banner 1228x250

Arab Saudi: PBB serukan pembebasan wanita yang dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweet |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kantor HAM PBB, OHCHRmengungkapkan kemarahan pada hari Jumat atas hukuman penjara yang mencakup lebih dari tiga dekade yang dijatuhkan kepada seorang wanita Saudi yang dituduh mengikuti dan me-retweet apa yang disebut pembangkang dan aktivis.

Mahasiswa doktoral Salma Al-Shehab dijatuhi hukuman 34 tahun penjara, diikuti oleh larangan bepergian selama 34 tahun sehubungan dengan serangkaian tweet dan retweet tentang masalah politik dan hak asasi manusia di Arab Saudi, kata juru bicara OHCHR Liz Throssell dalam sebuah penyataan.

“Kami mendesak pihak berwenang Saudi untuk membatalkan keyakinannya dan membebaskannya segera dan tanpa syarat,” katanya.

“Dia seharusnya tidak pernah ditangkap dan didakwa sejak awal untuk perilaku seperti itu”.

Dampak ‘menyejukkan’

Hukuman yang sangat panjang itu menambah “efek mengerikan” di antara para kritikus Pemerintah dan masyarakat sipil pada umumnya, pernyataan itu melanjutkan, menggambarkannya sebagai “contoh lain dari otoritas Saudi yang mempersenjatai undang-undang kontra-terorisme dan anti-kejahatan dunia maya negara itu untuk menargetkan, mengintimidasi dan melakukan pembalasan terhadap para pembela hak asasi manusia dan mereka yang menyuarakan perbedaan pendapat”.

Ibu dari dua anak kecil, Al-Shehab, 34, ditangkap di Arab Saudi pada tahun 2021 saat sedang berlibur dari studinya di Universitas Leeds di Inggris.

Dia dituduh menyebarkan informasi palsu dan membantu para pembangkang yang berusaha mengganggu ketertiban umum dengan tweet, retweet, dan pengikutnya di Twitter.

Laporan berita telah menunjukkan bahwa kasus tersebut menandai contoh terbaru tentang bagaimana negara tersebut menargetkan pengguna Twitter dalam kampanye penindasan, sambil secara bersamaan mengendalikan saham tidak langsung utama di perusahaan media sosial Amerika Serikat.

Wartawan juga mengamati bahwa hukuman oleh pengadilan teroris khusus Saudi dijatuhkan beberapa minggu setelah Presiden AS Joe Biden mengunjungi Arab Saudi, yang telah diperingatkan oleh para aktivis hak asasi manusia dapat mendorong kerajaan untuk meningkatkan tindakan kerasnya terhadap para pembangkang dan aktivis pro-demokrasi lainnya.

Panggilan untuk rilis

“Arab Saudi tidak hanya harus membebaskan Al-Shehab agar dia dapat bergabung kembali dengan keluarganya, tetapi juga meninjau semua hukuman yang berasal dari kebebasan berekspresi terhadap para pembela hak asasi manusia, termasuk perempuan yang dipenjara setelah mereka secara sah menuntut reformasi kebijakan yang diskriminatif, serta sebagai pemimpin agama dan jurnalis,” kata Ms. Throssell.

OHCHR juga mendesak Pemerintah Saudi untuk membentuk “kerangka kerja legislatif yang kuat sejalan dengan hukum hak asasi manusia internasional” untuk menegakkan hak atas kebebasan berekspresi dan berserikat, dan hak berkumpul secara damai untuk semua.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *