banner 1228x250
CNN  

Bagaimana skandal buatan Boris Johnson sendiri menjatuhkannya

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Johnson akhirnya dibatalkan oleh tanggapannya terhadap dampak dari pengunduran diri Kamis lalu dari wakil kepala cambuk Chris Pincher, di tengah tuduhan Pincher telah meraba-raba dua tamu di makan malam pribadi malam sebelumnya. Meskipun dia tidak mengakui tuduhan itu secara langsung, Pincher mengatakan dalam sebuah surat kepada Johnson minggu lalu bahwa “semalam saya minum terlalu banyak” dan “mempermalukan diri sendiri dan orang lain.” Tuduhan sejarah lainnya tentang pelanggaran oleh Pincher muncul di hari-hari berikutnya.

Johnson awalnya membantah mengetahui beberapa tuduhan itu, tetapi akhirnya Perdana Menteri terpaksa mengakui bahwa dia telah diberi pengarahan bertahun-tahun sebelumnya dan meminta maaf atas pengambilan keputusannya.

Itu adalah tantangan terakhir bagi banyak sekutu politik yang telah mendukung Johnson melalui krisis demi krisis selama bertahun-tahun. Dalam beberapa bulan terakhir, Perdana Menteri telah menghadapi rentetan kritik dari semua pihak atas perilakunya dan pemerintahannya, termasuk pesta-pesta ilegal yang melanggar penguncian yang diadakan di kantornya di Downing Street, di mana ia dan yang lainnya didenda.

Johnson menghadapi banyak skandal lain yang menghantam posisinya dalam jajak pendapat – meskipun kemenangan pemilihan umum dengan 80 kursi hanya dua setengah tahun yang lalu. Ini termasuk tuduhan menggunakan uang donor secara tidak tepat untuk membayar perbaikan rumahnya di Downing Street dan mencambuk anggota parlemen untuk melindungi seorang rekan yang telah melanggar aturan lobi.

Dua minggu lalu, Konservatif kalah dalam dua pemilihan sela utama — hasil yang disalahkan pada Johnson secara pribadi.

Pada awal Juni, dia selamat dari mosi tidak percaya, tetapi jumlah akhir anggota parlemennya yang memberontak terhadapnya lebih tinggi dari yang diperkirakan para pendukungnya: 41% dari partai parlemennya sendiri menolak untuk mendukungnya.
Pemungutan suara itu dipicu setelah berbulan-bulan spekulasi tentang masa depan Johnson. Skandal yang disebut “Partygate”, yang membuat Johnson dinyatakan bersalah melanggar undang-undang Covid-19-nya sendiri dengan menghadiri pertemuan untuk merayakan ulang tahunnya pada saat acara semacam itu dilarang, telah menghantui Johnson sejak berita itu menyebar akhir tahun lalu.

Kenaikan kontroversial

Dengan kemungkinan pengecualian pahlawannya, Winston Churchill, Johnson mungkin adalah politisi paling terkenal yang memasuki Downing Street sebagai Perdana Menteri, setelah menempa karier yang sukses sebagai jurnalis, novelis, tokoh TV, dan walikota London pada dekade-dekade sebelumnya.

Dia adalah seorang populis sebelum populis benar-benar ada. Komentar kontroversialnya — membandingkan wanita Muslim yang memakai penutup wajah dengan kotak surat, atau menyebut pria gay “anak laki-laki gelandangan” untuk menyebut dua nama — mengejutkan banyak orang. Tapi dia lolos dengan citra Lothario-nya, publik tampaknya senang menerima dugaan perselingkuhan dan cinta anaknya. Tampaknya Johnson pada dasarnya bisa menertawakan masalah apa pun.

Namun, untuk semua ambisi dan karismanya, pekerjaan Perdana Menteri tampaknya di luar jangkauan sebagian besar masa dewasanya. Mereka yang mengenal Johnson secara pribadi mengatakan bahwa dia membenci kenyataan bahwa banyak elit Konservatif Inggris melihatnya sebagai alat kampanye yang berguna tetapi lebih sebagai pemandu sorak komedian daripada negarawan yang serius.

Bahkan selama menjabat sebagai Walikota London, memenangkan dua periode di sebuah kota yang secara tradisional tidak memilih Konservatif, momen paling berkesan di masa jabatannya adalah gambar-gambar seperti dia menggantung dengan tidak anggun dari kawat ritsleting atau rugby secara paksa menangani 10- anak berusia satu tahun saat melakukan kunjungan dagang ke Tokyo. Dia hanya tidak dianggap cukup serius untuk pekerjaan puncak.

Kemudian Brexit terjadi. Johnson memimpin kampanye sukses yang menentang peluang dan melihat Inggris memilih dengan mayoritas tipis untuk meninggalkan Uni Eropa pada 2016.

Semalam, ia berubah dari seorang pria yang tampaknya telah membuat kesalahan politik yang fatal dengan mendukung kuda yang salah dalam referendum, menjadi tokoh pemberontakan massal yang baru saja menguasai seluruh pendirian Inggris.

Jurnalisme gerilya

Di atas kertas, Johnson adalah kandidat yang tidak mungkin untuk menjadi suara bagi mereka yang merasa dirinya tidak bersuara. Alexander Boris de Pfeffel Johnson lahir di New York City pada tahun 1964 dari keluarga internasionalis. Sebagai anak laki-laki, Johnson akan memberi tahu teman dan kerabat bahwa dia ingin menjadi “raja dunia” ketika sudah dewasa, tulis saudara perempuannya dalam biografi keluarga.

Ia menempuh pendidikan di Eton College, sekolah swasta paling eksklusif di Inggris, almamater dari 20 Perdana Menteri, diikuti oleh Universitas Oxford. Saat berada di Oxford, dia adalah anggota Klub Bullingdon yang terkenal kejam: Kelompok elit yang semuanya laki-laki untuk siswa kaya, terkenal karena pamer kekayaan (dan terkadang gaduh) seperti merusak restoran, lalu membayar kerusakan di tempat dengan uang tunai. . Johnson tidak pernah terbukti secara pribadi terlibat dalam aktivitas semacam itu.

Johnson bekerja sebagai jurnalis untuk surat kabar mapan, terutama The Daily Telegraph, yang menjadikannya koresponden Brussels pada tahun 1989. Di Belgia inilah Johnson mulai menulis apa yang akan menjadi bab terpenting dari kisah hidupnya: Brexit.

Meskipun Telegraph sangat skeptis, keluarnya Inggris dari UE tidak benar-benar terjadi pada saat itu, dan bahkan Konservatif Inggris tampaknya menerima ini. Namun, mereka menjilat jurnalisme gerilya Johnson, yang sering kali mengungkapkan kebenaran tentang apa yang sebenarnya terjadi di Brussel.

Contoh paling terkenal dari hal ini adalah cerita Johnson yang mengklaim bahwa UE berencana untuk melarang penjualan pisang bendy. Uni Eropa berulang kali membantah itu dan banyak cerita yang diterbitkan Johnson.

Pada tahun 1999, Johnson ditawari jabatan editor The Spectator, sebuah majalah mingguan yang sering bercanda disebut “Alkitab Konservatif.” Dia menerima, setuju dengan pemiliknya bahwa dia akan meninggalkan ambisi politiknya yang sekarang terkenal, menurut biografi oleh jurnalis politik Andrew Gimson. Dia menepati janjinya selama dua tahun dan berdiri untuk menjadi anggota parlemen pada tahun 2001.

Pada tahun-tahun berikutnya, Johnson ditelan oleh pendirian konservatif. Dia terus menulis naskah konservatif sebagai jurnalis dan membangun basis loyalis baik di dalam maupun di luar politik.

Ketika kepercayaan Johnson tumbuh, dia bertekad untuk menunjukkan kepada Partai Konservatif bahwa permohonannya melampaui hak Inggris. Pada tahun 2008, ia terpilih sebagai Walikota London — sebuah kota kosmopolitan liberal yang secara tradisional tidak memilih Konservatif. Johnson percaya bahwa dia menunjukkan kepada partainya bahwa dia memiliki kekuatan untuk menyeret mereka ke abad ke-21. Masalah bagi Johnson adalah mereka sudah memiliki pemimpin muda yang baru — teman sekolah lamanya dan Perdana Menteri masa depan, David Cameron.

Cameron-lah yang akhirnya membuat Brexit menjadi mungkin. Setelah memenangkan pemilihan umum keduanya sebagai pemimpin Konservatif pada tahun 2015, ia memutuskan untuk mengadakan referendum UE dengan pemahaman bahwa Johnson akan sejalan dan menjadi aset untuk kampanye “tetap”.

Sebaliknya, pada Februari 2016, Johnson mengejutkan bangsa dengan mengumumkan di halaman depan surat kabar lamanya, Telegraph, bahwa ia akan menentang Cameron dan memimpin kampanye Brexit.

Sisanya adalah sejarah. Johnson mengubah pendiriannya dan menjadi politisi paling berpengaruh di Inggris. Meskipun dia tidak segera menjadi Perdana Menteri, dia terus membangun basis kekuatannya, merongrong Theresa May yang saat itu menjabat saat dia berjuang dengan Brexit selama tiga tahun.

Sebagai menteri luar negeri di bawah Mei, dia disalahkan karena memperburuk keadaan ibu Inggris-Iran Nazanin Zaghari-Ratcliffe yang dipenjara setelah salah mengatakan pada tahun 2017 bahwa dia berada di Iran mengajar jurnalis, bukan pada hari libur, pada saat dia ditahan. Tapi catatannya yang tidak merata dalam peran itu tampaknya tidak membuatnya kehilangan banyak dukungan di dalam partainya.

Seorang populis yang menjadi tidak populer

Waktu Johnson akhirnya tiba pada Juli 2019 ketika ia menjadi pemimpin Partai Konservatif, mengklaim sekitar dua pertiga suara keanggotaan. Gayanya yang kurang ajar dibuktikan akhir tahun itu, ketika dia membungkam semua lawannya dalam kemenangan telak dalam pemilihan yang akhirnya memungkinkan dia, seperti slogannya sendiri, “Dapatkan Brexit Selesai.”

Tampaknya bintang-bintang itu akhirnya berpihak pada Johnson, yang sangat ingin dianggap serius. Dia membuat Brexit populer dan secara pribadi menyeretnya melewati batas. Dia telah menyelesaikan transisinya ke peran negarawan. Dia telah membuktikan bahwa semua orang salah.

Staf Boris Johnson mabuk, berkelahi, dan melecehkan petugas kebersihan selama penguncian Covid, menurut laporan yang memberatkan

Namun, ketika jam terus berdetak pada apa yang disebut Hari Brexit, 31 Januari 2020, virus mematikan sudah menyebabkan alarm di Asia. Itu akan segera mulai menyebar ke seluruh Eropa dan memulai krisis yang akan menyingkirkannya dari jabatannya.

Johnson memiliki pandemi campuran. Dia dipuji oleh publik atas jumlah pengeluaran negara yang dikeluarkan untuk mengurangi dampaknya terhadap mereka yang pekerjaan dan mata pencahariannya terancam, tetapi didukung oleh elemen partainya yang lebih konservatif. Dia dituduh merespons terlalu lambat, tetapi juga karena membuat aturan penguncian begitu rumit bahkan dia dan timnya di Downing Street tidak bisa mengikutinya.

Pelanggaran aturan ini oleh Johnson dan anggota timnya, dampak ekonomi dari pandemi yang sebagian mengarah pada krisis biaya hidup, penanganannya terhadap skandal Pincher, dan pemahaman umum tentang kilau yang memudarkan anak emas Brexit. pada akhirnya terlalu banyak untuk partainya. Tampaknya para anggotanya tidak tahan membayangkan Johnson tetap tinggal dan menyeret partai ke kuburnya.

Karir politiknya adalah kisah nyaris celaka, skandal seks, selebriti, kontroversi dan revolusi yang berakhir dengan tragedi pribadi. Pria yang hanya ingin dianggap serius akhirnya menjadi joker sekali lagi.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *