banner 1228x250

Badan pertanian PBB membantu melindungi dari ancaman belalang di Yaman |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Untuk menghindari kerugian yang dipicu oleh hama yang rakus, FAO baru-baru ini menyerahkan berbagai peralatan dan mesin kepada Kementerian Pertanian, Irigasi dan Perikanan (MAIF) di Aden.

Dan di bawah Bank Dunia didanai Proyek Respons Belalang Gurun Yamankonsinyasi lain diharapkan akan segera diserahkan ke Sana’a.

“Proyek tersebut, bersama dengan intervensi lain yang kami terapkan di negara ini, menunjukkan komitmen FAO untuk nutrisi yang lebih baik dan ketahanan pangan, yang terkait dengan produksi berkelanjutan dan mata pencaharian yang layak,” kata perwakilan FAO untuk negara, Hussein Gadain.

Kesaksian penting

Berbicara pada upacara serah terima, Mr. Gadain menggambarkan proyek yang didanai Bank Dunia sebagai kesaksian atas peran penting FAO dalam mengurangi kekurangan gizi dan kerawanan pangan di Yaman melalui sistem pertanian pangan yang efisien, inklusif, tangguh, dan berkelanjutan.

“Ini akan memastikan diet sehat untuk semua orang di Yaman,” katanya.

“Selain itu, perlu dicatat bahwa melalui proyek ini, kami bermaksud untuk meningkatkan infrastruktur dan memperkuat kapasitas nasional untuk peringatan dini dan respons dini,” lanjutnya, merujuk pada pembangunan pusat pengendalian belalang gurun dan penerapan sistem manajemen pestisida.

Membangun ketahanan

Proyek ini juga dirancang untuk membangun ketahanan petani terhadap infestasi belalang yang disebabkan oleh iklim dan meningkatkan kesiapan negara dan kapasitas kelembagaan terhadap wabah belalang.

Ini akan dilakukan dengan membangun jaringan belalang gurun, termasuk pusat belalang gurun di Sana’a dan Aden.

Selain itu, sub-pusat akan dibangun di Hadiyah, Shabwah, dan Hadramaut.

Serah terima mesin kritis

Mesin yang diserahkan meliputi empat jenis peralatan penyemprotanmasing-masing menargetkan jenis infestasi belalang tertentu dan bekerja dalam kondisi tertentu.

Mereka dapat menyemprotkan pestisida Ultra-Low Volume, yang diaplikasikan dengan kecepatan satu liter per hektar, dan dapat menangani pengusir serangga baik kimia maupun biologis.

Mesin tersebut mencakup penyemprot yang dipasang di kendaraan untuk pohon dan semak-semak yang dapat menangani 100 hingga 120 hektar per hari, penyemprot ransel bermotor untuk area terinfestasi yang lebih kecil, dan penyemprot genggam untuk infestasi belalang kecil yang ditargetkan yang merawat 10 hektar per hari.

Peralatan pelindung

Perlengkapan pribadi hingga 4.000 orang – seperti overall, masker, kacamata, topi, sepatu bot, dan sarung tangan – juga diserahkan untuk melindungi operator selama penyemprotan pestisida.

Peralatan untuk mendirikan kamp sementara hingga 200 orang juga disediakan untuk daerah gurun terpencil selama kampanye pengendalian belalang, termasuk tenda, tempat tidur berkemah, peralatan masak, kantong tidur, wadah air, dan generator kecil.

Peralatan datang di belakang pelatihan intensif dengan partisipasi staf MAIF di Aden, yang menyentuh survei belalang gurun; pengendalian dan penggunaan pestisida secara aman; dan kesehatan dan keselamatan lingkungan pada perawatan sprayer.

Mendanai restorasi pertanian

Dalam menghadapi kerawanan pangan dan gizi yang terus meningkat di Yaman, proyek yang didanai Bank Dunia adalah salah satu dari berbagai intervensi FAO untuk membantu membangun kembali dan memulihkan produktivitas pertanian dan menciptakan peluang mata pencaharian.

Untuk membantu mencapai hal ini, FAO berupaya mengumpulkan $50 juta untuk menjangkau 1,5 juta orang yang rentan di Yaman.

Saat ini, hanya $28,8 juta yang terkumpul.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *