banner 1228x250

Bagaimana kota Paris beradaptasi dengan perubahan iklim?

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Setelah musim panas yang dilanda gelombang panas dan kekeringan, kota Paris berada di bawah tekanan untuk merevisi dan mempercepat rencananya yang banyak dipuji untuk mempersiapkan ibu kota Prancis menghadapi tantangan pemanasan global. FRANCE 24 mencermati upaya kota untuk go green.

Walikota Paris Anne Hidalgo, yang terkenal karena janjinya untuk menjadikan Paris 100% dapat dilalui sepeda, telah menjadikan penanganan perubahan iklim sebagai prioritas utama dan secara luas dianggap sebagai pendukung vokal penghijauan ibu kota Eropa. Namun, musim panas yang terik yang lalu telah menyoroti perlunya mempercepat upaya untuk membuat Paris lebih tahan terhadap efek pemanasan global.

Kota Paris telah memenangkan pujian untuknya Rencana Aksi Iklimyang bertujuan untuk membuat kota tersebut netral karbon pada tahun 2050. Menurut Vincent Viguié, seorang peneliti ekonomi perubahan iklim di Pusat Penelitian Internasional tentang Lingkungan dan Pembangunan (CIRED), rencana tersebut “menempatkan kota ini di antara yang paling aktif di dunia mengenai hal ini, baik dalam hal pengurangan emisi gas rumah kaca maupun adaptasi terhadap dampak perubahan iklim saat ini dan masa depan”.

Tapi untuk Alexandre Florentin, seorang anggota dewan Paris dan anggota partai hijau Generasi ekologipemerintah kota harus berhati-hati untuk tidak berpuas diri.

Sementara Paris “mengungguli kota-kota lain” ketika pertama kali menerbitkan Rencana Aksi Iklim, katanya, sejak itu “tertinggal dalam hal energi dan krisis iklim”.

“Darurat iklim tidak cukup membentuk kebijakan kota lainnya, ketika seharusnya mendorongnya,” katanya. Misalnya, “Bagus untuk membangun jalur sepeda, tetapi kami tidak cukup memikirkan dampak pariwisata massal dan pesawat terbang. Kita perlu melakukan hal-hal bersama”.

Sabuk hijau Hidalgo

Rencana Aksi Iklim Paris adalah diperbaiki pada bulan Juni dengan tujuan untuk mempercepat transisi ekologi kota dan memastikannya tetap pada jalurnya untuk memenuhi target yang ditetapkan berdasarkan Perjanjian Iklim Paris tahun 2015. Idenya adalah untuk fokus pada kebutuhan spesifik setiap warga Paris. arondisemen (kabupaten) dan meningkatkan upaya untuk mengurangi ketidaksetaraan yang semakin diperburuk oleh perubahan iklim.

Pada awal tahun, tujuan lingkungan utama tercantum di Balai Kota situs web termasuk membuat sekolah lebih mudah diakses dengan berjalan kaki, mengubah taman bermain menjadi “oasis” dan menanam lebih dari 22.000 pohon untuk memerangi gelombang panas dan meningkatkan keanekaragaman hayati.

Pada bulan Mei, Hidalgo mengumumkan bahwa dia ingin mengubah kota sepanjang 35 km periferal (jalan lingkar) dari “sabuk abu-abu” menjadi “sabuk hijau” dengan menanam total 70.000 pohon dan mengurangi jumlah jalur lalu lintas dari 4 menjadi 3. Untuk tahun 2024, ketika Paris akan menjadi tuan rumah Olimpiade musim panas, Hidalgo memiliki rencana untuk membuat “jalur Olimpiade”, yang akan diperuntukkan bagi bus, pajak, dan carpooling bagi mereka yang berpartisipasi dalam Olimpiade. Menurut wakil walikota, David Belliard, ini akan membantu mengurangi lalu lintas hingga 80.000 kendaraan.

Walikota Paris juga telah berjanji untuk menanam lebih dari 170.000 pohon di kota itu sendiri dan memperluas taman dan kebunnya hingga 30 hektar pada tahun 2026.


Beberapa inisiatif mendapat kritikan panas – paling tidak ketika seorang aktivis lingkungan membagikan video yang mengklaim bahwa pohon-pohon berusia berabad-abad telah ditebang di pinggiran kota untuk memberi jalan bagi “sabuk hijau” Hidalgo.

“Tidak masuk akal menebang pohon untuk menanam yang lain,” kata Florentin. “Tidak ada konsensus tentang urgensi situasi. Jika ada, beradaptasi dengan perubahan iklim akan menjadi prioritas nomor satu. Kami tidak akan membangun sesuatu yang baru, melainkan mengadaptasi apa yang sudah ada.”

Namun, untuk Viguié CIRED, inisiatif seperti sabuk hijau “bisa sangat efektif” – dan menjadi contoh untuk diikuti bagi orang lain.

“Saya ingin melihat langkah-langkah ini diterapkan pada komune lain di wilayah Paris,” katanya. “Kota Paris hanya merupakan sebagian kecil dari wilayah tersebut. Ketika Anda melihat di tempat lain, semuanya sangat berbeda dan kebijakan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca di transportasi atau bangunan, misalnya, kurang berkembang.”

‘Jam terus berdetak’

Setelah musim panas yang terik, salah satu prioritas utama kota ini adalah menyesuaikan bangunan untuk memastikan mereka tahan terhadap suhu ekstrem. Sekitar 55.000 unit perumahan sosial telah menerima bantuan keuangan sebagai bagian dari program besar untuk mengurangi konsumsi energi dan menyesuaikan bangunan dengan perubahan iklim. Menurut pejabat Paris, ini akan menghasilkan penghematan 54% dalam konsumsi energi dan pengurangan 56% dalam emisi gas rumah kaca.

Tujuannya juga untuk melakukan renovasi hemat energi dari 40.000 bangunan tempat tinggal pribadi per tahun mulai dari tahun 2030.

Membuat bangunan hemat energi termasuk menanam pohon, loteng isolasi termal, atap, langit-langit dan dinding, meningkatkan sistem pemanas, memasang jendela berlapis ganda, meningkatkan sistem ventilasi dan memasang tirai untuk digunakan di musim dingin dan musim panas. Produk-produk yang bersumber dari bio digunakan untuk mengurangi jejak karbon bangunan.

Seperti yang terjadi, “dalam 10 hingga 20 tahun, beberapa apartemen akan diklasifikasikan sebagai tidak layak huni, setidaknya untuk sebagian tahun”, kata Florentin, mencatat bahwa banyak warga Paris mengeluh karena tidak dapat mentolerir suhu tinggi yang dialami musim panas ini.

Pestanya, Generasi ekologi, telah berhasil melobi untuk membentuk komite penilai untuk meninjau dan meningkatkan Rencana Aksi Iklim kota. Sementara komite sudah siap, dia mengakui bahwa gelombang panas tahun ini “membantu mendorong segalanya ke depan”.

Mulai bulan Oktober, komite akan mengadakan pertemuan mingguan selama enam bulan yang melibatkan perwakilan dari semua partai politik yang hadir di Dewan Paris. Ini akan mengumpulkan para ahli, politisi dan ilmuwan dengan tujuan “memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang indikator perubahan iklim seperti apa, termasuk gelombang panas, yang harus kita hadapi”, kata Florentin.

“Saya merasa ada kurangnya pemahaman ilmu di bidang politik,” kata anggota dewan Paris. “Banyak politisi tidak mengerti bahwa kita akan menghadapi banyak gelombang panas dalam 30 tahun ke depan. Banyak orang terkejut dengan apa yang terjadi musim panas ini, tetapi para ilmuwan telah memperingatkan kita.”

Menurut Dr. Vivian Dépoues, Pemimpin Proyek Adaptasi Perubahan Iklim di Institut Ekonomi Iklim, pejabat Paris perlu bekerja pada “transformasi kota yang lebih mendalam”. Beberapa pertanyaan, seperti “bagaimana membuat rumah sakit lebih tahan terhadap gelombang panas, misalnya, belum diangkat atau diperiksa cukup dekat karena sulit”, katanya.

Paris juga perlu meningkatkan pengelolaan sumber daya airnya, kata Aude Lemonsu, seorang peneliti di Pusat Nasional untuk Penelitian Meteorologi. Dia menganjurkan “memperkenalkan tanah yang tembus air dan sistem pemulihan air hujan” untuk mengimbangi efek dari peristiwa cuaca ekstrem, seperti badai atau kekeringan.

Pada semua masalah ini, pejabat Paris harus bekerja untuk “mengatasi masalah” daripada mengejarnya, Florentin menambahkan: “Kota Paris telah mengerjakan ini cukup lama, tetapi seperti semua kota lain, jam terus berdetak dan balapan telah dimulai.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *