Biden Kritik Trump di North Carolina, Trump akan Berkampanye di Nevada



Presiden AS Donald Trump dan pesaingnya dari Partai Demokrat, Joe Biden, merayu para pemilih pada Minggu (18/10) di negara bagian Nevada dan North Carolina yang diperebutkan, menjelang debat presiden terakhir pekan ini.

Menurut Proyek Pemilu AS pada Universitas Florida, sedikitnya 27,7 juta warga AS telah memberikan suara mereka, baik lewat pos maupun secara langsung, menjelang pilpres pada 3 November. Ini adalah jumlah Angka rekor itu sebagian disebabkan oleh kekhawatiran masyarakat akan pandemi virus corona.

Di North Carolina, negara bagian yang diperebutkan, di mana 1,4 juta atau 20 persen pemilih telah memberikan suara hingga Minggu (18/10) pagi, Biden menyerukan warga untuk memilih secepatnya.

“Kita harus mempertahankan momentum; kita tidak bisa berhenti,” katanya dalam kampanye lantatur (drive-in) di Durham. Dalam kampanye itu, para penonton duduk di dalam mobil mereka dan membunyikan klakson sebagai bentuk dukungan. “Jangan tunggu – pilih sekarang.”

Biden mengkritik Trump karena pada akhir pekan mengatakan bahwa AS telah “membalikkan keadaan” terkait pandemi virus corona. Biden mengatakan bahwa tingkat kasus baru di seluruh negara itu telah naik ke tingkat tertinggi dalam beberapa bulan.

“Keadaan semakin buruk, dan dia terus membohongi kita mengenai situasinya.”

Trump, dari Partai Republik, menghabiskan hari Minggunya di Nevada, negara bagian yang diharapkan akan dimenangkannya dalam pemilu kali ini. Pada 2016 lalu, Trump kalah di Nevada dengan selisih suara tipis. Pemilihan awal secara langsung di negara bagian itu dimulai pada Sabtu (17/10).

Trump memulai harinya dengan menghadiri sebuah misa di Gereja Internasional Las Vegas. Presiden yang jarang ke gereja itu populer di kalangan Kristen evangelis karena penolakannya terhadap aborsi dan karena menunjuk hakim-hakim konservatif.

Dalam acara yang digelar di dalam ruangan itu, Trump, yang baru-baru ini didiagnosis mengidap virus corona, tidak mengenakan masker.

Salah seorang pastur gereja, Denise Goulet, mengatakan kepada Trump dari panggung bahwa Tuhan telah memberitahunya bahwa Trump akan menang dalam pemilu 2020.

Tim Murtaugh, juru bicara kampanyenya mengatakan, Trump akan berkampanye setiap hari menjelang debat pada Kamis (22/10) di Florida, termasuk singgah di Arizona dan North Carolina. [vm/ah]



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Tentara Azerbaijan Diduga Rebut Posisi di Armenia

Sen Okt 19 , 2020
Kementerian Pertahanan Azerbaijan telah membagikan video yang mengklaim bahwa tentara Azerbaijan merebut posisi pasukan khusus Armenia. Video itu tidak menunjukkan lokasi atau tanggal kejadian. Kementerian Pertahanan Azerbaijan juga mengklaim telah menyita peralatan militer Armenia yang diduga ditinggalkan di wilayah Fizuli, yang merupakan salah satu dari tujuh wilayah di Azerbaijan di luar Republik Nagorno-Karabakh yang diproklamirkannya sendiri, yang direbut oleh pasukan Armenia pada perang di awal 1990an. Alih-alih ada upaya kedua […]