banner 1228x250

Biden menuju ke Timur Tengah untuk tur pertama yang rumit sebagai presiden AS

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Presiden AS Joe Biden mendarat di Timur Tengah pada hari Rabu untuk perjalanan yang akan melihat para pemimpin Israel mendesak tindakan lebih keras terhadap Iran, sebelum pemberhentian halus di Arab Saudi.

Kunjungan presiden berusia 79 tahun ke Jeddah pada hari Jumat akan menjadi fokus dari tur tersebut, setelah Biden mencap Arab Saudi sebagai “paria” atas pembunuhan 2018 terhadap jurnalis pembangkang Saudi dan warga AS Jamal Khashoggi.

Air Force One – yang telah meninggalkan Amerika Serikat dan diperkirakan akan mendarat pada 1230 GMT di Tel Aviv – juga akan melakukan penerbangan langsung yang belum pernah terjadi sebelumnya antara negara Yahudi dan kerajaan Teluk konservatif yang tidak mengakui keberadaannya.

Sebelum itu, Biden akan bertemu dengan para pemimpin Israel yang berusaha untuk memperluas kerja sama melawan Iran, dan para pemimpin Palestina yang frustrasi dengan apa yang mereka gambarkan sebagai kegagalan Washington untuk mengekang agresi Israel.

Frustrasi yang terus-menerus dari diplomasi Israel-Palestina bukanlah hal baru bagi Biden, yang pertama kali mengunjungi wilayah itu pada tahun 1973 setelah terpilih menjadi anggota Senat.

Iran dan Israel adalah sekutu saat itu, tetapi negara Yahudi itu sekarang menganggap Teheran sebagai ancaman utamanya.

Perdana Menteri sementara Israel Yair Lapid, yang menjabat kurang dari dua minggu lalu, mengatakan pembicaraan “akan fokus pertama dan terutama pada masalah Iran.”

Yerusalem ke Betlehem

Beberapa saat setelah Biden mendarat, militer Israel akan menunjukkan kepadanya sistem Iron Beam baru, laser anti-drone yang diklaim sangat penting untuk melawan armada UAV Iran.

Israel menegaskan akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk menggagalkan ambisi nuklir Iran, dan dengan tegas menentang pemulihan kesepakatan 2015 yang memberikan keringanan sanksi kepada Teheran.

Israel mengatakan pihaknya mengibarkan 1.000 bendera di seluruh Yerusalem untuk menyambut pemimpin AS, yang tidak membalikkan keputusan kontroversial mantan presiden Donald Trump untuk mengakui kota itu sebagai ibu kota negara Yahudi.

Palestina mengklaim Yerusalem timur yang dicaplok Israel sebagai ibu kota mereka dan, menjelang kunjungan, menuduh Biden gagal memenuhi janjinya untuk mengembalikan Amerika Serikat sebagai perantara yang jujur ​​dalam konflik tersebut.

>> Pembunuhan jurnalis Palestina mengancam akan membayangi perjalanan Biden ke Israel

“Kami hanya mendengar kata-kata kosong dan tidak ada hasil,” kata Jibril Rajoub, pemimpin gerakan sekuler Fatah dari presiden Palestina Mahmud Abbas.

Biden akan bertemu Abbas di kota Betlehem Tepi Barat yang diduduki pada hari Jumat, tetapi tidak ada harapan pengumuman berani menuju proses perdamaian baru, yang berarti kunjungan itu mungkin hanya memperdalam frustrasi Palestina.

Israel juga terperosok dalam kemacetan politik menjelang pemilihan pada 1 November, pemungutan suara kelima dalam waktu kurang dari empat tahun.

Langkah normalisasi?

Hubungan AS-Palestina baru-baru ini tegang oleh pembunuhan Mei terhadap reporter Al Jazeera terkemuka Shireen Abu Akleh ketika dia meliput serangan tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyimpulkan bahwa warga negara Palestina-Amerika itu terbunuh oleh tembakan Israel, sesuatu yang mungkin ditemukan Washington tetapi mengatakan tidak ada bukti pembunuhan itu disengaja.

Keluarga Abu Akleh telah menyuarakan “kemarahan” atas “tanggapan hina” pemerintahan Biden atas kematiannya, dan Gedung Putih belum mengomentari permintaan mereka untuk bertemu dengan presiden di Yerusalem.

Perjalanan Biden ke Arab Saudi dipandang sebagai bagian dari upaya untuk menstabilkan pasar minyak yang terguncang oleh perang di Ukraina, dengan terlibat kembali dengan negara yang telah menjadi sekutu strategis utama Amerika Serikat selama beberapa dekade dan pemasok utama bahan bakar.

Namun Israel berharap kunjungan itu juga akan menandai dimulainya hubungan diplomatik antara negara itu dan Riyadh.

Israel memperluas jangkauan regionalnya dengan dukungan AS pada tahun 2020, ketika meresmikan hubungan dengan Uni Emirat Arab, Bahrain dan Maroko – terobosan yang datang setelah perjanjian damai dengan Yordania, pada tahun 1994, dan Mesir pada tahun 1979.

Meskipun tidak ada harapan Arab Saudi mengakui negara Yahudi dalam waktu dekat, seorang pejabat senior Israel mengatakan Selasa bahwa kunjungan Biden menandai langkah penting.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *