Awal Tersandung saat El Salvador Mulai Menerima Bitcoin sebagai Mata Uang – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


SAN SALVADOR, El Salvador — El Salvador menjadi negara pertama yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran resmi pada hari Selasa, tetapi peluncurannya tersandung pada jam-jam pertama dan Presiden Nayib Bukele mengatakan dompet digital yang digunakan untuk transaksi tidak berfungsi.

banner 336x280

Untuk sebagian pagi, presiden El Salvador menjadi dukungan teknis untuk sebuah negara yang melangkah ke dunia cryptocurrency. Bukele menyusun akun Twitter-nya — dengan lebih dari 2,8 juta pengikut — untuk memandu pengguna melalui apa yang terjadi.

Bukele menjelaskan bahwa dompet digital Chivo telah terputus sementara kapasitas server ditingkatkan.

[time-brightcove not-tgx=”true”]

Presiden mengatakan itu adalah masalah yang relatif sederhana. “Kami lebih memilih untuk memperbaikinya sebelum kami menghubungkannya kembali,” kata Bukele. Dia mendorong pengikut untuk mengunduh aplikasi dan meninggalkan komentar tentang bagaimana kelanjutannya.

Sementara itu, nilai Bitcoin anjlok pada Selasa pagi, turun dari lebih dari $52.000 per koin menjadi $42.000, sebelum memulihkan sekitar setengah dari kerugian itu — sebuah contoh volatilitas yang mengkhawatirkan banyak orang.

Pemerintah telah berjanji untuk memasang 200 teller otomatis Chivo dan 50 pusat perhatian Bitcoin.

The Associated Press mengunjungi salah satu teller otomatis di pusat bersejarah San Salvador, di mana petugas menunggu untuk membantu warga, yang awalnya tidak menunjukkan banyak minat.

Ditanya apakah dia telah mengunduh aplikasi Chivo, Emanuel Ceballos, mengatakan dia belum mengunduhnya. “Saya tidak tahu apakah saya akan melakukannya, saya masih ragu menggunakan mata uang itu.”

José Martín Tenorio mengatakan dia tertarik dengan Bitcoin, tetapi belum mengunduh aplikasinya juga. “Aku berlari untuk bekerja. Mungkin di rumah malam ini.”

Di Santa Tecla, pinggiran kota San Salvador, petugas muda sedang menunggu untuk membantu orang-orang di pusat bantuan.

Denis Rivera datang dengan seorang teman karena mereka telah mencoba mengunduh aplikasi dompet digital tanpa hasil.

Dia mengatakan dia tidak mengerti mengapa beberapa orang “telah tersinggung” oleh Bitcoin. “Kami sudah menggunakan kartu debit dan kredit selama bertahun-tahun dan itu sama, uang elektronik,” katanya.

Dia mendukungnya dan berencana menggunakan $30 yang ditawarkan oleh pemerintah sebagai insentif untuk mencobanya. “Saya akan melihat seberapa efisien dan praktisnya dan berdasarkan itu saya memutuskan apakah saya akan terus menggunakannya atau tidak.”

José Luis Hernández, pemilik tempat pangkas rambut di daerah itu, datang mencari informasi.

“Saya memiliki usaha kecil dan saya ingin tahu cara menggunakan aplikasi dan bagaimana tarifnya dan semua itu,” kata Hernández.

AP mengkonfirmasi bahwa setidaknya tiga restoran cepat saji internasional menerima pembayaran Bitcoin.

David Gerard, penulis “Attack of the 50 Foot Blockchain,” mengatakan volatilitas Bitcoin hari Selasa kemungkinan tidak ada hubungannya dengan El Salvador. “Tebakan pertama saya adalah shenanigans, karena selalu shenanigans,” kata Gerard melalui email.

“Bitcoin pada dasarnya tidak menanggapi kekuatan pasar atau pengumuman peraturan,” kata Gerard. “Pola harga semacam itu, di mana ia jatuh sangat dalam dalam hitungan menit kemudian naik kembali, biasanya salah satu dari orang-orang besar yang membakar margin pedagang.”

Karena Bitcoin diperdagangkan sangat tipis, itu juga bisa menjadi pemegang besar yang melakukan penjualan besar untuk mendapatkan uang tunai, sehingga mengirim pasar untuk naik, kata Gerard.

Tiga survei opini publik tatap muka yang dilakukan baru-baru ini menunjukkan bahwa sebagian besar orang Salvador tidak setuju dengan keputusan pemerintah untuk menjadikan Bitcoin sebagai mata uang legal. Bitcoin bergabung dengan dolar AS sebagai mata uang resmi El Salvador.

Pada bulan Juni, Majelis Legislatif memberlakukan undang-undang Bitcoin, dan Bank Sentral Amerika untuk Integrasi Ekonomi memberikan bantuan teknis kepada pemerintah.

Undang-undang mengatakan bahwa Bitcoin dapat digunakan untuk transaksi apa pun dan bisnis apa pun dengan kapasitas teknologi untuk melakukannya harus menerima pembayaran dalam mata uang kripto.

Pemerintah akan mendukung Bitcoin dengan dana $150 juta. Untuk mendorong orang Salvador agar menggunakannya, pemerintah menawarkan kredit senilai $30 kepada mereka yang menggunakan Chivo.

Para kritikus telah memperingatkan bahwa kurangnya transparansi mata uang dapat menarik peningkatan aktivitas kriminal ke negara itu dan perubahan nilainya yang liar dapat dengan cepat menghapus tabungan pengguna.

Kelompok oposisi berbaris di El Salvador untuk menuntut pengurangan undang-undang yang memungkinkan penggunaan Bitcoin.

Bukele mengatakan cryptocurrency – awalnya dibuat untuk beroperasi di luar sistem keuangan yang dikendalikan pemerintah – akan membantu menarik investasi dan menghemat uang Salvador ketika mereka mentransfer pendapatan di Amerika Serikat kembali ke rumah kerabat di El Salvador. Tetapi penggunaannya akan bersifat sukarela.

___

Penulis AP Christopher Sherman berkontribusi dari Mexico City.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan