banner 1228x250
CNN  

Bencana nuklir Jepang: Industri perikanan Fukushima khawatir langkah Tokyo selanjutnya akan menyelesaikannya

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]


Fukushima, Jepang
CNN

Masih pagi ketika Kinzaburo Shiga, 77, kembali ke pelabuhan Onahama setelah menangkap ikan pukat di lepas pantai timur Jepang.

Namun nelayan generasi ketiga ini tidak akan langsung terjun ke pasar. Pertama, dia akan menguji tangkapannya untuk radiasi.

Ini adalah ritual yang dia ulangi selama lebih dari satu dekade sejak gempa bumi dahsyat dan tsunami memicu krisis nuklir di pembangkit listrik Fukushima Daiichi pada tahun 2011, memuntahkan maut. partikel radioaktif ke daerah sekitarnya.

Radiasi dari pembangkit nuklir yang rusak bocor ke laut, mendorong pihak berwenang untuk menghentikan operasi penangkapan ikan di lepas pantai tiga prefektur yang sebelumnya memberi Jepang setengah dari hasil tangkapannya.

Larangan itu berlangsung lebih dari setahun, dan bahkan setelah dicabut, nelayan yang berbasis di Fukushima seperti Shiga selama bertahun-tahun sebagian besar hanya mengumpulkan sampel untuk uji radioaktivitas atas nama perusahaan listrik milik negara Tokyo Electric Power Company, atau TEPCO, daripada membawa hasil tangkapan mereka ke pasar.

Arus laut sejak saat itu bubar air yang terkontaminasi cukup itu cesium radioaktif hampir tidak terdeteksi pada ikan dari prefektur Fukushima. Jepang mencabut pembatasan terakhirnya terhadap ikan dari daerah tersebut pada tahun 2021, Dan paling negara memiliki melonggarkan pembatasan impor.

Shiga dan yang lainnya di industri mengira mereka telah melupakan mimpi buruk beberapa tahun terakhir.

Jadi ketika Jepang menindaklanjuti rencana untuk melepaskan lebih dari 1 juta metrik ton air limbah yang disaring secara bertahap ke Samudra Pasifik mulai musim panas 2023 – sebuah tindakan pemerintah kata perlu untuk menonaktifkan pabrik dengan aman – industri terhuyung-huyung.

Pemerintah Jepang dan Badan Energi Atom Internasional (IAEA), sebuah badan PBB yang mempromosikan penggunaan energi nuklir secara damai, mengatakan pelepasan terkendali, yang diperkirakan memakan waktu puluhan tahun, akan memenuhi peraturan keselamatan internasional dan tidak membahayakan lingkungan, seperti air akan diolah untuk menghilangkan unsur radioaktif – kecuali tritium – dan diencerkan lebih dari 100 kali.

Tetapi dengan tenggat waktu pelepasan air yang direncanakan menjulang musim panas ini, para nelayan Fukushima mengkhawatirkan hal itu – apakah pelepasannya aman atau tidak – langkah tersebut akan merusak kepercayaan konsumen terhadap hasil tangkapan mereka dan sekali lagi mengancam cara hidup yang telah mereka perjuangkan dengan susah payah untuk pulih.

Setahun sebelum bencana 2011, data pemerintah menunjukkan industri perikanan pesisir Fukushima mendaratkan tangkapan senilai sekitar $69 juta. Pada 2018, angka itu menyusut menjadi sedikit lebih dari $17 juta. Pada tahun 2022, meskipun telah pulih sedikit menjadi sekitar $26 juta, itu masih hanya sebagian kecil dari sebelumnya.

“Saya tahu bahwa pemerintah telah memutuskan untuk melanjutkan kebijakan membuang air limbah yang diolah ke laut, tetapi bagi kami para nelayan, rasanya mereka membuat keputusan ini tanpa persetujuan penuh kami,” kata Shiga, menambahkan bahwa itu adalah keputusannya. darah mendidih.”

Pada tahun 2011, gempa bumi dan tsunami memutus aliran listrik pasokan ke pabrik Fukushima, menonaktifkan sistem pendinginnya. Hal ini menyebabkan inti reaktor terlalu panas dan mencemari air di dalam pembangkit dengan bahan yang sangat radioaktif.

Sejak itu, air baru dipompa untuk mendinginkan puing-puing bahan bakar di dalam reaktor. Pada saat yang sama, air tanah dan air hujan bocor, menciptakan lebih banyak air limbah radioaktif yang sekarang perlu disimpan dan diolah.

TEPCO telah membangun lebih dari 1.000 tangki besar di lokasi untuk menyimpan apa yang sekarang menjadi 1,32 juta metrik ton air limbah – cukup untuk mengisi lebih dari 500 kolam Olimpiade.

Tapi ruang hampir habis dan perusahaan mengatakan membangun lebih banyak tank bukanlah pilihan. Saat pekerjaan penonaktifan mendekati tahap kritis, dikatakan perlu mengosongkan ruang menyimpan sisa-sisa bahan bakar dari tanaman yang terserang.

Seorang pejabat Kementerian Perdagangan mengatakan kepada CNN bahwa pemerintah mempertimbangkan lima opsi, termasuk pelepasan hidrogen, penguburan bawah tanah, dan pelepasan uap, yang akan membuat air limbah direbus dan dilepaskan ke atmosfer, tetapi pada April 2021, para pejabat menyetujui pelepasan terkontrol air ke laut. Mereka beralasan bahwa fasilitas nuklir lain di seluruh dunia telah melakukan hal ini dan akan lebih mudah untuk dipantau.

IAEA mengatakan kepada CNN bahwa pihaknya juga akan memantau dan meninjau rilis tersebut selama diperlukan, atas permintaan pemerintah Jepang.

Sementara air limbah radioaktif mengandung unsur berbahaya termasuk cesium dan strontium, TEPCO mengatakan sebagian besar partikel tersebut dapat dipisahkan dari air dan dihilangkan. TEPCO mengklaim sistem penyaringannya, yang disebut Advanced Liquid Processing (ALPS), dapat menurunkan jumlah elemen tersebut jauh di bawah standar peraturan.

Tetapi satu isotop hidrogen tidak dapat diambil, karena saat ini belum ada teknologi yang tersedia untuk melakukannya. Ini isotop adalah tritium radioaktif, dan komunitas ilmiah terbagi atas risiko penyebarannya.

TEPCO dan pemerintah Jepang mengatakan bahwa tritium terjadi secara alami di lingkungan. Mereka mengatakan bahwa konsentrasi air tritiasi yang rencananya akan dibuang akan setara atau lebih rendah dari jumlah yang diizinkan oleh negara lain. Sejak 2021, mereka memiliki misi untuk mempromosikan kesadaran masyarakat tentang air limbah dan rencana mereka untuk itu, merilis video dan menciptakan a portal multibahasa.

IAEA juga mengatakan bahwa pelepasan tritium dalam jumlah kecil bisa aman karena sudah ada dalam jumlah kecil dalam segala hal dari hujan dan air laut menjadi air keran; jumlah kecil bahkan ada secara alami dalam tubuh manusia.

Namun, para ahli terbagi atas konsep radiasi “aman”, dengan beberapa berpendapat bahwa ini lebih merupakan konsep politik daripada konsep ilmiah.

Pekerja konstruksi merakit terowongan bawah laut di mana TEPCO berencana untuk membuang air limbah yang diolah ke laut, di prefektur Fukushima pada 12 April 2023.

“Selama beberapa dekade, pembangkit listrik tenaga nuklir di seluruh dunia – termasuk di Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Prancis, China, dan Korea Selatan – telah melepaskan limbah yang terkontaminasi tritium, masing-masing di bawah kuota nasionalnya sendiri,” kata Tim Mousseau, seorang ilmuwan lingkungan di Universitas Carolina Selatan.

Tapi Mousseau berpendapat tritium diabaikan karena banyak negara berinvestasi dalam energi nuklir, dan “tidak ada cara untuk memproduksinya tanpa juga menghasilkan tritium dalam jumlah besar.”

“Jika orang mulai memilih TEPCO di Fukushima, maka praktik melepaskan tritium ke lingkungan di semua pembangkit listrik tenaga nuklir lainnya perlu diperiksa juga. Jadi, itu membuka sekaleng cacing, ”katanya, menambahkan konsekuensi biologis dari paparan tritium belum dipelajari secara memadai.

Tahun 2012, sebuah studi tinjauan literatur Perancis mengatakan tritium dapat menjadi racun bagi DNA dan proses reproduksi hewan air, khususnya invertebrata, dan kepekaan berbagai spesies terhadap berbagai tingkat tritium perlu diselidiki lebih lanjut.

Situs web TEPCO menyatakan bahwa mereka mulai menilai efek tritium pada ikan dari Fukushima tahun lalu. Teknis dokumen diterbitkan oleh perusahaan pada tahun 2022 menyatakan bahwa “pengukuran tritium ikan sangat sulit.” Dikatakan “hanya ada beberapa lembaga analisis yang mampu melakukan pengukuran ini”, dan mereka tidak semuanya menghasilkan temuan yang sama.

Seorang peneliti TEPCO melakukan penilaian dampak radiasi air yang diolah ALPS di laboratorium di Okuma, prefektur Fukushima pada 12 April 2023.

Saat ini, negara ditetapkan standar yang berbeda untuk konsentrasi tritium yang diperbolehkan dalam air minum. Misalnya. Australia, yang tidak memiliki pembangkit listrik tenaga nuklir, mengizinkan lebih dari 76.000 becquerel per liter, ukuran yang digunakan untuk mengukur radioaktivitas, sedangkan batas WHO adalah 10.000. Sementara itu, AS dan Uni Eropa memiliki batas yang jauh lebih konservatif – masing-masing 740 dan 100 becquerel per liter.

Ian Fairlie, seorang konsultan independen radioaktivitas di lingkungan, mengatakan kepada CNN bahwa “dua kesalahan tidak membuat benar” ketika datang ke keputusan Jepang untuk melepaskan air tritiated. Dia berpendapat TEPCO harus membangun lebih banyak tangki penyimpanan untuk memungkinkan peluruhan radioaktif tritium, yang memiliki a waktu paruh 12,3 tahun.

Di Jepang, masalah air limbah Fukushima menjadi sangat kontroversial karena kurangnya kepercayaan di antara pendukung energi nuklir yang berpengaruh, atau yang secara lokal dikenal sebagai “desa nuklir.”

Kelompok informal termasuk anggota partai yang berkuasa di Jepang (Partai Demokrat Liberal), Kementerian Ekonomi Perdagangan dan Industri, dan industri nuklir.

“(Desa nuklir) biasanya memberi tahu kami bahwa energi nuklir 100% aman – tetapi ternyata tidak, seperti yang diungkapkan oleh kecelakaan pabrik Fukushima Daiichi,” kata Koichi Nakano, seorang ilmuwan politik di Universitas Sophia, di Tokyo.

Serangkaian kesalahan langkah setelah bencana semakin mengikis kepercayaan publik, menurut laporan tahun 2016 Ditulis oleh Kohta Juraku, seorang peneliti di Tokyo Denki University.

Misalnya, pada tahun 2012, pemerintah dan TEPCO mempresentasikan rencana aksi yang diusulkan kepada perwakilan nelayan lokal yang melibatkan pemompaan air tanah sebelum membanjiri gedung reaktor nuklir dan melepaskannya ke laut. Badan penangkap ikan sudah ada di kapal, tapi rencananya ditunda hingga 2014 setelah 300 ton air radioaktif bocor dari pabrik ke laut, membuat marah para nelayan.

Berdiri di antara tangki air limbah yang menjulang tinggi, Kenichi Takahara, seorang komunikator risiko di TEPCO mengatakan kepada CNN bahwa perusahaan menyadari bahwa orang-orang di Jepang dan luar negeri meragukan jaminan perusahaan.

“Sementara TEPCO telah mempromosikan keselamatan nuklir sejak awal, kecelakaan nuklir terjadi pada tahun 2011. Jadi, kami memahami bahwa ada banyak orang yang tidak dapat mempercayai kami,” kata pejabat TEPCO tersebut.

“Kami berharap jika IAEA dan organisasi lain dapat menunjukkan kepada mereka bahwa tidak ada masalah, orang akan memahami kami,” tambah Takahara.

Pejabat Jepang mengatakan kepada CNN bahwa mereka telah mempertimbangkan suara penduduk setempat di Fukushima dan akan mengirim pesan ke negara lain dan konsumen di seluruh dunia bahwa air yang diolah aman untuk dilepaskan.

Tokyo juga telah menyiapkan dana sebesar 30 miliar yen ($225 juta) untuk membeli dan menyimpan makanan laut yang dapat dibekukan jika kepercayaan konsumen terpukul setelah rilis, seorang pejabat dari Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri mengatakan kepada CNN.

Dan sebagai upaya meyakinkan baik nelayan maupun konsumen bahwa air yang akan dilepas aman, pada September 2022 TEPCO dimulai melakukan tes pada konsentrasi tritium pada ikan, kerang, dan rumput laut yang dipelihara di air laut biasa dibandingkan dengan yang dibesarkan di air yang diolah ALPS.

Seorang peneliti TEPCO memberi makan flounder yang dibesarkan di lokasi di air laut dan air olahan ALPS yang telah diencerkan dengan air laut, di Okuma prefektur Fukushima pada 12 April 2023.

Tapi Satsuki Takahashi, seorang antropolog yang berspesialisasi dalam studi keberlanjutan di Universitas Hosei, memperingatkan bahwa mengubah pola pikir bukanlah hal yang mudah.

“Dari sisi konsumen, apakah diolah atau tidak, ini adalah air limbah. Sulit bagi (orang) untuk memahami apa arti keselamatan atau apa arti risiko, ”katanya.

“Salah satu masalah terbesar terkait air limbah ini, bagi mereka yang biasa membeli ikan dari Fukushima sebelum bencana, adalah apakah mereka akan kembali dan membeli ikan setelah label menyatakan asalnya.”

Bagi nelayan seperti Shiga, pekerjaan untuk memulihkan cara hidup mereka masih jauh dari selesai.

“Kami mengambil inisiatif dan menarik konsumen agar mereka mengerti (produk kami aman), tetapi kami kesulitan menjangkau mereka,” kata Shiga, yang khawatir negara-negara dapat memberlakukan kembali larangan impor ikan Fukushima setelah pembuangan air limbah. .

“Jika pemerintah melepaskan air ke laut lepas Fukushima sekarang, semua yang telah kita lakukan selama ini dan usaha kita saat ini akan sia-sia,” katanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *