banner 1228x250

Bachelet menyerukan ‘penyelidikan transparan’ yang tidak memihak atas kematian protes Uzbekistan |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Laporan yang kami terima tentang kekerasan serius, termasuk pembunuhan, selama protes sangat memprihatinkan,” dikatakan Komisaris Tinggi Michelle Bachelet, sambil meminta pihak berwenang untuk “menahan diri sepenuhnya”.

Korban tewas

Menurut kantor Kejaksaan Agung, 18 orang tewas dan 243 luka-luka, termasuk 94 serius, dalam bentrokan antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan di ibu kota daerah, Nukus.

Tetapi jumlah korban sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi, menurut kantor hak asasi manusia PBB (OHCHR).

Sementara identitas mereka yang tewas tidak segera jelas, mereka dilaporkan menderita luka tembak di kepala dan tubuh.

Saya mendesak pihak berwenang untuk segera membuka penyelidikan yang transparan dan independen – Ketua HAM PBB

“Untuk memastikan akuntabilitas, saya mendesak pihak berwenang untuk segera membuka penyelidikan yang transparan dan independen terhadap setiap dugaan tindak pidana yang dilakukan dalam konteks itu, termasuk pelanggaran oleh agen Negara,” kata Ms. Bachelet.

Memprotes untuk memisahkan diri

Di sekitar wilayah otonomi, ribuan orang memprotes rencana perubahan konstitusi yang akan mencabut hak konstitusional Republik Karakalpakstan untuk memisahkan diri, yang didasarkan pada referendum nasional.

Presiden mengatakan pada hari Sabtu rencana itu akan dibatalkan.

Menghancurkan perbedaan pendapat

Setelah kekerasan, media melaporkan kehadiran militer yang besar di kota itu, karena Pemerintah memberlakukan peraturan darurat, termasuk jam malam dan penutupan internet.

Kota ini dilaporkan sepi selama akhir pekan dan kemarin.

Namun, selama dan setelah protes, lebih dari 500 orang ditahan.

Kepala hak asasi manusia PBB menyatakan keprihatinannya bahwa satu orang telah didakwa dan menghadapi hukuman 20 tahun penjara “karena konspirasi untuk merebut kekuasaan atau menggulingkan tatanan konstitusional”.

“Orang tidak boleh dikriminalisasi karena menggunakan haknya,” katanya.

Kebebasan berkumpul dengan damai

Semua tahanan harus memiliki akses cepat ke pengacara, proses hukum mereka dan jaminan pengadilan yang adil, menurut Ms. Bachelet.

“Di bawah Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politikdi mana Uzbekistan adalah Negara Pihak, setiap orang berhak atas kebebasan berekspresi, berkumpul secara damai, dan hak untuk berpartisipasi dalam urusan publik”.

Dia mendesak Pemerintah untuk segera memulihkan akses internet, menekankan bahwa larangan semacam itu memiliki jangkauan yang tidak pandang bulu dan secara luas berdampak pada hak-hak dasar kebebasan berekspresi, dan akses ke informasi.

Komisaris Tinggi juga mengingatkan pihak berwenang bahwa pembatasan di bawah hukum darurat harus mematuhi hukum internasional; perlu, proporsional dan tidak diskriminatif; dengan durasi yang terbatas; dan termasuk perlindungan kunci terhadap ekses.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *