AS Perketat Definisi “Hewan Pemandu” yang Diizinkan di Pesawat



Pemerintah Amerika Serikat (AS) memutuskan bahwa hanya anjing yang masuk kategori “service animals” atau hewan pemandu yang diizinkan ikut naik pesawat terbang. Hewan lain yang memberi dukungan emosional dan sebelumnya diizinkan di pesawat terbang, kini dilarang.

Hewan pemandu adalah anjing yang telah dilatih untuk membantu individu penyandang disabilitas.

Departemen Transportasi AS pada Rabu (2/12) mengeluarkan keputusan akhir untuk menyudahi ketegangan selama bertahun-tahun antara maskapai penerbangan dan penumpang yang membawa hewan peliharaan mereka ke dalam pesawat secara gratis dengan mengatakan mereka membutuhkan dukungan emosional.

Selama bertahun-tahun, Departemen Transportasi mengharuskan maskapai penerbangan memperbolehkan penumpang yang membawa hewan dengan surat keterangan dokter bahwa mereka membutuhkan hewan tersebut sebagai dukungan emosional, untuk naik pesawat terbang.

Maskapai penerbangan yakin sebagian penumpang menyalahgunakan aturan itu untuk membawa berbagai hewan ke dalam pesawat terbang, termasuk kucing, kura-kura, babi dan dalam satu kasus, burung merak. Badan itu, Rabu (2/12), mengatakan mereka sedang menulis ulang sebagian peraturan karena penumpang yang membawa hewan yang tidak biasa ke dalam pesawat terbang telah “mengikis kepercayaan publik pada hewan pemandu atau service animals yang sesungguhnya.”

Laporan itu juga menyebutkan peningkatan frekuensi orang yang “mengelabuhi” petugas dengan “menggambarkan hewan peliharaan mereka sebagai hewan pemandu,” dan peningkatan perilaku buruk hewan yang dikategorikan sebagai pendukung emosional penumpang yang bersangkutan.

Aturan baru ini akan memaksa penumpang yang memiliki hewan pendukung emosional mereka untuk memasukkan hewan-hewan itu ke kargo dan membayar biaya tertentu, atau meninggalkannya di rumah. Departemen Transportasi memperkirakan maskapai penerbangan dapat meraih pendapatan hingga $59,6 juta per tahun dari biaya angkut hewan di kargo ini.

Berdasarkan aturan final yang akan berlaku dalam 30 hari ini, hewan yang dikategorikan sebagai “service animals” atau seekor anjing yang telah dilatih untuk membantu penyandang disabilitas fisik atau psikis.

Para aktivis kesejahteraan veteran dan lainnya telah mendorong agar anjing layanan psikiatri juga dimasukan dalam kategori hewan pemandu ini.

Maskapai penerbangan dapat meminta pemilik hewan pemandu untuk memastikan kesehatan, perilaku dan latihan anjing miliknya. Maskapai penerbangan dapat meminta calon penumpang yang memiliki hewan pemandu untuk mengembalikan dokumen yang dibutuhkan 48 jam sebelum jadwal penerbangan pesawat, tetapi mereka tidak dapat melarang calon penumpang yang melakukan pendaftaran diri secara online, sama seperti penumpang lainnya.

Maskapai penerbangan juga dapat meninta agar anjing yang menjadi hewan pemandu untuk senantiasa diikat, dan dapat melarang anjing yang menunjukkan perilaku agresif. Ini dikarenakan ada beberapa insiden di mana hewan pendukung emosional menggigit penumpang-penumpang lain. [em/pp]



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Gantikan Johnny Depp di Fantastic Beasts, Mads Mikkelsen siapkan akting yang beda

Kam Des 3 , 2020
KONTAN.CO.ID – Mads Mikkelsen akan menggantikan Johnny Depp di franchise film Fantastic Beasts. Mads Mikkelsen akan memulai debut peran Grindelwald di film Fantastic Beasts 3.  Mads Mikkelsen menjadi sorotan baru di mata publik karena menggantikan peran penting dari aktor populer di franchise film besar. Mads Mikkelsen akan menjadi wajah baru penyihir Grindelwald yang melawan Dumbledore (Jude Law).  Bagi Mads Mikkelsen, peran karakter jahat bukan hal yang baru dalam karier aktingnya. Namun, […]