China Melihat Peluang Setelah Penarikan Amerika dari Afghanistan. Tapi Bisakah Beijing Melakukan Lebih Baik? – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Kecepatan pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban sangat mengejutkan; Reaksi China terhadap “Penghinaan AS” apa-apa tapi.

banner 336x280

Ketika batas waktu 31 Agustus bagi pasukan AS untuk meninggalkan negara itu semakin dekat, dengan ribuan warga Afghanistan dan warga negara asing masih berusaha mati-matian untuk naik pesawat evakuasi di tengah serangan teroris berdarah, media resmi Beijing telah menuding.

“Bencana di Afghanistan disebabkan oleh AS dan sekutunya,” dikatakan yang dikelola negara Waktu Global, yang editornya men-tweet foto adegan tenang di sekitar kedutaan Cina di Kabul sementara kedutaan AS diserbu. “Kematian, pertumpahan darah, dan tragedi kemanusiaan yang luar biasa adalah apa yang benar-benar ditinggalkan Amerika Serikat di Afghanistan,” dikatakan kawat berita negara Xinhua.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

China tidak menentang invasi pimpinan AS pada tahun 2001. Faktanya, Beijing bersandaran Resolusi Dewan Keamanan PBB yang mendukung upaya internasional untuk menggulingkan Taliban Afghanistan, dengan Presiden Jiang Zemin saat itu khawatir tentang militan Al Qaeda yang tumpah ke perbatasan bersama ke provinsi Xinjiang yang bergolak. Hanya beberapa hari setelah Taliban jatuh, pada Desember 2001, China mengirim delegasi Kementerian Luar Negeri ke Kabul dengan pesan ucapan selamat untuk Presiden baru Hamid Karzai, yang dijamu Jiang di Beijing sebulan kemudian.

Tapi ini sekarang diabaikan karena media pemerintah menggambarkan Taliban saat ini sebagai kelompok yang lebih moderat daripada yang digulingkan pada tahun 2001—bahkan mencoba untuk menggambarkannya sebagai kelompok yang anti-Amerika. Partai Komunis Harian Rakyat menyanjung kemenangan Taliban karena dianggap mengadopsi taktik “perang rakyat” Mao Zedong: menggalang dukungan penduduk pedesaan, sambil menarik musuh jauh ke pedesaan.

Baca lebih lajut: Seorang Guru Afghanistan tentang Bagaimana Dunia Dapat Melindungi Anak Perempuan Dari Taliban

“Di antara penduduk China, sebenarnya ada kekaguman yang cukup kuat terhadap Taliban kali ini,” Sun Yun, direktur Program China di Stimson Center, mengatakan pada pertemuan baru-baru ini di Shanghai Foreign Correspondents Club.

Selalu pragmatis, Beijing selalu mempertahankan hubungan dengan Taliban terlepas dari siapa yang berkuasa di Kabul. Pada tahun 2000, sebelum 9/11 mengejutkan dunia, duta besar China untuk Pakistan bertemu dengan pemimpin Taliban saat itu, Mullah Omar, dalam satu-satunya pertemuan garis keras dengan diplomat asing. Pada 2015, China menjadi tuan rumah negosiasi antara pejabat Taliban dan Afghanistan di ibu kota Xinjiang, Urumqi, dengan delegasi Taliban mengunjungi Beijing empat tahun kemudian.

Bulan lalu, dengan pengambilalihan Taliban tampak semakin jelas, Menteri Luar Negeri China Wang Yi menerima delegasi Taliban beranggotakan sembilan orang di kota pelabuhan timur laut China, Tianjin, termasuk kelompok nomor dua Abdul Ghani Baradar. Di sana, Wang ditelepon pemberontak “kekuatan militer dan politik yang penting.”

Samina Yasmeen, direktur Center for Muslim States and Societies di University of Western Australia, mengatakan China sedang mencoba untuk menciptakan zona pengaruh, yang meluas ke luar Pakistan termasuk Afghanistan, Iran dan Irak. Anggapan yang menggarisbawahi adalah bahwa jika China dapat membangun kembali Afghanistan, modelnya harus lebih unggul daripada model Barat.

“Orang-orang China melihat ke wilayah itu, dengan mengatakan, ‘Di mana ada wilayah yang tidak puas dengan Amerika Serikat, baik di tingkat pemerintah atau di antara rakyat?’” kata Yasmeen. “Dan di situlah mereka menandatangani kemitraan strategis yang komprehensif, terutama jika itu membantu mereka dengan sumber daya energi.”

CHINA-TIANJIN-WANG YI-AFGHANISTAN-TALIBAN-POLITIK KETUA-PERTEMUAN (CN)
Li Ran/Xinhua via Getty ImagesPenasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan Mullah Abdul Ghani Baradar, kepala politik Taliban Afghanistan, di Tianjin China utara, 28 Juli 2021.

Akankah Afghanistan menjadi bagian dari Sabuk dan Jalan China?

Sebelumnya, kepentingan utama China di Afghanistan adalah keamanan. Rahimullah Yousafzai, seorang jurnalis dan pakar keamanan Pakistan, yang pernah mewawancarai Osama Bin Laden, mengatakan bahwa di bawah tekanan dari Beijing, Taliban Afghanistan telah memberi tahu militan Uighur bahwa China terlarang. “Taliban tidak ingin membuat masalah bagi China,” kata Yousafzai.

Hari ini, setelah penarikan AS, ahli strategi China berpikir lebih besar, dan mengincar kesepakatan untuk mengeksploitasi deposit mineral Afghanistan. Sebuah paralel Afghanistan dengan Koridor Ekonomi China Pakistan—pengembangan pabrik, pembangkit listrik, dan jaringan pipa senilai $50 miliar dari Kashgar di provinsi Xinjiang ke pelabuhan Gwadar di Pakistan di Teluk Persia—bahkan mungkin ada di kartu.

Pada 2016, India menandatangani kesepakatan senilai $500 juta untuk berinvestasi di pelabuhan Chabahar Iran, yang dipandang sebagai saingan strategis Gwadar. Namun, pada tahun-tahun sejak itu, hubungan India dengan Iran telah tegang di bawah tekanan dari AS, sementara Beijing pada bulan Maret menandatangani kesepakatan dengan Teheran untuk menginvestasikan $400 miliar selama 25 tahun. Beberapa ahli strategi percaya bahwa China berada di posisi yang tepat untuk mengambil alih Chabahar dan menghubungkannya dengan China dengan koridor melalui Afghanistan.

“Jika China dapat memperluas Belt-and-Road dari Pakistan hingga Afghanistan—misalnya, dengan jalan raya Peshawar-ke-Kabul—itu akan membuka rute darat yang lebih pendek untuk mendapatkan akses ke pasar di Timur Tengah,” tulis Mantan Kolonel Tentara Pembebasan Rakyat Zhou Bo di New York Waktu op-ed.

PAKISTAN-CHINA-ECONOMY-CPEC
AAMIR QURESHI/AFP melalui Getty Images Seorang pekerja China berdiri di dekat truk yang membawa barang selama pembukaan proyek perdagangan di pelabuhan Gwadar, sekitar 700 km sebelah barat kota Karachi, Pakistan pada 13 November 2016.

China, tambah Zhou, “siap untuk melangkah ke dalam kekosongan yang ditinggalkan oleh mundurnya AS yang tergesa-gesa untuk merebut peluang emas.”

Tetapi Afghanistan tidak disebut sebagai “kuburan kerajaan” tanpa alasan, dan model “Perdamaian melalui pembangunan” China telah gagal sepenuhnya memadamkan Tibet dan Xinjiang. Beijing juga memiliki rekor tambal sulam di luar negeri, dengan negara-negara di mana ia telah memperoleh pengaruh yang luar biasa—Myanmar, Venezuela, Sudan, antara lain—terus-menerus dilanda perselisihan.

Kamis kemarin bom bunuh diri di Bandara Kabul menunjukkan bahwa kendali Taliban sama sekali tidak mutlak. Serangan itu, yang menewaskan sedikitnya 170 warga Afghanistan serta 13 personel militer AS, diklaim oleh ISIS di Khorasan, atau dikenal sebagai ISIS-K, sebuah kelompok Islam yang menentang AS dan Taliban. Mereka diyakini berada di balik serangan yang sangat mengerikan terhadap rumah Sakit bersalin di Kabul pada tahun 2020.

Di Tianjin, Wang mendesak Taliban “untuk menarik garis” antara dirinya dan kelompok teroris, khususnya Gerakan Islam Turkestan Timur, yang telah melancarkan serangan di Xinjiang. Tetapi apakah kepemimpinan Taliban dapat mempertahankan disiplin politik di antara 70.000 pejuang kelompok itu adalah masalah lain. Hal yang sama berlaku untuk kemampuan kelompok untuk mengawasi wilayahnya yang luas dan keropos. Para penyerang minggu lalu itu berhasil menyelinap melewati pos-pos pemeriksaan Taliban yang menunjukkan kegagalan terbaik, dan kolusi yang paling buruk, di pihak penguasa baru Afghanistan.

CHINA-KEAMANAN-AGAMA-KECURANGAN-ADALAH-UIGHUR
AFP melalui Getty Images Foto ini diambil pada 27 Februari 2017 menunjukkan polisi militer China turun dari pesawat untuk menghadiri rapat umum anti-teroris di Hetian, Daerah Otonomi Uighur Xinjiang China barat laut.

Rekor China di Pakistan

Investasi dan ikatan pemerintah yang kuat tidak selalu berarti keamanan sudah terbukti di perbatasan timur Afghanistan di Pakistan. Sekutu China di segala cuaca telah lama dibiayai oleh Beijing, namun gerilyawan telah menyerang kepentingan China di Pakistan setidaknya empat kali dalam beberapa bulan terakhir. upaya pembunuhan yang jelas pada duta besar China pada bulan April, dan peluncuran serangan pada pekerja China bulan lalu yang menewaskan 13 orang dan melukai 41 orang.

Serangan terhadap infrastruktur China biasanya dilakukan oleh kelompok separatis—biasanya dari Balochistan, tempat pelabuhan Gwadar bermarkas—karena China adalah sponsor lokal utama negara bagian Pakistan. Namun, semakin, militan Islamis seperti Taliban Pakistan membidik China, menunjukkan penampilan Beijing di garis bidik kampanye Jihadis yang lebih luas. Dikekang oleh penganiayaan terhadap Muslim Uyghur, Ideolog Al Qaeda telah mulai berbicara tentang China sebagai “imperialis baru.”

Tidak boleh dilupakan bahwa China secara tidak langsung berkontribusi pada pembentukan Taliban Pakistan di tempat pertama. Pada bulan Maret 2007, siswa di dua seminari yang berafiliasi dengan Masjid Merah Islamabad melancarkan serangan main hakim sendiri terhadap target “tidak Islami” seperti vendor DVD, salon kecantikan dan panti pijat yang dikelola orang Cina yang mereka tuduh sebagai rumah bordil. Sepuluh warga negara China diculik, dengan pemijat wanita diarak di TV dengan burka sebelum dibebaskan. Marah, pemerintah Cina memberikan tekanan besar pada militer Pakistan untuk mengendalikan para ekstremis, yang berpuncak pada pengepungan Masjid Merah selama seminggu pada bulan Juli dan 154 kematian.

Baca lebih lajut: Semua Tidak Hilang di Afghanistan. Belum

Pertumpahan darah semacam itu di sebuah tempat suci menyatukan dukungan bagi kelompok garis keras di Pakistan, memberikan titik temu bagi banyak sekali kelompok Islam yang, selama lima bulan ke depan, melakukan 56 serangan bunuh diri yang merenggut hampir 3.000 nyawa warga Pakistan. Kebiadaban mereka ditunjukkan oleh 2014 Pembantaian sekolah Peshawar yang melihat 141 orang tewas, 132 di antaranya anak-anak, dalam kekejaman yang dikutuk Taliban Afghanistan. Pada bulan Desember, sekitar 13 kelompok Islam ini bersatu untuk membentuk Taliban Pakistan.

Tentu saja, Beijing tidak dapat meramalkan rangkaian peristiwa ketika memberikan tekanan pada Pakistan untuk melindungi warga negara China pada tahun 2007. Namun dalam wadah pecahnya konflik kepentingan agama, suku dan politik, bahkan langkah diplomatik yang paling langsung dapat menciptakan efek yang mustahil untuk diprediksi. China tidak dapat berharap untuk mengejar keterlibatan berkelanjutan di Afghanistan tanpa mengambil risiko pukulan balik yang signifikan.

“Meskipun mungkin ada banyak orang yang menyombongkan diri di China bahwa mereka memiliki kemungkinan yang lebih baik untuk mempengaruhi wilayah ini, saya pikir mereka akan merasa sangat sulit,” kata Yasmeen. “Afghanistan tidak ada di sana untuk diambil.”

Sumber Berita





Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan