Badai Delta merusak peralatan dan memutus aliran listrik, kilang minyak AS terganggu

Dilihat: 0 views


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID – HOUSTON. Badai Delta mematikan aliran listrik dan merusak peralatan di kilang minyak Pantai Teluk AS dan menutup pelabuhan ekspor minyak karena angin yang merusak dan gelombang badai mencapai jauh dari pusatnya.

Mengutip Reuters, Minggu (11/10), hampir 700.000 rumah dan bisnis di tiga negara bagian Pantai Teluk mati pada Sabtu setelah badai Delta menghantam daratan dalam semalam sebagai badai kategori 2 dengan kecepatan angin 100 mil per jam (161 kilometer per jam) di dekat kota Creole, Louisiana.

Angin kencang di Delta merusak atap rumah, memutus aliran listrik dan mengganggu operasi energi hingga Port Arthur, Texas, 105 km di barat daratan Delta.

Kilang milik Total SA dengan kapasitas 225.500 barel per hari kehilangan daya, pabrik Valero Energy Corp yang menghasilkan 335.000 barel per hari kegilangan menara pendingin dan Motiva Enterprises menutup unit kecil di kilang dengan kapasitas 697.000 barel per hari di tengah badai, menurut orang-orang yang mengetahui operasi tersebut.

Baca Juga: Mogok kerja di Norwegia dan Badai Delta sokong harga minyak naik 9% di pekan ini

Total dengan cepat melakukan berbagai upaya untuk memulai kembali pabrik pengolahan minyak.

Total, Valero dan Motiva tidak membalas permintaan komentar.

Seorang juru bicara mengatakan, Biara Royal Dutch Shell, Geismar dan Norco, Louisiana, pabrik minyak dan kimia beroperasi secara normal.

Tiga kilang Louisiana lainnya yang dekat dengan jalur badai sebelumnya ditutup untuk pekerjaan pemeliharaan atau karena kerusakan akibat badai yang lebih kuat enam minggu lalu. Pabrik-pabrik tersebut dioperasikan oleh Citgo Petroleum dan Phillips 66.

Cheniere Energy Inc, yang mengoperasikan pabrik pemrosesan gas alam di perbatasan Texas-Louisiana, mengevaluasi fasilitas pada hari Sabtu. Sementara pabrik ekspor gas alam cair (LNG) Sabine Pass tetap online dan karyawannya aman.

Data penjaga pantai AS menunjukkan, pelabuhan minyak dan petrokimia dari Beaumont, Texas, ke Danau Charles, Louisiana, ditutup untuk kapal komersial menjelang badai dan tetap ditutup pada hari Sabtu. Houston dan Galveston buka dan beroperasi secara normal.

Baca Juga: Harga minyak mentah melemah tipis di tengah hari ini, WTI ke US$ 41,08 per barel

Departemen Dalam Negeri AS melaporkan, badai memangkas sebagian besar produksi minyak lepas pantai Teluk Meksiko AS dan 62% gas alam. Staf dari lebih dari 280 anjungan produksi dan rig pengeboran dievakuasi menjelang badai.

Biasanya dibutuhkan beberapa hari setelah badai berlalu bagi produsen energi untuk mengevaluasi fasilitas yang rusak, mengembalikan pekerja dan membiarkan produksi lepas pantai dilanjutkan.

Namun, badai Laura yang menghantam Louisiana sebagai badai Kategori 4 pada akhir Agustus dengan kecepatan angin 150 mph dan gelombang badai yang merusak pengolahan gas darat dan operasi pipa lepas pantai.

 





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *