banner 1228x250
CNN  

Apakah Korea Utara menyembunyikan masalah yang lebih besar di balik wabah Covid-19?

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Orang Korea Utara menyebutnya statistik karet gelang,” katanya, mengacu pada fleksibilitas Pyongyang dengan kebenaran. “Bahkan sulit bagi Korea Utara untuk mengetahui jumlahnya sendiri.”

Dia berbicara dengan beberapa otoritas. Choi adalah seorang dokter selama lebih dari 10 tahun di Korea Utara, dengan spesialisasi penyakit menular sebelum ia meninggalkan negara asalnya pada tahun 2011.

Dia dapat mengingat wabah SARS tahun 2002-2004, ketika dia mengatakan ratusan orang di kota timur laut Chongjin, tempat dia bekerja, mulai meninggal setelah melaporkan “gejala flu atau pilek.”

Dokter seperti Choi hanya bisa secara pribadi mencurigai SARS yang harus disalahkan. Korea Utara tidak memiliki kemampuan untuk menguji penyakit tersebut, sehingga secara resmi mencatat nol infeksi. Tetangganya China melaporkan lebih dari 5.000 kasus dan ratusan kematian.

Choi juga ingat berurusan dengan wabah campak nasional pada tahun 2006, hanya dipersenjatai dengan termometer; dan pandemi flu 2009 di mana bahkan “lebih banyak orang meninggal daripada selama SARS” — situasi yang diperburuk oleh kekurangan obat-obatan yang akut.

Dalam epidemi sebelumnya, Choi menjelaskan, tidak pernah ada insentif bagi pejabat lokal untuk melakukan perjalanan dari rumah ke rumah untuk menghitung kasus secara akurat – mereka tidak memiliki masker atau sarung tangan dan mereka pikir statistik akan diurutkan oleh rezim agar sesuai dengan kebutuhannya.

Dia menganggap sedikit yang berubah sejak dia pergi dan sejarah itu, jika tidak benar-benar berulang, setidaknya berima.

Apa yang disembunyikan Korea Utara?

Seperti wabah penyakit masa lalu di Korea Utara, salah satu kekhawatiran terbesar seputar wabah Covid di negara itu adalah kegemaran Pyongyang akan kerahasiaan membuatnya sulit untuk mengukur tingkat keparahannya secara akurat.

LSM internasional dan sebagian besar kedutaan asing telah lama mengosongkan negara itu dan perbatasan yang tertutup rapat membuat akses tidak mungkin dilakukan, membuat laporan para pembelot seperti Choi menjadi semakin penting.

Banyak yang terkejut dengan keputusan Pyongyang pada bulan Mei untuk mengakui bahwa pihaknya sedang menangani wabah, bahkan jika keakuratan pernyataannya sejak itu menghadapi skeptisisme. Sejak awal, pemimpin Kim Jong Un menggambarkan wabah itu sebagai “kekacauan terbesar” yang pernah menimpa negara itu. Dua bulan dan jutaan kasus yang dicurigai kemudian, ia mengklaim “keberhasilan yang bersinar” dalam menghentikan penyakit di jalurnya.

Jumlah kematian resmi yang sangat rendah yang dilaporkan negara itu tak terhindarkan menimbulkan kecurigaan bahwa Pyongyang berusaha menyembunyikan masalah yang lebih besar.

“Saya punya beberapa pertanyaan,” kata Menteri Unifikasi Korea Selatan Kwon Young-se minggu lalu, mencatat cerita yang dijajakan oleh media pemerintah Korea Utara sangat kontras dengan pengalaman di seluruh dunia.

Varian Covid Baru, Kolera?

Ketakutan terbesar awalnya adalah bahwa wabah pada populasi yang tidak divaksinasi dan kurang gizi dengan perawatan kesehatan primitif akan menjadi bencana besar.

Tomas Ojea Quintana, Pelapor Khusus PBB untuk hak asasi manusia di Korea Utara, mengatakan mengetahui skala wabah tidak mungkin saat ini – meskipun dia telah mendengar laporan yang belum dikonfirmasi tentang kematian di antara orang tua dan anak-anak yang kekurangan gizi.

“Setidaknya dalam posisi saya, saya tidak dapat membandingkan ketakutan yang kita miliki di awal tahun 2020 tentang konsekuensi bencana Covid di (Korea Utara) dan situasinya saat ini.”

Ada juga kekhawatiran bahwa varian baru, yang mungkin lebih mematikan, dapat muncul dari penularan yang tidak terkendali melalui populasi Korea Utara yang berjumlah sekitar 25 juta.

Dr. Kee B. Park, seorang ahli bedah saraf Amerika yang sampai pandemi dimulai telah mengunjungi Korea Utara dua kali setahun untuk bekerja bersama rekan-rekan Korea Utara, melatih mereka dan melakukan operasi, mengatakan negara itu tampaknya tidak mau berbagi informasi dan ini “tidak baik untuk mereka (dan) tidak baik untuk seluruh dunia. “

“Kita harus berbagi informasi tentang segala jenis perubahan baru pada karakteristik virus, misalnya mutasi, kan,” katanya.

“Kita perlu menyadari fakta bahwa replikasi tinggi dapat menghasilkan varian baru. Satu-satunya cara untuk mendeteksinya adalah dengan berbagi informasi satu sama lain.”

Seorang pekerja kesehatan di Pabrik Kosmetik Pyongyang mengukur suhu tubuh seorang wanita yang tiba untuk shiftnya pada 16 Juni.

Pada bulan Juni, Korea Utara mengatakan sedang mengalami wabah penyakit usus tak dikenal di Provinsi Hwanghae Selatan, sekitar 75 mil (120 kilometer) selatan ibukota Pyongyang.

Paling tidak, pengumuman itu menunjukkan kerentanan negara itu terhadap wabah penyakit dan kekurangan obat-obatan.

Park percaya Korea Utara mungkin sedang menghadapi wabah demam tifoid atau kolera.

“Di suatu tempat seperti Korea Utara, Anda dapat mengharapkan tingkat penyakit menular yang tinggi. Faktanya, untuk anak-anak di bawah usia 5 tahun, penyakit diare adalah pembunuh nomor satu.”

Secercah harapan?

Salah satu harapan bagi Park adalah kemampuan negara tersebut untuk memvaksinasi populasinya dengan cepat — yang ditunjukkan selama program inokulasi nasional untuk wabah campak tahun 2006.

“Siklus pertama, rata-rata mereka disuntik satu juta sehari, kemudian pada siklus kedua, kemudian pada 2007, mereka rata-rata lebih dari 3 juta suntikan sehari,” kata Park.

“Jika semua kondisinya benar, berdasarkan angka-angka itu, mereka dapat memvaksinasi seluruh populasi setidaknya untuk suntikan pertama dalam delapan hari.”

Tetapi optimisme apa pun diredam oleh sikap diam suatu negara yang kadang-kadang disebut sebagai “bangsa pertapa” untuk menerima bantuan dari luar.

Orang-orang di Seoul, Korea Selatan, menonton laporan berita TV tentang pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan wabah Covid di negaranya pada 16 Mei 2022.

“Mereka disosialisasikan untuk kelangkaan,” kata Park. “Mereka berjuang untuk memasok rumah sakit dengan beberapa hal yang kita anggap remeh,” kenangnya tentang waktunya bekerja di negara itu, mengatakan ahli bedah akan menggunakan kembali peralatan seperti pisau bedah sampai mereka tumpul dan tidak dapat digunakan.

Tawaran bantuan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat, Korea Selatan, dan lainnya semuanya diabaikan.

Beberapa bantuan, bagaimanapun, telah masuk ke negara itu dari Cina. Data bea cukai menunjukkan dari Januari hingga April, Korea Utara mengimpor lebih dari 10 juta masker, 1.000 ventilator, dan lebih dari 2.000 kilogram vaksin yang tidak ditentukan.

Korea Utara menyalahkan wabah Covid-19 pada 'barang tidak biasa'  dekat perbatasan Korea Selatan

Aliansi vaksin global Gavi mengatakan bulan lalu pihaknya memahami Korea Utara telah menerima vaksin Covid dari China dan telah mulai memberikan dosis.

Seorang juru bicara Gavi mengatakan kepada CNN bahwa Korea Utara “masih belum mengajukan permintaan resmi kepada COVAX untuk dukungan vaksin tetapi kami tetap siap membantu jika mereka melakukannya.”

Isolasi penderita Covid di negara itu disorot oleh upaya baru-baru ini dari kelompok aktivis pembelot untuk mengirim obat melintasi zona demiliterisasi – perbatasan de facto antara Korea Utara dan Korea Selatan.

Pejuang Pembebasan Korea Utara mengatakan telah mengirim balon besar yang membawa pasokan medis seperti Tylenol dan Vitamin C melintasi perbatasan pada Juni serta beberapa membawa selebaran anti-rezim pada akhir April.

Penerbangan balon ini melanggar hukum Korea Selatan dan tidak disarankan. Menteri Unifikasi Kwon mengatakan kepada wartawan bahwa dia memahami “sentimen organisasi semacam itu, tetapi saya pikir mereka harus menahan diri.”

Kelaparan dan ‘Pawai yang Sulit’ kedua

Sementara itu, penyakit — entah itu Covid atau lainnya — mungkin bukan masalah terbesar yang dihadapi warga Korea Utara.

Seorang pembelot, 44, yang tinggal di Korea Selatan, mengatakan dia telah dihubungi oleh keluarganya di Korea Utara segera setelah wabah itu dilaporkan. Sebaliknya, ketika menyangkut Covid, mereka paling khawatir tentang dia — cerminan dari kecakapan propaganda Pyongyang yang cukup besar.

“Mereka berkata [North Korean television had] melaporkan bahwa banyak orang di Korea Selatan meninggal karena Covid sehingga mereka mengkhawatirkan saya. Mereka tidak terlalu peduli dengan virus itu.

Namun, apa yang sangat dikhawatirkan keluarganya adalah kekurangan makanan.

“Mereka memberi tahu saya bahwa situasi makanan lebih buruk daripada selama Maret yang Sulit pada 1990-an … Saya sangat khawatir mengetahui betapa sulitnya (saat itu).”

Anggota tentara Korea Utara memasok obat-obatan kepada penduduk di sebuah apotek di Pyongyang, di tengah meningkatnya kekhawatiran atas penyebaran virus corona, pada 18 Mei.

The Harduous March mengacu pada periode kelaparan yang menghancurkan ketika ekonomi Korea Utara mendapat pukulan telak dari runtuhnya Uni Soviet, yang mengakhiri aliran bantuan ke negara itu.

Ratusan ribu orang, atau sebanyak 10% dari populasi negara itu, diperkirakan mati kelaparan. Beberapa perkiraan menyebutkan jumlah korban tewas bahkan lebih tinggi.

Pembelot itu tidak bertanya kepada keluarganya apakah ada orang yang sekarat karena kelaparan karena dia tidak pernah berbicara tentang politik apa pun selama kontak langka ini dengan keluarganya. Kemungkinan bahwa pihak berwenang mungkin mendengarkan terlalu besar. Dia meminta CNN untuk tidak diidentifikasi jika keluarganya menghadapi pembalasan.

Tetapi Quintana, Pelapor Khusus PBB, mengatakan bahayanya sangat nyata dan bahwa dia mendesak rezim Kim dan pihak lain yang terlibat di Korea Utara “untuk pada dasarnya memahami ada risiko serius tentang kelaparan di Korea Utara.”

Opini: Mengapa Wabah Covid-19 Korea Utara Bisa Mengguncang Dunia

Apakah Kim kemungkinan akan mendengarkan adalah masalah lain.

Televisi yang dikelola pemerintah telah menayangkan liputan tentang pemimpin Korea Utara yang mengunjungi apotek, memerintahkan militernya untuk menstabilkan persediaan medis, dan bahkan menyumbangkan beberapa persediaan medis pribadinya bulan lalu untuk memerangi wabah usus yang belum teridentifikasi.

Bagi Choi, dokter yang melarikan diri dari Korea Utara pada tahun 2011, gambaran seperti itu diharapkan ketika kebenaran diperlakukan seperti karet gelang. Ini pertunjukan dan tidak lebih, katanya.

“Pihak berwenang Korea Utara tidak berjuang, warga Korea Utara adalah orang-orang yang mengalami kesulitan … jika Anda bertahan itu hebat, tetapi tidak ada yang bisa kami lakukan jika Anda mati”.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *