sangat dibutuhkan karena dunia masih rapuh dan bergejolak.

“Tidak memaafkan kunjungan Pelosi ke Taiwan adalah prasyarat untuk membangun kepercayaan ini.”

Biden menegaskan militer ‘tidak berpikir itu ide yang bagus’

Tim Biden juga dianggap telah membuat Pelosi enggan pergi.

Pekan lalu dia mengatakan kepada wartawan bahwa “militer menganggap itu bukan ide yang baik”.

Beijing tidak mengesampingkan aksi militer jika pembicara benar-benar melakukan kunjungannya. Itu juga secara konsisten mengancam aneksasi paksa pulau itu.

Juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian mengatakan akan ada “langkah tegas dan tegas” dalam menanggapi setiap perjalanan.

“AS akan bertanggung jawab atas semua konsekuensi serius,” tambahnya.

Panggilan telepon yang telah lama ditunggu-tunggu antara DC dan Beijing

Panggilan telepon antara AS dan para pemimpin China diperkirakan akan fokus pada pengelolaan persaingan ekonomi antara AS dan China, menurut juru bicara Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby.

Tapi di tengah ketegangan berakhir Pembangunan militer China di Laut China Selatanada beberapa masalah lain yang perlu dibahas.

“Semuanya mulai dari ketegangan di Taiwan, hingga perang di Ukraina,” kata Kirby tentang topik apa yang akan dibahas.

“Ini adalah panggilan yang telah dijadwalkan untuk waktu yang lama dan ada agenda yang cukup kuat untuk dibicarakan oleh kedua pemimpin ini,” tambahnya.

AS secara konsisten menunjukkan dukungan untuk Taiwan, tetapi memiliki hubungan formal dengan China – dan bukan pulau itu sendiri.

Enam anggota parlemen AS melakukan kunjungan mendadak ke Taipei pada bulan April, yang membuat marah para pejabat di Beijing.

Selama beberapa dekade karirnya di Kongres, Pelosi telah berulang kali mengkritik China karena catatan hak asasi manusianya, antara lain.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *