Badai Ida Membuat Ratusan Terperangkap Banjir dan 1 Juta Tanpa Listrik – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


(NEW ORLEANS) — Tim penyelamat dengan perahu, helikopter, dan truk air tinggi membawa ratusan orang yang terperangkap oleh air banjir Badai Ida ke tempat aman Senin dan kru perbaikan utilitas bergegas masuk, setelah badai ganas membanjiri pantai Louisiana dan merusak jaringan listrik di daerah yang menyesakkan. , panas akhir musim panas.

banner 336x280

Penduduk yang tinggal di tengah labirin sungai dan teluk di sepanjang Pantai Teluk negara bagian itu mundur dengan putus asa ke loteng atau atap mereka dan memposting alamat mereka di media sosial dengan instruksi untuk tim pencarian dan penyelamatan di mana menemukannya.

Lebih dari 1 juta rumah dan bisnis di Louisiana dan Mississippi – termasuk seluruh New Orleans – dibiarkan tanpa listrik saat Ida, salah satu badai paling kuat yang pernah melanda daratan AS, melanda pada hari Minggu.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Kerusakannya sangat luas sehingga para pejabat memperingatkan mungkin butuh waktu berminggu-minggu sebelum jaringan listrik diperbaiki.

Presiden Joe Biden bertemu secara virtual pada hari Senin dengan Gubernur Louisiana John Bel Edwards dan Gubernur Mississippi Tate Reeves bersama dengan walikota dari kota dan paroki yang paling terkena dampak Badai Ida untuk menerima pembaruan tentang dampak badai, dan untuk membahas bagaimana Pemerintah Federal dapat menyediakan pendampingan.

APTOPIX Cuaca Tropis Atlantik
Steve Helper–APJalan-jalan dan rumah-rumah yang terendam banjir terlihat di subdivisi Spring Meadow di LaPlace, La., setelah Badai Ida bergerak hingga Senin, 30 Agustus 2021. LaPlace yang terkena dampak terjepit di antara Sungai Mississippi dan Danau Pontchartrain.

“Kami berkoordinasi erat dengan pejabat negara bagian dan lokal di setiap langkah,” kata Biden.

Administrasi mengatakan lebih dari 3.600 karyawan FEMA dikerahkan ke Alabama, Florida, Georgia, Louisiana, Mississippi, dan Texas. FEMA menggelar lebih dari 3,4 juta makanan, jutaan liter air, lebih dari 35.700 terpal, dan sekitar 200 generator di wilayah itu sebelum badai.

Ketika badai diturunkan menjadi depresi tropis Senin sore dan terus berlanjut ke daratan dengan hujan lebat, badai itu disalahkan atas setidaknya dua kematian – seorang pengendara mobil yang tenggelam di New Orleans dan seseorang yang tertimpa pohon tumbang di luar Baton Rouge.

Tetapi dengan banyaknya jalan yang tidak dapat dilalui dan layanan telepon seluler di beberapa tempat, kemarahannya masih menjadi fokus. Christina Stephens, juru bicara Gubernur John Bel Edwards, mengatakan bahwa mengingat tingkat kehancuran, “Kami akan memiliki lebih banyak kematian yang dikonfirmasi.”

Kantor gubernur mengatakan kerusakan pada jaringan listrik tampak “bencana” – berita putus asa bagi mereka tanpa pendingin atau AC selama hari-hari anjing musim panas, dengan perkiraan tertinggi pada pertengahan 80-an mendekati 90 pada pertengahan minggu.

“Tentu saja ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Saya tidak bisa memberi tahu Anda kapan listrik akan pulih. Saya tidak bisa memberi tahu Anda kapan semua puing akan dibersihkan dan perbaikan dilakukan,” kata Edwards dalam konferensi pers. “Tapi yang bisa saya katakan adalah kami akan bekerja keras setiap hari untuk memberikan bantuan sebanyak yang kami bisa.”

Tim penyelamat lokal, negara bagian dan federal bergabung untuk menyelamatkan setidaknya 671 orang pada Senin sore, kata Edwards.

Di LaPlace yang terkena dampak parah, terjepit di antara Sungai Mississippi dan Danau Pontchartrain, tim penyelamat menyelamatkan orang-orang dari rumah yang terendam banjir dalam operasi yang hampir konstan.

Debbie Greco, suami dan putranya keluar dari badai di LaPlace bersama orang tua Greco. Air mencapai satu kaki ke atas jendela lantai pertama, kemudian memenuhi lantai pertama hingga kedalaman 4 kaki (1,2 meter) begitu pintu belakang dibuka. Mereka mundur ke lantai dua, tapi kemudian angin kencang meruntuhkan atap saat ombak pecah di halaman depan.

Mereka akhirnya diselamatkan dengan perahu setelah menunggu di satu-satunya tempat yang kering, lima orang berbagi pendaratan di tangga.

“Ketika saya membangun kembali ini, saya keluar dari sini. Saya sudah selesai dengan Louisiana,” kata ayah Greco, Fred Carmouche, 85 tahun, seorang penduduk seumur hidup.

Di tempat lain di LaPlace, orang-orang menarik potongan cerobong asap, selokan, dan bagian lain dari rumah mereka ke tepi jalan dan penghuni taman rumah mobil mengarungi banjir.

Badai itu bertiup ke darat pada peringatan 16 tahun Katrina, badai 2005 yang menembus tanggul New Orleans, menghancurkan kota dan disalahkan atas 1.800 kematian.

Kali ini, New Orleans ternyata kabur bencana banjir yang ditakuti pejabat kota.

Stephanie Blaise kembali ke rumahnya bersama ayahnya di Bangsal Kesembilan Bawah New Orleans setelah mengungsi. Lingkungan mengalami banjir dahsyat di Katrina, tetapi hanya kehilangan beberapa herpes zoster di Ida. Namun, tanpa tahu kapan listrik akan pulih, Blaise tidak berencana untuk tinggal lama.

“Kita tidak perlu melalui itu. Aku harus meyakinkan dia untuk pergi. Kita harus pergi ke suatu tempat. Tidak bisa bertahan di panas ini, ”katanya.

Kota mendesak orang-orang yang dievakuasi untuk menjauh setidaknya selama beberapa hari karena kekurangan listrik dan bahan bakar. “Tidak banyak alasan untuk kembali,” kata Collin Arnold, kepala kesiapsiagaan darurat.

Juga, 18 sistem air yang melayani sekitar 255.000 pelanggan di Louisiana tidak dapat digunakan, kata Departemen Kesehatan negara bagian itu.

Empat rumah sakit Louisiana rusak dan 39 fasilitas medis beroperasi dengan tenaga generator, kata Badan Manajemen Darurat Federal. Para pejabat mengatakan mereka mengevakuasi sejumlah pasien ke kota-kota lain.

Kantor gubernur mengatakan lebih dari 2.200 pengungsi tinggal di 41 tempat penampungan, jumlah yang diperkirakan akan meningkat ketika orang diselamatkan atau melarikan diri dari rumah yang kebanjiran. Juru bicara gubernur mengatakan negara bagian akan berupaya memindahkan orang ke hotel sesegera mungkin sehingga mereka dapat menjaga jarak satu sama lain.

“Ini adalah mimpi buruk COVID,” kata Stephens, menambahkan: “Kami mengantisipasi bahwa kami dapat melihat beberapa lonjakan COVID terkait dengan ini.”

Pengukuran awal menunjukkan Slidell, Louisiana, mendapat setidaknya 15,7 inci hujan, sementara New Orleans menerima hampir 14 inci, kata peramal. Bagian lain dari Louisiana dan Mississippi, Alabama dan Florida mendapat 5 sampai 11 inci.

Pengawal Nasional Louisiana mengatakan pihaknya mengaktifkan 4.900 personel Garda dan mengantrekan 195 kendaraan air tinggi, 73 perahu penyelamat, dan 34 helikopter. Badan-badan lokal dan negara bagian menambahkan ratusan lagi. Edwards mengatakan dia memutuskan untuk tidak mengunjungi kerusakan akibat badai melalui udara pada Senin untuk menambah satu pesawat lagi dalam upaya tersebut.

Di Grand Isle, 40 orang yang tinggal di pulau penghalang melalui terjangan badai memberi acungan jempol kepada pesawat yang memeriksa mereka pada hari Senin, kata Sheriff Paroki Jefferson Joe Lopinto.

Jalan menuju pulau itu tetap tidak bisa dilalui dan tim penyelamat akan mencoba menjangkau mereka sesegera mungkin, kata sheriff.

Badai itu memutar dan meruntuhkan menara raksasa yang membawa jalur transmisi utama di atas Sungai Mississippi ke daerah New Orleans, menyebabkan pemadaman yang meluas, kata Entergy dan pihak berwenang setempat. Perusahaan listrik mengatakan lebih dari 2.000 mil saluran transmisi tidak berfungsi, bersama dengan 216 gardu induk. Menara itu selamat dari Katrina.

Badai juga meratakan tiang listrik, menumbangkan pohon ke saluran listrik dan menyebabkan trafo meledak.

Gubernur mengatakan 25.000 pekerja utilitas berada di negara bagian untuk membantu memulihkan listrik, dengan lebih banyak lagi di jalan. “Kami akan mendorong Entergy untuk memulihkan listrik secepat mungkin,” kata Edwards.

AT&T mengatakan jaringan nirkabelnya di Louisiana berkurang menjadi 60% dari normal tetapi akan kembali. Banyak orang terpaksa menggunakan walkie-talkie. Staf kantor gubernur tidak memiliki telepon yang berfungsi. Perusahaan mengirim menara seluler ke kantor kesiapsiagaan darurat negara bagian sehingga bisa mendapatkan beberapa layanan.

Charchar Chaffold meninggalkan rumahnya di dekat LaPlace menuju Alabama setelah sebuah pohon tumbang di atasnya pada hari Minggu. Dia dengan panik mencoba menghubungi melalui pesan teks dengan lima anggota keluarga yang tinggal di belakang.

Dia terakhir mendengar kabar dari mereka Minggu malam. Mereka berada di loteng setelah air mengalir ke rumah mereka. “Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka pikir mereka akan mati. Saya mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak dan meminta bantuan, ”katanya.

Angin 150 mph (230 kph) Ida mengikatnya sebagai badai terkuat kelima yang pernah menghantam daratan. Anginnya turun hingga 40 mph (64 kph) sekitar tengah hari Senin.

Di sudut barat daya Mississippi, seluruh lingkungan dikelilingi oleh air banjir, dan banyak jalan tidak dapat dilalui. Beberapa tornado dilaporkan, termasuk angin puting beliung yang dicurigai di Saraland, Alabama, yang merobek sebagian atap sebuah motel dan membalikkan sebuah kendaraan roda 18, melukai pengemudi, menurut National Weather Service.

Ida diperkirakan akan menambah kecepatan pada Senin malam sebelum menurunkan hujan di lembah Sungai Tennessee dan Ohio pada Selasa, wilayah pegunungan Appalachian pada Rabu dan ibu kota negara pada Kamis.

Peramal cuaca mengatakan banjir bandang dan tanah longsor mungkin terjadi di sepanjang jalur Ida sebelum meledak ke laut di atas New England pada hari Jumat.

___

Reeves melaporkan dari LaPlace, Louisiana. Penulis Associated Press Janet McConnaughey dan Kevin McGill di New Orleans; Melinda Deslatte di Baton Rouge; Michael Biesecker di Washington; Sudhin Thanawala di Atlanta; dan Jeffrey Collins di Columbia, Carolina Selatan, berkontribusi pada laporan ini.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan