Cara mengembalikan kemampuan indra penciuman yang hilang akibat corona


KONTAN.CO.ID – Jakarta. Kehilangan kemampuan mencium adalah salah satu gejala terinfeksi virus corona. Bahkan, meski pasien Covid-19 sudah sembuh banyak yang belum mencium bau. Bagaimana cara mengembalikan kemampuan indra penciuman

Gangguan penciuman menjadi salah satu gejala yang dirasakan oleh pasien Covid-19. Misalnya, alih-alih mencium aroma lemon, mereka mungkin malah mencium bau kubis busuk atau cokelat mungkin berbau bensin. Kondisi yang dinamakan parosmia ini juga masih dirasakan oleh sebagian pasien yang sudah sembuh dari Covid-19.

Apa bedanya parosmia dan anosmia yang dalam beberapa waktu terakhir juga sering dibahas sebagai salah satu gejala Covid-19? Menurut Science Direct, anosmia adalah tidak adanya sensasi penciuman, sementara parosmia adalah persepsi penciuman yang terdistorsi, baik dengan atau tanpa adanya rangsangan bau.

Kehilangan penciuman sering kali disadari pasien sebagai perubahan sensasi rasa. Meski sebagian pasien sembuh Covid-19 masih merasakan gangguan penciuman, sebuah penelitian di Inggris belum lama ini menemukan latihan khusus yang dapat membantu pasien Covid-19 mendapatkan kembali kemampuan indera penciumannya.

Baca juga: Katalog promo Hari Hari KJSM 4 Desember banyak pilihan diskon hingga 50%

“Kehilangan penciuman juga merupakan gejala utama terinfeksi corona dan kami tahu bahwa pandemi ini menyebabkan banyak orang kehilangan kemampuan penciuman jangka panjang atau distorsi bau seperti parosmia,” ungkap peneliti Carl Philpott, dari Norwich Medical School di University of East Anglia melalui rilis berita universitas, seperti dilansir WebMD.

Lalu, apa yang perlu dilakukan dalam latihan penciuman tersebut? Untuk melakukan latihan penciuman ini, seseorang harus mengendus setidaknya empat bau berbeda dua kali sehari, yang dilakukan setiap hari selama beberapa bulan.

Menuru Philpott, latihan ini bertujuan untuk membantu pemulihan berdasarkan neuroplastisitas atau kemampuan otak untuk mengatur ulang dirinya sendiri sebagai pemulihan setelah adanya perubahan atau cedera. Para peneliti bekerja dengan lebih dari 140 orang yang mengalami kehilangan atau perubahan pada indera penciuman mereka.

Para partisipan diberi berbagai alat pelatihan penciuman, termasuk bau-bauan yang berbeda, seperti kayu putih, lemon, mawar, kayu manis, coklat, kopi, lavender, madu, stroberi, dan timi.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Gara-gara corona, produsen masker 3M pangkas 2.900 lapangan kerja

Jum Des 4 , 2020
ILUSTRASI. 3M akan melakukan restrukturisasi besar-besaran yang akan berdampak pada sekitar 2.900 pekerjaan secara global. REUTERS/Mike Blake Sumber: CNN,Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie KONTAN.CO.ID – NEW YORK. Produsen masker asal AS, 3M, mengatakan pada hari Kamis (3/12/2020) bahwa pihaknya akan melakukan restrukturisasi besar-besaran yang akan berdampak pada sekitar 2.900 pekerjaan secara global. Melansir Reuters, perusahaan memprediksi akan mencatatkan biaya sebelum pajak sebesar US$ 250 juta hingga US$ 300 juta sebagai akibat […]