banner 1228x250

Aturan demokrasi yang lebih besar penting untuk meningkatkan keamanan di Afrika Barat dan Sahel |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Khatir Mahamat Saleh Annadif sedang mempresentasikan laporan terbaru Kantor PBB untuk Afrika Barat dan Sahel (UNOWAS), yang dipimpinnya, yang mencakup perkembangan selama enam bulan terakhir di berbagai bidang seperti politik, keamanan, dan hak asasi manusia.

Bapak Annadif menyoroti beberapa dikotomi di wilayah yang luas yang terus berlanjut “berkembang pada ritme yang berbeda”. Sementara warga di beberapa negara dengan bebas menggunakan hak pilih mereka, di tempat lain “pemangku kepentingan militer” mencoba mendominasi ruang politik.

“Dialog nasional sedang berlangsung di banyak negara untuk mengkonsolidasikan pemerintahan demokratis pada saat yang sama di sebagian besar Sahel, pria dan wanita meninggalkan tanah mereka, melarikan diri ke tempat yang aman, dan untuk memastikan bahwa anak-anak mereka dapat menerima pendidikan,” katanya. .

‘Tidak ada ramuan ajaib’

Mengatasi rasa tidak aman, Annadif mengatakan bahwa “bukan lagi rahasia bagi siapa pun” bahwa kelompok ekstremis dan penjahat mengeksploitasi kelemahan-kelemahan yang diperburuk oleh struktur negara yang seringkali tidak memadai.

Kekerasan ekstremis bergerak ke selatan, lapornya, dan telah berubah dari fenomena insiden yang terisolasi menjadi ancaman yang sangat nyata di negara-negara pesisir. Dia mencontohkan Togo, di mana keadaan darurat telah diumumkan di utara.

“Tidak ada ramuan ajaib untuk memberikan sanggahan yang efektif terhadap masalah ketidakamanan ini,” kata Mr. Annadif, berbicara dalam bahasa Prancis.

“Apa yang kita butuhkan, sebaliknya, adalah pemerintahan yang demokratis dan bertanggung jawab, termasuk pengaturan administrasi yang terdesentralisasi yang dapat memberikan solusi terhadap kebutuhan sehari-hari penduduk dengan tetap menghormati kontrak sosial untuk partisipasi, dan komitmen bersama antara Pemerintah dan warga negara.”

Dialog dan konsensus

Utusan itu mengatakan beberapa negara “berhasil memperkuat fondasi pemerintahan demokratis”, termasuk Gambia dan Senegal, yang baru-baru ini mengadakan pemilihan lokal dan legislatif.

“Selanjutnya ada proses dialog di sejumlah negara. Hal ini menciptakan konsensus politik yang mewakili kesempatan untuk memperkuat kohesi sosial,” tambahnya, mengacu pada Nigeria, menjelang pemilihan yang dijadwalkan tahun depan.

Annadif mengatakan keterlibatan PBB dan blok regional ECOWAS juga telah membantu mengurangi ketegangan politik di Sierra Leone, yang akan mengadakan pemilihan umum Juni mendatang.

Dia juga telah melakukan kontak dengan otoritas transisi di Burkina Faso dan Guinea, menekankan perlunya kembali ke tatanan konstitusional sesegera mungkin.

Terperangkap dalam baku tembak

Sementara itu, otoritas militer menghadapi kesulitan dalam mengatasi situasi keamanan yang memburuk di Sahel.

Annadif melaporkan bahwa pada Mei, jumlah korban sipil dari kekerasan ekstremis di Sahel tengah telah melampaui jumlah total untuk tahun 2021.

“Warga sipil telah terperangkap dalam baku tembak antara kelompok bersenjata yang berjuang untuk supremasi, serta dalam aksi anti-teroris yang dilakukan oleh pasukan keamanan dan pertahanan nasional,” katanya.

“Informasi yang kita semua terima tentang pembantaian penduduk sipil yang tidak bersenjata dan tidak bersalah, termasuk perempuan dan anak-anak, menyampaikan tragedi yang terbentang di bagian dunia ini.”

Kekerasan tersebut berdampak pada situasi kemanusiaan pada saat Afrika Barat mengalami krisis pangan yang “belum pernah terjadi sebelumnya”. Di seluruh negara yang disebut G5 Sahel – Burkina Faso, Chad, Mali, Mauritania, dan Niger – sekitar 12,7 juta orang menghadapi kerawanan pangan, meningkat 45 persen dibandingkan tahun lalu.

Melindungi negara pantai

Bulan lalu, Mali menarik diri dari G5 Sahel dan Pasukan Gabungannya untuk melawan terorisme, dan Annadif mengatakan ada pemindahan militer saat ini yang membahayakan penyediaan keamanan.

Pejabat PBB terus melakukan advokasi dengan ECOWAS dan mitra lainnya untuk mendukung Inisiatif Accra, sebuah rencana 2017 untuk mencegah ketidakstabilan menyebar ke negara-negara pesisir.

Mereka saat ini sedang menyelesaikan diskusi menuju pembentukan sekretariat, dan berkontribusi pada peningkatan kapasitas melalui Kantor PBB untuk Kontra-Terorisme (UNOCT).

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *