Australia terapkan penerbangan tanpa karantina bagi pelancong dari Selandia Baru


ILUSTRASI. Penerbangan di Australia. REUTERS/Jason Reed

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID – SYDNEY. Ratusan penumpang pesawat Selandia Baru mulai tiba di Sydney pada hari Jumat sebagai bagian dari travel bubble baru trans-Tasman di tengah penurunan kasus-kasus di episentrum wabah virus corona Australia.

Dalam pembukaan kembali tentatif untuk pariwisata internasional, wisatawan dengan penerbangan yang disetujui tidak akan diminta untuk karantina di Sydney, kata pihak berwenang.

Namun, pengaturannya belum bersifat timbal balik, dengan Selandia Baru mengharuskan kedatangan untuk dikarantina selama dua minggu di bawah pengawasan dengan biaya NZ $ 3.100 (US$ 2.045) untuk seorang dan tambahan biaya untuk anggota keluarga.

Sekitar 90 persen dari mereka yang bepergian pada hari Jumat dengan Air New Zealand dipesan untuk melakukan perjalanan satu arah, kata maskapai itu.

Perdana Menteri negara bagian New South Wales Gladys Berejiklian mengatakan dia berharap Selandia Baru akan melonggarkan pembatasan bagi orang-orang yang datang dari Australia segera. “Ini adalah langkah pertama yang penting dalam mengembalikan perjalanan internasional dan kami berharap Perdana Menteri (Jacinda) Ardern membalas budi dalam waktu dekat,” kata Berejiklian.

Ada satu kasus baru penularan komunitas di New South Wales dalam 24 jam terakhir, kata Berejiklian, seraya menambahkan bahwa dia ingin mengumumkan pelonggaran lebih lanjut pembatasan minggu depan jika jumlah kasus tetap rendah.

Meskipun Australia telah mengalami gelombang kedua infeksi, jumlah kasusnya lebih rendah dibandingkan dengan wabah di sebagian besar Eropa dan Amerika Utara.

Baca Juga: Xi Jinping batuk-batuk, begini reaksi dunia

Dengan pengecualian mereka yang tinggal di negara bagian tenggara Victoria, kebanyakan orang di Australia hanya tunduk pada pembatasan pandemi sederhana, dengan batasan pertemuan sebagai pembatasan.

Di Victoria, episentrum gelombang kedua infeksi di Australia, pihak berwenang mencatat hanya dua kasus COVID-19 baru dalam 24 jam terakhir, peningkatan harian terendah sejak awal Juni.

Victoria, dan khususnya ibu kota negara bagian Melbourne, telah mengalami tindakan penguncian yang ketat selama berbulan-bulan, meskipun Perdana Menteri Daniel Andrews akan mengumumkan rencana untuk melonggarkan beberapa pembatasan pada hari Minggu.

Andrews mengatakan pada hari Jumat bahwa negara bagian “pada posisi yang tepat untuk mengambil langkah signifikan” untuk mengurangi pembatasan.

Wisatawan dari Selandia Baru dengan penerbangan ‘tanpa karantina’ akan dapat pergi ke New South Wales, Wilayah Ibu Kota Australia dan Wilayah Utara tanpa harus menjalani karantina pada saat kedatangan, kata pihak berwenang.

Negara bagian Australia Barat, Queensland, dan Tasmania memiliki perbatasan tertutup atau akses masuk terbatas yang dapat mencakup periode karantina, sementara warga Victoria sangat dibatasi.

 





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Miliarder Robert Brockman Dikenakan Tuntutan Pelanggaran Pajak Terbesar di AS

Jum Okt 16 , 2020
Kantor berita Reuters melaporkan, eksekutif teknologi dari Houston, Robert Brockman, menghadapi tuntutan penghindaran pajak. Ini merupakan kasus penghindaran pajak terbesar dalam sejarah Amerika Serikat dan berhasil dibawa ke meja hijau setelah rekan miliardernya, Robert Smith, bersedia bekerja sama dengan penegak hukum guna menghindari penuntutan dirinya sendiri. Kejaksaan Federal AS mengumumkan hal itu pada Kamis (15/10). Brockman, usia 79 tahun adalah CEO dari Reynolds and Reynolds Company, Kamis (15/10) menghadapi dakwaan […]