banner 1228x250

Bayi lumba-lumba yang terluka diselamatkan setelah ditemukan tenggelam di kolam batu | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Bayi lumba-lumba yang terluka ditemukan tenggelam di kolam batu di lepas pantai timur Thailand mulai membaik, kata relawan yang merawatnya.

Lumba-lumba Irrawaddy muda diberi nama Paradon, yang secara kasar diterjemahkan sebagai “beban persaudaraan”.

Lumba-lumba Irrawaddy berwarna abu-abu gelap dengan ciri khas paruh pendek dan dahi menonjol.

Gambar:
Paradon masih lemah dan dalam kondisi kritis

Lumba-lumba ditemukan di perairan pantai dangkal Asia Selatan dan Tenggara, dan tiga sungai di Myanmar, Kamboja, dan Indonesia.

Mereka terancam oleh hilangnya habitat, polusi dan penangkapan ikan ilegal, dan dianggap sebagai spesies yang rentan.

Paradon membutuhkan perawatan sepanjang waktu dan dirawat oleh selusin dokter hewan dan sukarelawan di Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Laut dan Pesisir di Rayong, Thailand.

Seorang dokter hewan yang merawatnya berkata: “Biasanya, lumba-lumba yang ditemukan terdampar di pantai biasanya dalam kondisi yang mengerikan. Peluang lumba-lumba ini untuk bertahan biasanya sangat, sangat kecil. Tapi kami memberikan yang terbaik untuknya pada hari itu. .”

Nelayan menemukan bayi lumba-lumba terdampar di pantai pada 23 Juli. Dia menderita infeksi dan sangat lemah sehingga dia tidak bisa berenang.

Dia dimasukkan ke dalam kolam berisi air laut dan diberi perawatan medis, dengan sukarelawan bergiliran menahannya di air agar dia tidak tenggelam.

Seorang sukarelawan di pusat tersebut berkata: “Dia tidak cukup makan tetapi hanya ingin bermain. Saya khawatir dia tidak menerima nutrisi yang cukup. Ketika Anda menginvestasikan waktu, perhatian fisik, mental, dan uang Anda untuk datang ke sini menjadi sukarelawan. , tentu saja, Anda berharap dia tumbuh kuat dan bertahan hidup.”

Paradon sekarang bisa berenang tetapi tetap lemah dan masih dalam kondisi kritis.

Ia juga tidak cukup minum susu meski tim berusaha memberinya makan setiap 20 menit.

Relawan mengatakan sulit untuk tidak tumbuh melekat pada anak sapi kecil, dengan wajah bulat bayi dan mulut melengkung.

Bayi lumba-lumba tidak cukup minum susu
Gambar:
Bayi lumba-lumba tidak cukup minum susu

Sumana Kajonwattanakul, direktur pusat tersebut, mengatakan bayi itu akan membutuhkan perawatan jangka panjang.

Butuh waktu hingga satu tahun untuk menyapihnya dari susu dan mengajarinya berburu untuk makanannya sendiri.

Dia berkata: “Jika kita melepaskannya begitu dia sembuh, masalahnya dia tidak akan bisa minum susu. Kita harus merawatnya sampai dia memiliki giginya, lalu kita harus melatihnya makan ikan, dan menjadi bagian dari pod. Ini akan memakan waktu cukup lama.”

Tim berharap bahwa merawat Paradon akan membantu mereka belajar lebih banyak tentang proses pemulihan spesiesnya.

Seorang relawan berkata: “Jika kita bisa menyelamatkannya dan dia bertahan, kita akan belajar banyak dari ini. Kedua, saya pikir dengan menyelamatkannya, memberinya kesempatan untuk hidup, kita juga meningkatkan kesadaran tentang konservasi hewan ini sebagaimana adanya. langka dan tidak banyak yang tersisa.”

Pejabat dari pusat percaya hanya ada sekitar 400 lumba-lumba Irrawaddy yang tersisa di pantai timur Thailand.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *