banner 1228x250
CNN  

Brasil: Invasi dan eksploitasi ilegal tanah adat meningkat tiga kali lipat di bawah Bolsonaro, kata kelompok advokasi

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Pemerintah ini mendukung eksploitasi dan perampasan pribadi atas wilayah adat,” kata dewan tersebut.

Pada tahun 2021, 305 insiden seperti itu terjadi di 22 negara bagian di Brasil, dibandingkan dengan hanya 109 kasus pada tahun 2018, lapor CIMI, sebuah organisasi Kristen yang mengadvokasi hak-hak masyarakat adat di Brasil.

CIMI mengatakan bahwa serangan ke tanah adat telah meningkat sejak 2016, tetapi telah meningkat di bawah pemerintahan Bolsonaro.

“Selain peningkatan kuantitatif dalam kasus dan tanah yang terkena dampak tindakan ilegal penambang, penebang, pemburu, nelayan dan perampas tanah, antara lain, penjajah mengintensifkan kehadiran dan kebrutalan tindakan mereka di wilayah adat,” kata dewan. , menuduh Bolsonaro melonggarkan perlindungan.

Laporan CIMI mengatakan salah satu contohnya adalah peraturan era Bolsonaro yang dikenal sebagai “Instruksi Normatif 9,” yang telah memudahkan pemilik tanah pribadi untuk mendapatkan sertifikat properti di tanah yang sebelumnya terlarang. Peraturan tersebut menyatakan bahwa pemilik tanah dapat mendaftarkan properti atas tanah apa pun yang tidak secara resmi ditetapkan sebagai wilayah adat. Namun ada petak-petak wilayah yang berada di tengah proses panjang untuk resmi ditetapkan sebagai tanah adat, di mana pemilik tanah pribadi sudah bisa mengklaim.

“Inpres 09 pada intinya bermaksud untuk memberikan legitimasi dan memungkinkan penerbitan hak milik bagi penjajah tanah adat,” kata laporan CIMI.

Data menunjukkan bahwa di bawah kepresidenan Jair Bolsonaro, perusakan hutan hujan terbesar di dunia semakin dalam.
Bolsonaro telah lama berargumen bahwa dia bekerja untuk melindungi sumber daya alam Brasil. Pada bulan Mei, ia menandatangani dekrit perlindungan lingkungan untuk menaikkan denda atas pembalakan liar, penangkapan ikan, pembakaran, perburuan, dan penggundulan hutan. Dan selama masa kepresidenannya, Yayasan India Nasional Brasil (FUNAI) — sebuah lembaga pemerintah yang mengawasi kebijakan yang terkait dengan masyarakat adat — menginvestasikan $16 juta dalam pengawasan tanah adat untuk memerangi kegiatan ilegal di sana.

Namun, Bolsonaro juga menyerukan untuk mengembangkan tanah adat, dan mengatakan bahwa sumber daya alam yang dikandungnya harus digunakan untuk kesejahteraan ekonomi negara dan kelompok masyarakat adat.

Kelompok adat Brasil memprotes RUU yang akan mengizinkan penambangan komersial di tanah mereka

Menurut laporan CIMI, rangkaian tindakan ini – pidato, norma, dan niat untuk mengubah konstitusi melalui serangkaian undang-undang – memberikan kepercayaan kepada penjajah untuk memajukan tindakan ilegal mereka ke tanah adat.

“Lokasi penambangan ilegal (garimpo) sekarang telah mengembangkan infrastruktur yang luas, penjajah meningkatkan deforestasi kawasan hutan untuk membuka padang rumput dan menanam monokultur, dan pemburu, nelayan, dan penebang mengintensifkan serangan mereka ke wilayah tersebut,” tambah laporan itu.

“Masyarakat adat tidak dapat terus menjadi miskin karena tanah yang kaya,” kata Bolsonaro pada April 2019, memperkirakan bahwa tanah lindung mereka memiliki “triliun reais di bawah tanah.”

Data dari National Institute for Space Research (INPE) menunjukkan bahwa di bawah kepresidenannya, perusakan hutan hujan terbesar di dunia telah semakin dalam, membuat rekor baru dalam deforestasi Amazon pada paruh pertama tahun 2022.
Para wanita ini berjuang untuk tanah adat mereka dan kelangsungan hidup Amazon

Menurut data dari satelit INPE, 3.750 kilometer persegi (1.448 mil persegi) telah digunduli antara 1 Januari dan 24 Juni — area terbesar sejak 2016, ketika lembaga tersebut memulai jenis pemantauan ini.

Menanggapi CNN, Kementerian Lingkungan Hidup menunjuk data INPE yang menunjukkan deforestasi di tanah adat turun 26,8% antara 2019 dan 2021. Meskipun akurat, angka-angka ini mengabaikan data dari 2018, tahun sebelum Bolsonaro menjabat. Data INPE menunjukkan bahwa antara 2018 dan 2019, deforestasi di wilayah yang sama ini meningkat hampir dua kali lipat.

Menurut laporan CIMI, masyarakat adat di Brasil yang paling terkena dampak aktivitas ilegal di lahan lindung adalah masyarakat Yanomami, Munduruku, Pataxó, Muras, Uru-eu-wau-waus, Karipuna, Chiquitanos, dan Kadiwéus.

“Kami tidak memperebutkan milik orang lain. Kami hanya menginginkan apa yang secara tradisional menjadi milik kami,” kata Alenir Aquines Ximendes, dari orang Kaiowá, dalam laporan CIMI.

“Kekerasan akan terus berlanjut, tetapi kami akan berjuang, melawan, berdoa dan bernyanyi,” tambah Alenir.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *