Biden Menghadapi Ujian Evakuasi Orang Amerika dari Afghanistan – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


WKetika Presiden Afghanistan yang sekarang digulingkan Ashraf Ghani mengunjungi Presiden Joe Biden di Gedung Putih pada akhir Juni, dia mengungkapkan beberapa kekhawatiran tentang bagaimana AS berencana untuk mengevakuasi orang-orang menjelang penarikan pasukan dari negaranya.

banner 336x280

Ghani mengatakan dia khawatir bahwa rencana pengangkutan udara besar-besaran warga AS dan warga negara Afghanistan yang telah membantu AS akan mengirim sinyal yang mengecewakan dan merusak kepercayaan pada kemampuan pemerintahnya untuk memerangi Taliban, menurut seorang pejabat senior pemerintah yang mengetahui diskusi tersebut.

Biden dan penasihatnya mendengarkan, kata pejabat itu, dan pada pertengahan Juli mereka memutuskan untuk melanjutkan evakuasi sipil, tetapi untuk menutupi sebagian awal keberangkatan mereka dengan mengandalkan pesawat komersial dan menunda menggunakan pesawat militer yang lebih besar yang dapat menampung lebih banyak. orang pada suatu waktu.

Penasihat terdekat Biden sekarang mengakui bahwa itu adalah kesalahan.

Pertahanan pemerintah Afghanistan terlipat dengan cepat, memungkinkan Taliban akan merebut kendali ibukota pada 15 Agustus selama 11 hari blitz di seluruh negeri. Sekarang, Administrasi Biden bergegas untuk menerbangkan ribuan orang Amerika dan Afghanistan yang membantu AS ke tempat yang aman. Pada hari Senin, Biden mengirim Direktur CIA William Burns, seorang diplomat veteran, ke Kabul untuk bertemu secara diam-diam dengan pemimpin Taliban Abdul Ghani Baradar dan membahas upaya evakuasi AS dan niat Biden untuk mencegah sel-sel teror beroperasi di Afghanistan setelah AS pergi, menurut sebuah Pejabat AS akrab dengan pertemuan itu. (Pertemuan pertama kali dilaporkan oleh Washington Pos.)

Sementara ribuan orang Amerika telah meninggalkan negara itu, Administrasi belum menentukan jumlah yang masih tersisa. Dan dengan Biden mengatakan dia hanya akan memperpanjang batas waktu 31 Agustus untuk penarikan penuh jika evakuasi tidak selesai, mereka sekarang hanya memiliki tujuh hari untuk mengeluarkan orang Amerika lainnya dari Afghanistan. Ini adalah ujian besar bagi pemerintahan yang masih belum pulih dari pengambilalihan cepat Taliban, dan taruhannya sangat besar. Biden penanganan penarikan yang ceroboh telah merusak kredibilitas AS dengan sekutu. Sekarang, ribuan nyawa orang Amerika dapat bergantung pada keseimbangan, dan keberhasilan atau kegagalan dalam mengeluarkan mereka akan membentuk bagaimana kepresidenan Biden dikenang.

“Kunci saat ini bagi Presiden Biden, untuk mengatasi kekacauan keputusan penarikan, adalah untuk dapat menyelesaikan evakuasi semua warga AS. [citizens] dan warga Afghanistan yang kami janjikan untuk dievakuasi,” kata Leon Panetta, yang menjabat sebagai Menteri Pertahanan dan Direktur CIA di bawah Presiden Barack Obama. “Jika kita gagal dalam komitmen itu, saya pikir itu akan semakin melemahkan kredibilitas kita.”

Administrasi telah bekerja lembur untuk memastikan tidak. Sejak 14 Agustus, 70.000 orang telah dievakuasi dari Afghanistan, kata Biden, Selasa. Pentagon mengatakan kepada wartawan bahwa pada 23 Agustus, 4.000 pemegang paspor Amerika telah dievakuasi. Pemerintah juga telah meminta enam maskapai untuk memasok 18 pesawat untuk bantuan tambahan. Tujuannya, kata Biden pada 20 Agustus, adalah untuk memastikan “setiap orang Amerika yang ingin pulang akan pulang.”

Tetapi ada tantangan kompleks untuk memenuhi tujuan itu. Administrasi Biden tidak tahu berapa banyak orang Amerika yang saat ini tersisa di Afghanistan yang ingin dievakuasi. Orang Amerika diminta untuk secara sukarela mendaftarkan kontak dan keberadaan mereka dengan kedutaan AS ketika mereka tiba di Afghanistan, tetapi banyak yang tidak. Selain itu, tidak ada persyaratan bahwa orang Amerika memberi tahu kedutaan ketika mereka meninggalkan negara itu, meninggalkan database Departemen Luar Negeri tersumbat dengan kontak untuk orang Amerika yang mungkin sudah keluar. “Ini adalah angka yang dinamis,” kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki Selasa tentang jumlah orang Amerika yang perlu dievakuasi. “Kami bekerja jam demi jam untuk menyempurnakan dan membuatnya tepat.” Kesenjangan informasi menjadi lebih jelas selama konferensi pers yang sama: Ketika ditanya apa yang harus dilakukan seorang Amerika di Afghanistan untuk sampai ke bandara Kabul dengan aman, Psaki mengatakan kepada seorang wartawan untuk memberikan informasi kontak orang tersebut. “Jika ada di antara Anda yang mendengar dari warga Amerika yang tidak dapat menghubungi kami, beri saya informasi kontak mereka, dan kami akan menghubungi mereka,” kata Psaki.

Tantangan-tantangan ini mencerminkan kritik yang telah mengganggu Administrasi Biden selama berminggu-minggu tentang kegagalan untuk berhasil mengeksekusi penarikan AS. Pejabat senior Administrasi telah berulang kali mengatakan bahwa mereka merencanakan untuk setiap kemungkinan, tetapi mereka tampaknya terjebak dengan kecepatan di mana negara itu jatuh ke tangan Taliban. Pada hari-hari setelah perebutan Kabul oleh Taliban, para pejabat senior Administrasi kecewa mengetahui bahwa daftar warga Amerika di Afghanistan oleh Departemen Luar Negeri tidak lengkap. Mereka merasa bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk menghubungi orang Amerika yang diketahui berada di negara itu dan untuk menemukan orang Afghanistan yang telah bekerja dengan pemerintah AS dan telah mengajukan Visa Imigran Khusus.

Awal pekan lalu, kepemimpinan senior Departemen Luar Negeri bergegas untuk memperbaiki kekurangan itu, mengaktifkan staf di kedutaan AS di seluruh dunia untuk menelepon nomor telepon yang dikenal dan mengirim teks dan email untuk menemukan mereka yang perlu dievakuasi. Alamat email Departemen Luar Negeri mengumpulkan ribuan pesan dengan nama dan informasi kontak untuk orang-orang yang ingin keluar dari negara itu. Namun bahkan jika orang berhasil melakukan kontak dengan pemerintah AS, kerumunan yang tidak teratur di pintu masuk Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul telah membuat tidak aman bagi banyak orang Amerika dan pemegang visa Afghanistan untuk mendapatkan penerbangan dengan aman.

Mara Rudman, wakil presiden eksekutif untuk kebijakan di lembaga kebijakan progresif Center for American Progress yang merupakan staf keamanan nasional untuk Obama dan Presiden Bill Clinton, mengatakan dia terkejut bahwa Administrasi Biden tampaknya tidak lebih siap untuk kemungkinan tindakan segera. pengungsian. “Dari waktu saya di Gedung Putih, saya mengharapkan memo dan skenario perencanaan yang cukup rinci yang mendukung opsi yang Presiden miliki di depannya untuk dipilih,” katanya. “Dia mungkin memiliki itu. Tidak terasa seperti itu dari apa yang telah kita lihat dalam beberapa minggu terakhir.”

Kritik serupa datang dari sekutu dan musuh Biden, dan sejarawan berpikir itu bisa merusak kepresidenannya, menantang citra yang dia proyeksikan sebagai negarawan yang kompeten dan berpengalaman. Itulah sebabnya hari-hari terakhir hingga 31 Agustus akan menjadi sangat penting. “Putusan tentang pendekatannya ke Afghanistan bergantung pada berapa banyak orang Amerika dan sekutu Afghanistan yang dia keluarkan, dan pada apakah semua orang Amerika dievakuasi ke tempat yang aman,” kata Timothy Naftali, seorang sejarawan di Universitas New York.

Situasi di Afghanistan sudah menarik perbandingan dengan jatuhnya Saigon. Keputusan Biden untuk tidak menggunakan pesawat militer untuk mempercepat evakuasi pada pertengahan Juli menggemakan keputusan serupa yang dibuat oleh Presiden Gerald Ford ketika dia mengatur keberangkatan AS dari Saigon pada April 1975. Administrasi Ford memiliki intelijen bahwa Saigon akan runtuh setelah kepergian AS , dan Ford White House memperlambat evakuasi karena para pejabat berpikir bergerak terlalu cepat akan menandakan kelemahan dan kehancuran pemerintah Vietnam Selatan, kata Naftali. Sebagai senator muda di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, Biden mengikuti kepergian Saigon yang gagal saat dibuka dan berada di Ruang Oval, bersama dengan sesama anggota komite hubungan luar negeri dan Sekretaris Negara saat itu Henry Kissinger, ketika Ford meminta dana untuk mengeluarkan sekutu Amerika dan Vietnam. Pada saat itu, Biden khawatir mendanai operasi besar yang mencakup pengangkutan udara sekitar 174.000 warga negara Vietnam yang telah membantu AS akan memperluas kehadiran pasukan AS di Vietnam, menurut sebuah Memorandum Gedung Putih dari pertemuan.

Sekarang giliran Biden di belakang meja Kantor Oval, menghadapi keputusan sulit dan tidak dapat menghindari dampaknya. (Meskipun dia akan mencoba: Ketika dia muncul di Ruang Roosevelt pada hari Selasa untuk membahas evakuasi AS di Kabul, Biden menghabiskan 10 menit pertama dari sambutannya selama 18 menit untuk berterima kasih kepada House Demokrat karena bergerak maju dengan RUU infrastruktur yang luas dan menjelaskan bagaimana investasi semacam itu dapat merangsang ekonomi, mengatasi perubahan iklim, dan meningkatkan kelas menengah.)

Biden menginginkan operasi di Afganistan untuk mengakhiri secepat mungkin. Semakin lama pasukan AS berada di Kabul, katanya, semakin lama mereka harus menghadapi peningkatan risiko dari kelompok teror ISIS-K—musuh AS dan Taliban—yang mungkin mencoba melancarkan serangan untuk semakin mengacaukan negara. “Ini situasi yang lemah,” kata Biden. “Kami menghadapi risiko serius untuk mogok seiring berjalannya waktu.”

Tulis ke Alana Abramson di Alana.Abramson@majalah Time.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan